Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengapa Kenangan dan Kata Tertentu Lebih Mudah di Ingat daripada yang Lain?

Sebuah penelitian yang terbit di Nature human behivor menemukan bukti dan alasan mengapa sebuah kata ataupun kenangan lebih mudah diingat daripada yang lainnya.

Kami menemukan alasan bahwa beberapa kata jauh lebih mudah diingat daripada yang lain. Hasil kami mendukung gagasan bahwa ingatan kita terhubung ke jaringan saraf dan otak kita, sama seperti mesin pencari melacak informasi di internet, "kata Weizhen (Zane) Xie, Ph.D, seorang psikolog kognitif dan rekan pasca doktoral di NIH's National Institute of Neurological Disorders and Stroke (NINDS), yang memimpin penelitian yang dipublikasikan di Nature Human Behavior.

"Hasil ini diharapkan dapat digunakan sebagai peta jalan untuk mengevaluasi kesehatan ingatan seseorang dan otak."

Xie dan rekan-rekannya pertama kali melihat kata-kata ketika mereka menganalisis kembali hasil tes memori yang diambil oleh 30 pasien epilepsi yang merupakan bagian dari uji klinis yang dipimpin oleh Kareem Zaghloul, MD, Ph.D., seorang ahli bedah saraf dan peneliti senior di NINDS.

Tim Dr. Zaghloul mencoba membantu pasien yang kejangnya tidak dapat dikendalikan oleh obat-obatan, atau dikenal sebagai epilepsi yang tidak bisa diobati. Selama periode pengamatan, pasien menghabiskan beberapa hari di Pusat Klinis NIH dengan elektroda implan yang dirancang untuk mendeteksi perubahan aktivitas otak.

"Tujuan kami adalah menemukan dan menghilangkan sumber kejang yang berbahaya dan melemahkan ini," kata Dr. Zaghloul. "

Periode pemantauan juga menyediakan kesempatan langka untuk merekam aktivitas saraf yang mengontrol bagian lain dari kehidupan kita. Dengan bantuan relawan pasien ini, kita dapat menemukan beberapa cetak biru di balik ingatan kita." Tes memori pada awalnya dirancang untuk menilai ingatan episodik, atau asosiasi - siapa, apa, di mana dan bagaimana detailnya - kita buat dengan pengalaman masa lalu kita.

Penyakit Alzheimer dan bentuk lain dari demensia sering kali menghancurkan kapasitas otak untuk membuat ingatan ini. Pasien diperlihatkan pasangan kata, seperti "tangan" dan "apel," dari daftar 300 kata benda umum. Beberapa detik kemudian mereka ditunjukkan salah satu kata, misalnya "tangan," dan diminta untuk mengingat pasangannya, "apel." Tim Dr. Zaghloul telah menggunakan tes ini untuk mempelajari bagaimana sirkuit saraf di otak menyimpan dan memutar ulang ingatan.

Ketika Dr. Xie dan rekan-rekannya memeriksa kembali hasil tes, mereka menemukan bahwa pasien berhasil mengingat beberapa kata lebih sering daripada yang lain, terlepas dari cara kata-kata dipasangkan. Bahkan, dari 300 kata yang digunakan, lima teratas rata-rata sekitar tujuh kali lebih mungkin untuk berhasil diingat daripada lima bawah.

Pada awalnya, Dr. Zaghloul dan tim terkejut dengan hasilnya dan bahkan agak skeptis. Selama bertahun-tahun para ilmuwan berpikir bahwa mengingat kembali suatu kata berpasangan dengan sukses berarti bahwa otak seseorang membuat hubungan yang kuat antara dua kata selama belajar dan bahwa proses yang sama dapat menjelaskan mengapa beberapa pengalaman lebih berkesan daripada yang lain. Juga, sulit untuk menjelaskan mengapa kata-kata seperti "tank," "boneka," dan "kolam" diingat lebih sering daripada kata-kata yang sering digunakan seperti "jalan," "sofa," dan "awan."

Tetapi keraguan segera hilang ketika tim melihat hasil yang sangat mirip setelah 2.623 sukarelawan sehat mengambil versi online dari tes pasangan kata yang diposting tim di situs crowdsourcing Amazon Mechanical Turk.

Kami melihat bahwa beberapa hal - dalam hal ini, kata-kata - mungkin secara inheren lebih mudah diingat oleh otak kita daripada yang lain," kata Dr. Zaghloul.

Hasil ini juga memberikan bukti terkuat hingga saat ini bahwa apa yang kami temukan tentang bagaimana otak mengontrol memori dalam rangkaian pasien ini mungkin juga berlaku untuk orang di luar penelitian."

Ingatan kita memainkan peran mendasar dalam siapa kita dan bagaimana otak kita bekerja. Namun, salah satu tantangan terbesar dalam mempelajari memori adalah bahwa orang sering mengingat hal yang sama dengan cara yang berbeda, sehingga menyulitkan para peneliti untuk membandingkan kinerja orang pada tes memori, "kata Dr. Xie." Selama lebih dari seabad, para peneliti telah memanggil untuk akuntansi terpadu variabilitas ini. Jika kita dapat memprediksi apa yang harus diingat orang sebelumnya dan memahami bagaimana otak kita melakukan ini, maka kita mungkin dapat mengembangkan cara yang lebih baik untuk mengevaluasi kesehatan otak seseorang secara keseluruhan. " Di pesta itu, ia bertemu Wilma Bainbridge, Ph.D., seorang asisten profesor di departemen psikologi di University of Chicago, yang, pada saat itu bekerja sebagai rekan pasca-doktoral di Institut Kesehatan Mental Nasional NIH ( NIMH). Dia berusaha mengatasi masalah yang sama ini dengan mempelajari apakah beberapa hal yang kita lihat lebih berkesan daripada yang lain. Misalnya, dalam satu set studi lebih dari 1000 sukarelawan sehat, Dr. Bainbridge dan rekan-rekannya menemukan bahwa beberapa wajah lebih berkesan daripada yang lain. Dalam percobaan ini, setiap sukarelawan diperlihatkan aliran wajah yang mantap dan diminta untuk menunjukkan kapan mereka mengenali satu dari yang sebelumnya di sungai. "Temuan kami yang menarik adalah bahwa ada beberapa gambar orang atau tempat yang secara inheren berkesan bagi semua orang, meskipun kita masing-masing telah melihat hal yang berbeda dalam hidup kita," kata Dr. Bainbridge. "Dan jika kemampuan mengingat gambar begitu kuat, ini berarti kita bisa tahu sebelumnya apa yang mungkin diingat atau dilupakan orang." Namun demikian, hasil ini terbatas untuk memahami bagaimana otak kita bekerja ketika kita mengenali sesuatu yang kita lihat.

Di pesta itu, Drs. Xie dan Bainbridge bertanya-tanya apakah ide ini dapat diterapkan untuk mengingat kembali ingatan yang telah dipelajari oleh tim Dr. Zaghloul dan jika demikian, apa yang akan memberitahu kita tentang bagaimana otak mengingat pengalaman masa lalu kita? Dalam makalah ini, Dr. Xie mengusulkan bahwa prinsip-prinsip dari teori yang ada, yang dikenal sebagai model Search for Associative Memory (SAM), dapat membantu menjelaskan temuan awal mereka dengan pasien epilepsi dan kontrol sehat. "Kami pikir salah satu cara untuk memahami hasil dari tes pasangan kata adalah dengan menerapkan teori jaringan untuk bagaimana otak mengingat pengalaman masa lalu. Dalam hal ini, ingatan akan kata-kata yang kami gunakan terlihat seperti peta terminal bandara atau internet, dengan kata-kata yang lebih mengesankan. muncul sebagai tempat yang besar, sangat diperdagangkan yang terhubung ke tempat yang lebih kecil yang mewakili kata-kata yang kurang mengesankan, "kata Dr. Xie. "Kunci untuk memahami sepenuhnya ini adalah untuk mencari tahu apa yang menghubungkan kata-kata."

Xie mendapat ide untuk penelitian di sebuah pesta Natal yang ia hadiri tak lama setelah kedatangannya di NIH sekitar dua tahun lalu. Setelah menghabiskan bertahun-tahun mempelajari bagaimana kondisi mental kita - suasana hati kita, kebiasaan tidur kita, dan keakraban kita dengan sesuatu - dapat mengubah ingatan kita, Dr. Xie bergabung dengan tim Dr. Zaghloul untuk belajar lebih banyak tentang cara kerja bagian dalam otak.

Untuk mengatasinya, para peneliti menulis sebuah program pemodelan komputer baru yang menguji apakah aturan-aturan tertentu untuk mendefinisikan bagaimana kata-kata terhubung dapat memprediksi hasil kemampuan mengingat yang mereka lihat dalam penelitian.

Aturan didasarkan pada studi bahasa yang telah memindai ribuan kalimat dari buku, artikel berita, dan halaman Wikipedia. Awalnya, mereka menemukan bahwa ide-ide yang tampaknya langsung untuk menghubungkan kata-kata tidak dapat menjelaskan hasil mereka. Misalnya, kata-kata yang lebih mudah diingat tidak hanya muncul lebih sering dalam kalimat daripada kata-kata yang kurang mudah diingat.

Demikian pula, mereka tidak dapat menemukan hubungan antara "kerekatan" relatif dari definisi kata dan daya ingatnya. Kata seperti "ngengat" tidak lebih berkesan dari kata yang memiliki makna lebih abstrak, seperti "kepala". Sebaliknya, hasil mereka menunjukkan bahwa kata-kata yang lebih mudah diingat lebih mirip secara semantik, atau lebih sering dikaitkan dengan makna kata-kata lain yang digunakan dalam bahasa Inggris. Ini berarti, bahwa ketika para peneliti menancapkan data kesamaan semantik ke dalam model komputer itu dengan benar menebak kata-kata yang mudah diingat dari pasien dan tes sukarelawan yang sehat.

Sebaliknya, ini tidak terjadi ketika mereka menggunakan data pada frekuensi kata atau konkret. Hasil lebih lanjut mendukung gagasan bahwa kata-kata yang lebih mengesankan mewakili pusat perdagangan manusia yang tinggi di jaringan memori otak. Pasien epilepsi dengan benar mengingat kata-kata yang mudah diingat lebih cepat daripada yang lain. Sementara itu, rekaman listrik dari lobus temporal anterior pasien, pusat bahasa, menunjukkan bahwa otak mereka memutar ulang tanda-tanda saraf di belakang kata-kata itu lebih awal daripada yang kurang berkesan. Para peneliti melihat tren ini ketika mereka melihat rata-rata dari semua hasil dan uji coba individu, yang sangat menyarankan bahwa kata-kata yang lebih mudah diingat lebih mudah bagi otak untuk ditemukan.

Selain itu, baik pasien maupun sukarelawan sehat secara keliru memanggil kata-kata yang lebih mudah diingat daripada kata-kata lain. Secara keseluruhan, hasil ini mendukung penelitian sebelumnya yang menyarankan bahwa otak dapat mengunjungi atau melewati ingatan yang sangat terhubung ini, seperti cara hewan mencari makanan atau komputer mencari di internet. "Anda tahu ketika Anda mengetik kata-kata ke mesin pencari, dan itu menunjukkan daftar tebakan yang sangat relevan? Rasanya seperti mesin pencari membaca pikiran Anda.

Hasil kami menunjukkan bahwa otak subjek dalam penelitian ini melakukan sesuatu serupa ketika mereka mencoba mengingat kata berpasangan, dan kami pikir ini mungkin terjadi ketika kami mengingat banyak pengalaman masa lalu kami, "kata Dr. Xie. "Hasil kami juga menunjukkan bahwa struktur bahasa Inggris disimpan dalam otak semua orang dan kami berharap, suatu hari, itu digunakan untuk mengatasi variabilitas yang dihadapi dokter ketika mencoba untuk mengevaluasi kesehatan memori dan otak seseorang."

Tim saat ini sedang mengeksplorasi cara untuk memasukkan hasil dan model komputer mereka ke dalam pengembangan tes memori untuk penyakit Alzheimer dan bentuk lain dari demensia.

Jurnal Refrensi
  • Kareem A. Zaghloul.,Weizhen Xie, Wilma A. Bainbridge, Sara K. Inati, Chris I. Baker. 2020. Memorability of words in arbitrary verbal associations modulates memory retrieval in the anterior temporal lobe. Nature Human Behaviour, 2020; DOI: 10.1038/s41562-020-0901-2

Post a Comment for "Mengapa Kenangan dan Kata Tertentu Lebih Mudah di Ingat daripada yang Lain?"