Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Alasan ASI Tidak Dapat Tergantikan, Penelitian Terbaru

Ada banyak hal yang dapat menggantikan hal manual, ada hal sintesis yang dapat menjadi alternatif banyak hal dan ada hal sulit dapat tergantikan dengan formula instan, tapi ASI tidak dapat tergantikan.

ASI hanya bisa ditambang dari seorang wanita yang melalui proses persalinan, bukan hanya itu ASI juga bagian dari proses adaptasi internal yang hanya bisa tergubung antara ibu dan anak, kesalahan, ketidaknormalan dalam proses persalinan memperngaruhi ASI dan tumbuh kembang anak.

Apa yang sebenarnya terdapat dalam ASI?
Alarmin adalah 'emas' dalam ASI. Protein ini mencegah gangguan kolonisasi usus berbahaya yang dapat menyebabkan keracunan darah dan peradangan usus, "kata Ketua Tim penelitiab Prof. Dr. Dorothee Viemann dari Klinik Sekolah Kedokteran Hannover (MHH) untuk Pneumologi Anak, Alergologi dan Neonatologi.

Alarmin adalah Protein yang terdapat dan berasal dari ASI yang berfungsi mengontrol adaptasi keanekaragaman bakteri optimal yang memberikan perlindungan tubuh pada bayi seumur hidup.

Sistem kekebalan usus pasca persalinan, yaitu flora dan mukosa usus, matang melalui interaksi dengan bakteri di lingkungan. Hal ini meningkatkan keanekaragaman bakteri optimal yang bertahan seumur hidup, memberikan perlindungan terhadap banyak penyakit.

"Alarmin mengontrol proses adaptasi ini," jelas Profesor Viemann, yang penelitiannya telah mengungkapkan bahwa peptida dan protein ini berasal dari ASI dan muncul di saluran usus anak. Proses persalinan berperan dalam hal ini, karena bayi yang lahir melalui operasi caesar terencana menunjukkan tingkat alarmin yang lebih rendah daripada bayi yang lahir melalui vagina. Selain itu, bayi prematur kurang mampu menghasilkan alarmin sendiri dibandingkan bayi cukup bulan. Orang-orang seperti itu dengan demikian lebih rentan menderita penyakit inflamasi kronis.

Untuk pekerjaan penelitian ini, sebagian didukung oleh Volkswagen Foundation sebagai bagian dari inisiatif "Off the Beaten Track" dan oleh RESIST Cluster of Excellence, tim mengukur konsentrasi alarmin dalam sampel tinja bayi di tahun pertama kehidupan untuk mempelajari efeknya. daripadanya terhadap perkembangan flora dan mukosa usus.

"Suplementasi dengan protein ini dapat mendukung perkembangan bayi baru lahir yang tidak menghasilkan cukup alarm atau mendapatkan cukup ASI. Itu dapat mencegah berbagai kondisi jangka panjang yang terkait dengan gangguan kolonisasi usus, seperti radang usus kronis dan obesitas," kata Profesor Viemann. Pernyataan ini didukung oleh pengamatan, antara lain, bahwa pemberian alarmin tunggal dalam model tikus memberikan perlindungan terhadap kolonisasi yang buruk dan penyakit terkait.

Sekarang berdasarkan temuan mereka, para peneliti RESIST merencanakan pekerjaan praklinis lebih lanjut, serta studi klinis pada tahap selanjutnya.

Penulis utama adalah Maike Willers dari MHH dan Dr. Thomas Ulas dari Universitas Bonn. “Kontribusi kami adalah melakukan semua pemrosesan awal bioinformatis dan analisis data genetik dari totalitas semua mikroorganisme yang berasal dari sampel tinja bayi, yang memberi informasi tentang komposisi dan kemungkinan ketidakseimbangan dalam flora usus,” kata Dr. Ulas dari LIMES Institute ("Ilmu Pengetahuan dan Ilmu Kedokteran") di Universitas Bonn. Pemodelan matematika, jelasnya, sangat penting dalam memungkinkan para ilmuwan untuk menunjukkan bahwa alarm secara signifikan berdampak pada perkembangan flora usus.

Jurnal Referensi:
  • Maike Willers, Lena Völlger, Thomas Vogl, Thomas Ulas, Anna S. Heinemann, Sabine Pirr, Beate Fehlhaber, Olga Halle, Jennifer Schöning, Julia Pagel, Sabine Schreek, Ulrike Löber, Morgan Essex, Peter Hombach, Marijana Basic, Andre Bleich, Katja Cloppenborg-Schmidt, Simon Graspeuntner, Sven Künzel, Danny Jonigk, Reinhold Förster, John F. Baines, Christoph Härtel, Jan Rupp, Gesine Hansen, Joachim L. Schultze, Sofia K. Forslund, Johannes Roth, Dorothee Viemann. 2020. S100A8 and S100A9 are Important for Postnatal Development of Gut Microbiota and Immune System in Mice and Infants. Gastroenterology, 2020; DOI: 10.1053/j.gastro.2020.08.019


Post a Comment for "Alasan ASI Tidak Dapat Tergantikan, Penelitian Terbaru"