Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kenapa Rambut Menjadi Kriting? Benarkah Lebih Baik dari Rambut Lurus?

Kenapa Rambut Menjadi Kriting?
Mungkin anda bertanya-tanya apa yang menyebabkan beberapa helai rambut berputar sementara yang lain tetap halus.

Ternyata ada dua teori mengenai mengapa rambut menjadi keriting


  1. Hipotesis pertama menyatakan bahwa ikal dapat dijelaskan oleh lebih banyak sel rambut di sisi cembung folikel rambut - yaitu, tepi luar ikal - dan lebih sedikit di sisi cekung - tepi dalam. Jumlah sel yang relatif lebih kecil di bagian dalam itu menciptakan tepi yang lebih pendek, yang menarik folikel ke dalam, menciptakan keriting. Studi 2018 yang diterbitkan dalam Journal of Experimental Biology. 
  2. Teori lain menunjukkan bahwa perbedaan antara panjang sel pada sisi cembung dan cekung pada helai rambut dapat menjelaskan ikal. Mirip dengan teori pertama, perbedaan ukuran relatif antara sel memanjang di luar dan sel kompak di dalam menciptakan keriting. Scientific report (2016).

Apa yang menyebabkan keriting pada serat rambut keratin struktural mantel mamalia?
Untuk mendapatkan data struktural untuk menentukan satu aspek dari pertanyaan ini, kami menggunakan mikroskop confocal untuk memberikan pengukuran in situ dari dua jenis sel yang membentuk korteks serat wol merino, yang dipilih sebagai model sistem yang dikarakterisasi dengan baik dengan diameter sempit. rambut, seperti underhairs.

Kami mengukur area cross-sectional ortokortikal dan paracortical, dan panjang sel kortikal, dalam potongan serat individu dari kelengkungan uniplanar yang ditentukan. Ini memungkinkan pengujian langsung dari dua teori lama tentang mekanisme kelengkungan pada rambut. Kami menemukan bukti yang bertentangan dengan teori bahwa kelengkungan terjadi karena ada lebih banyak sel di sisi serat yang paling dekat dengan luar, atau tepi cembung, dari kelengkungan. Dalam semua kasus, sel-sel ortokortikal yang dekat dengan bagian luar kelengkungan lebih panjang daripada sel-sel paracortical yang dekat dengan bagian dalam kelengkungan, yang mendukung teori bahwa lengkungan didukung oleh perbedaan panjang jenis sel.

Namun, teori terakhir juga menyiratkan bahwa, untuk semua serat, kelengkungan harus berkorelasi dengan proporsi sel ortokortikal dan paracortical, dan kami tidak menemukan bukti untuk ini. Dalam wol merino, tampak bahwa panjang absolut sel dari setiap jenis dan proporsi sel bervariasi dari serat ke serat, dan hanya perbedaan antara panjang kedua jenis sel yang penting. Implikasi untuk kelengkungan pada rambut berdiameter lebih tinggi, seperti rambut penjaga dan yang ada di kulit kepala manusia, dibahas.

Fungsi dan Manfaat Rambut Kriting
Rambut keriting dianggap lebih baik dalam menjaga mamalia daripada hanya rambut lurus saja, lebih gangat. Bahkan, rambut lurus yang terjalin dengan ikal menciptakan garis pertahanan terakhir terhadap kehilangan panas. "Struktur mantel mamalia yang khas adalah hutan dengan semak belukar," kata ketua peneliti studi Duane Harland, seorang ilmuwan senior di AgResearch, salah satu lembaga penelitian pemerintah perusahaan terbesar Selandia Baru.

Rambut lurus menempel untuk "menciptakan ruang di dekat kulit" dan "rambut keriting yang lebih halus mengisi ruang dan menjebak udara," kata Harland kepada Live Science.

Studi Harland, bagaimanapun, hanya membahas ikal pada domba Merino. Sulit untuk mengetahui dengan pasti apakah isolasi adalah apa yang juga mendorong beberapa manusia untuk mengembangkan kunci keriting. "Jawaban sederhananya adalah tidak ada yang tahu secara khusus tentang rambut manusia," kata Harland. "

Aspek sosial dan kemampuan kami untuk mengembangkan teknologi yang menggantikan fungsi-fungsi yang semula tercakup oleh biologi, seperti topi, membuatnya sulit dijabarkan." Yang mengatakan, kita masih bisa belajar banyak tentang asal-usul dan biologi fitur folikel kita sendiri dari teman-teman kita yang lebih berbulu, karena jika Anda kembali cukup jauh, rambut kita berevolusi dari asal-usul genetik yang sama. "Rambut mamalia kuno," kata Harland.

Mungkin itu berkembang sebelum dinosaurus, kata Harland. (Sebuah analisis terhadap 29 fosil tengkorak kerabat mamalia purba, therapsids, menunjukkan bahwa pendahulu mamalia ini memiliki bulu, menurut sebuah studi 2016 di jurnal Scientific Reports.) Untuk menguji dua teori, Harland dan rekan-rekannya menggunakan teknik mikroskop canggih untuk memperbesar serat wol domba dan mengukur perbedaan antara jumlah dan ukuran sel di bagian dalam kurva dan yang di luar. Hampir dengan segera, tim menemukan bukti yang menghilangkan gagasan bahwa jumlah sel menciptakan keriting.

Jurnal Refrensi:
  • Duane P. Harland, James A. Vernon, Joy L. Woods, Shinobu Nagase, Takashi Itou, Kenzo Koike, David A. Scobie, Anita J. Grosvenor, Jolon M. Dyer, Stefan Clerens. Intrinsic curvature in wool fibres is determined by the relative length of orthocortical and paracortical cells. Journal of Experimental Biology 2018 221: jeb172312 doi: 10.1242/jeb.172312 Published 22 March 2018
  • J. Benoit, P. R. Manger & B. S. Rubidge. Palaeoneurological clues to the evolution of defining mammalian soft tissue traits. 2016. Scientific Reports. https://www.nature.com/articles/srep25604

Post a Comment for "Kenapa Rambut Menjadi Kriting? Benarkah Lebih Baik dari Rambut Lurus?"