Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Es di Arktik Akan Hilang Sepenuhnya di 2035

Temperatur tinggi di Arktik selama interglasial terakhir di periode hangat sekitar 127.000 tahun yang lalu telah membingungkan para ilmuwan selama beberapa dekade. Sekarang model iklim Hadley Center dari Kantor Met Inggris telah memungkinkan tim peneliti internasional untuk membandingkan kondisi es laut Arktik selama interglasial terakhir dengan saat ini. Temuan mereka penting untuk meningkatkan prediksi perubahan es laut di masa depan.

Arktik: Samudra yang terletak dikutub utara, merupakan samudra terkecil dan terdangkal di antara lima samudra di dunia

Selama musim semi dan awal musim panas, genangan air dangkal terbentuk di permukaan es laut Kutub Utara. 'Kolam leleh' ini penting untuk mengetahui seberapa banyak sinar matahari yang diserap oleh es dan seberapa banyak yang dipantulkan kembali ke angkasa. Model Hadley Center yang baru adalah representasi fisik iklim Bumi yang paling maju di Inggris dan alat penting untuk penelitian iklim dan menggabungkan kolam es dan lelehan laut.

Menggunakan model untuk melihat es laut Arktik selama interglasial terakhir, tim menyimpulkan bahwa dampak sinar matahari musim semi yang intens menciptakan banyak kolam yang mencair, yang memainkan peran penting dalam pencairan es laut. Simulasi masa depan menggunakan model yang sama menunjukkan bahwa Kutub Utara akan menjadi lautan es bebas pada tahun 2035.


"Suhu tinggi di Kutub Utara telah membingungkan para ilmuwan selama beberapa dekade. Mengungkap misteri ini secara teknis dan ilmiah menantang. Untuk pertama kalinya, kita dapat mulai melihat bagaimana Kutub Utara menjadi lautan bebas es selama interglasial terakhir. Kemajuan yang dibuat dalam pemodelan iklim berarti kami dapat membuat simulasi yang lebih akurat tentang iklim masa lalu Bumi, yang pada gilirannya memberi kami keyakinan yang lebih besar dalam prediksi model untuk masa depan. " Dr Maria Vittoria Guarino, Earth System Modeller di British Antarctic Survey (BAS), Penulis utama bersama.

"Kami tahu Arktik sedang mengalami perubahan signifikan saat planet kita menghangat. Dengan memahami apa yang terjadi selama periode hangat terakhir Bumi, kita berada dalam posisi yang lebih baik untuk memahami apa yang akan terjadi di masa depan. Prospek hilangnya es laut pada tahun 2035 seharusnya benar-benar terjadi. memfokuskan semua pikiran kami untuk mencapai dunia rendah karbon secepat mungkin secara manusiawi. Dr Louise Sime, ketua grup dari grup Palaeoclimate dan penulis utama bersama di BAS.

"Ini menunjukkan betapa pentingnya proses es laut seperti kolam yang mencair di Kutub Utara, dan mengapa sangat penting untuk dimasukkan ke dalam model iklim." Dr David Schroeder dan Prof Danny Feltham dari University of Reading, yang mengembangkan dan memimpin penerapan skema kolam lelehan dalam model iklim.

Proyek ini didanai oleh NERC, nomor hibah NE / P013279 / 1 dan merupakan bagian dari proyek TiPES (https://www.tipes.dk/), yang telah menerima dana dari program penelitian dan inovasi European Union's Horizon 2020.

Journal Reference:
  • Maria-Vittoria Guarino, David Schr√∂eder, Louise C. Sime, Irene Malmierca-Vallet, Mark Ringer, Jeff Ridley, Erica Rosenblum, Danny Feltham, Eric J. Steig, Eric Wolff, Cecilia Bitz, Julienne Stroeve, Alistair Sellar. 2020. Sea-ice-free Arctic during the Last Interglacial supports fast future loss. Nature Climate Change, 2020; DOI: 10.1038/s41558-020-0865-2

Post a Comment for "Es di Arktik Akan Hilang Sepenuhnya di 2035"