Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengapa Sulit Berhenti merokok?

Menghirup asap rokok dari rokok mengirimkan molekul nikotin yang diperbesar ke otak dalam hitungan detik. Di sana, nikotin mencengkeram reseptor pada sel-sel otak dan melepaskan gelombang dopamin, zat kimia rasa-baik otak, membawa perasaan senang dan nyaman. Selain dopamin, merokok juga mengaktifkan pelepasan molekul lain di otak yang membuat Anda merasa baik, termasuk bahan kimia yang disebut opioid endogen, yang meningkatkan perasaan positif dan menundukkan yang negatif, menurut penelitian tahun 2004 dari University of Michigan.
Dan perusahaan rokok belum mempermudah orang untuk menghentikan kebiasaan itu. USA Today melaporkan bahwa selama dekade terakhir, perusahaan telah membuat perubahan pada desain dan bahan-bahan dalam rokok untuk membuatnya lebih memikat bagi perokok pertama kali, dan lebih membuat ketagihan bagi perokok lama.

Perubahan ini termasuk menambahkan amoniak ke dalam tembakau, yang mengubah nikotin menjadi bentuk yang lebih cepat masuk ke otak, serta menambahkan lubang pada filter rokok yang memungkinkan orang untuk menghirup asap lebih dalam ke paru-paru, kata surat kabar itu. Tambahan lainnya, seperti gula dan "penambah kelembaban," mengurangi sensasi merokok yang kering dan membakar, menjadikannya pengalaman yang lebih menyenangkan - terutama bagi perokok baru.

Ketika Anda berhenti merokok, dan reseptor nikotin Anda berhenti diaktifkan. Pada dasarnya, Anda tidak mendapatkan dopamin sebanyak yang biasa Anda lakukan, yang dapat menyebabkan perasaan penarikan.

Faktanya, sebuah studi tahun 2002 dalam Journal of Consulting dan Clinical Psychology menunjukkan bahwa orang yang telah berhenti dari merokok memiliki perasaan depresi dan ketegangan yang berkepanjangan 31 hari kemudian.

Tubuh remaja bahkan lebih sensitif terhadap nikotin, dan karenanya, mereka menjadi lebih mudah kecanduan daripada orang dewasa, menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS (DHHS).

Ini membantu menjelaskan mengapa, setiap hari, sekitar 4.000 remaja mencoba rokok pertama mereka dan 1.000 remaja menjadi perokok harian. Bagi mereka yang berharap bahwa beralih dari rokok biasa ke variasi yang disaring, tar rendah, atau "ringan" adalah pilihan yang lebih sehat, penelitian menunjukkan bahwa alternatif ini tidak mengurangi risiko penyakit secara keseluruhan di kalangan perokok, dan sebenarnya dapat menghambat upaya mereka untuk berhenti, menurut DHHS.

Efek rokok:
Sebuah laporan baru dari Ahli Bedah A.S. Amerika Serikat menunjukkan bahwa paparan asap tembakau yang singkat termasuk asap bekas langsung merusak tubuh dan dapat menyebabkan penyakit serius atau kematian. Iklan Zat kimia dalam asap tembakau mencapai paru-paru Anda dengan cepat setiap kali Anda menghirup, yang menyebabkan kerusakan dengan segera, kata Jendral Bedah AS A. Regina M. Benjamin dalam merilis laporan.

Menghirup asap tembakau dalam jumlah terkecil juga dapat merusak DNA Anda, yang dapat menyebabkan kanker. Laporan tersebut menyatakan bahwa begitu seseorang menghirup koktail beracun dari bahan kimia yang ada dalam asap rokok, lapisan paru-paru menjadi meradang. Seiring waktu, peradangan ini dapat membuat sulit bernafas dan menyebabkan penyakit paru obstruktif kronis, termasuk emfisema dan bronkitis kronis.

Asap tembakau mengandung lebih dari 7.000 bahan kimia, senyawa dan karsinogen, ratusan di antaranya beracun dan setidaknya 70 di antaranya diketahui menyebabkan kanker. Seseorang tidak harus menjadi perokok berat untuk menderita efek buruk dari bahan kimia ini paparan apa pun terhadap mereka dapat merusak DNA dengan cara yang mengarah pada kanker.

Paparan singkat terhadap perokok pasif juga dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular dan memicu kejadian jantung akut seperti serangan jantung, laporan menunjukkan. Zat kimia dalam asap tembakau dengan cepat merusak pembuluh darah dan membuat darah lebih mungkin menggumpal, yang menyebabkan penyakit kardiovaskular dan meningkatkan risiko stroke, aneurisma aorta, dan serangan jantung.

Merokok menyebabkan lebih dari 85% kanker paru-paru dan dapat menyebabkan kanker hampir di semua bagian tubuh, menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan A.S., dan satu dari tiga kematian akibat kanker di AS terkait dengan tembakau. 

Post a Comment for "Mengapa Sulit Berhenti merokok?"