Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat Yoga, Membantu Mengobati Gangguan Kecemasan

Sebuah penelitian oleh para peneliti di NYU Grossman School of Medicine yang terbit di jurnal JAMA Psychiatry,, tentang hubungan Yoga dan kecemasan menemukan bahwa yoga secara signifikan lebih efektif untuk gangguan kecemasan umum daripada pendidikan standar tentang manajemen stres, tetapi tidak efektif sebagai terapi perilaku kognitif, cognitive behavioral therapy (CBT), ini membantu pasien mengidentifikasi pemikiran negatif untuk respons yang lebih baik terhadap tantangan.

"Gangguan kecemasan umum adalah kondisi yang sangat umum, namun banyak yang tidak mau atau tidak dapat mengakses perawatan berbasis bukti," kata penulis utama studi Naomi M. Simon, MD, seorang profesor di Departemen Psikiatri di NYU Langone Health.

Penemuan kami menunjukkan bahwa yoga yang aman dan tersedia secara luas, dapat memperbaiki gejala bagi beberapa orang dengan gangguan kecemasan dan dapat menjadi alat yang berharga dalam rencana pengobatan secara keseluruhan."

Metode:
226 pria dan wanita dengan gangguan kecemasan umum secara acak dibagi menjadi tiga kelompok - baik CBT, yoga Kundalini atau pendidikan manajemen stres, teknik kontrol standar.

Hasil dan Pembahasan:
Setelah tiga bulan, CBT dan yoga ternyata jauh lebih efektif untuk mengatasi kecemasan daripada manajemen stres. Secara khusus, 54 persen dari mereka yang berlatih yoga memenuhi kriteria respons untuk gejala yang meningkat secara bermakna dibandingkan dengan 33 persen pada kelompok pendidikan stres. Dari mereka yang diobati dengan CBT, 71 persen memenuhi kriteria perbaikan gejala ini.

Namun, setelah enam bulan masa tindak lanjut, respons CBT tetap secara signifikan lebih baik daripada pendidikan stres (terapi kontrol), sementara yoga tidak lagi secara signifikan lebih baik, menunjukkan CBT mungkin memiliki efek pengurangan kecemasan yang lebih kuat dan tahan lama.

Studi ini melibatkan protokol berbasis bukti untuk pengobatan CBT gangguan kecemasan umum, termasuk psikoedukasi, intervensi kognitif (berfokus pada mengidentifikasi dan mengadaptasi pikiran dan kekhawatiran maladaptif), dan teknik relaksasi otot.

Yoga Kundalini meliputi postur fisik, teknik pernapasan, latihan relaksasi, teori yoga, dan latihan meditasi / kesadaran.

Kelompok kontrol pendidikan manajemen stres menerima ceramah tentang efek fisiologis, psikologis dan medis dari stres, serta efek antianxiety dari perilaku gaya hidup, seperti mengurangi alkohol dan merokok, dan pentingnya olahraga dan diet sehat. Pekerjaan rumah terdiri dari mendengarkan materi edukasi tentang stres, nutrisi, dan gaya hidup.

Setiap perlakuan diberikan dalam kelompok tiga sampai enam peserta, selama dua jam sesi mingguan selama 12 minggu dengan 20 menit pekerjaan rumah harian diberikan.


Bisakah Yoga Membantu Mengobati Kecemasan?
Menurut para peneliti, gangguan kecemasan umum adalah kondisi yang umum, mengganggu, dan tidak diobati, yang saat ini mempengaruhi sekitar 6,8 juta orang Amerika. Meskipun kebanyakan orang merasa cemas dari waktu ke waktu, kecemasan dianggap sebagai gangguan yang berlebihan dan mengganggu kehidupan sehari-hari. CBT dianggap sebagai pengobatan lini pertama standar terbaik. Obat-obatan, termasuk antidepresan dan kadang-kadang benzodiazepin, juga dapat digunakan. Namun, tidak semua orang mau minum obat yang dapat memiliki efek samping yang merugikan dan terdapat tantangan dalam mengakses CBT bagi banyak orang, termasuk kurangnya akses ke terapis terlatih dan daftar tunggu yang lama.

"Banyak orang sudah mencari intervensi pelengkap dan alternatif, termasuk yoga, untuk mengatasi kecemasan," kata Dr. Simon. "Studi ini menunjukkan bahwa setidaknya dalam jangka pendek ada nilai yang signifikan bagi orang dengan gangguan kecemasan umum untuk mencoba yoga untuk melihat apakah yoga berhasil untuk mereka. Yoga dapat ditoleransi dengan baik, mudah diakses, dan memiliki sejumlah manfaat kesehatan.

Menurut Dr. Simon, penelitian di masa depan harus bertujuan untuk memahami siapa yang paling mungkin mendapat manfaat dari yoga untuk gangguan kecemasan umum guna membantu penyedia menyesuaikan rekomendasi pengobatan dengan lebih baik.

Jurnal Referensi
  • Naomi M. Simon, Stefan G. Hofmann, David Rosenfield et al. 2020.  Efficacy of Yoga vs Cognitive Behavioral Therapy vs Stress Education for the Treatment of Generalized Anxiety DisorderA Randomized Clinical Trial. JAMA Psychiatry, 2020 DOI: 10.1001/jamapsychiatry.2020.2496


Post a Comment for "Manfaat Yoga, Membantu Mengobati Gangguan Kecemasan"