Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kecerdasan Burung Beo Melebihi Manusia?

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh peneliti Harvard University, Cambridge, USA yang studinya telah terbit di science report. Mengungkap bagaimana kecerdasan manipulasi kerja memori visual pada lintas spesies, umur dan profil. Menemukan bahwa Burung Beo memiliki kecerdasan yang bahkan mengungguli manusia pada tes yang sama.

Perilaku cerdas dibentuk oleh kemampuan untuk menyimpan dan memanipulasi informasi dalam memori kerja visual. Meskipun manusia dan berbagai hewan non-manusia menunjukkan kapasitas penyimpanan yang sama, evolusi kemampuan manipulasi tetap relatif tidak ditentukan. Sejauh mana batas manipulasi unik untuk manusia dibandingkan spesies yang dibagi bersama? Di sini, kami membandingkan tanda tangan perilaku kemampuan manipulasi yang ditunjukkan oleh orang dewasa manusia dan anak-anak berusia 6 hingga 8 tahun dengan hewan yang terpisah dari manusia selama lebih dari 300 juta tahun evolusi: burung beo Grey (Psittacus erithacus).

Semua kelompok peserta yang terdiri dari sekelompok manusia dengan berbagai profil umur dan pendidikan dengan burung Beo menyelesaikan varian "Game Shell", yang secara mental perlu memperbarui lokasi dari berbagai ukuran objek tersumbat yang bertukar tempat beberapa kali. Burung beo tidak hanya menunjukkan kinerja baik, tetapi juga mengungguli anak-anak di semua kondisi. Akurasi burung beo itu sebanding atau sedikit lebih baik dengan kombinasi manusia dewasa lebih dari 12/14 set-size / jumlah-swap, sampai empat item dimanipulasi dengan swap 3-4, di mana kinerja menurun ke arah 6 - untuk anak usia 8 tahun.

Hasil ini menunjukkan bahwa manipulasi representasi memori kerja visual adalah kemampuan kuno evolusioner. Langkah penting berikutnya dalam program penelitian ini adalah membangun variabilitas lintas spesies, dan mengidentifikasi asal evolusi (analog atau homolog) mekanisme manipulasi.

Burung beo abu-abu Afrika (Psittacus erithacus) dapat hidup lebih dari 50 tahun, menghafal puluhan kata dalam bahasa Inggris dan saat diberi kesempatan, mengakali sekelompok mahasiswa Harvard dalam Shell Game klasik.

Metode:
Burung Beo Namanya adalah Griffin, dan dia adalah subjek penelitian terbaru yang diterbitkan 6 Mei di jurnal Scientific Reports. Para peneliti menantang Griffin untuk tugas memori yang berfungsi di mana ia harus menemukan pom-pom berwarna-warni yang disembunyikan di bawah cangkir plastik setelah itu dikocok di sekitar meja beberapa kali (alias, Game Shell).

Sementara itu, 21 mahasiswa Harvard diberi tugas yang sama - dan Griffin menyamai atau mengungguli mereka dalam 12 dari 14 percobaan. "Pikirkan tentang hal ini: Bayan abu-abu mengungguli undergrads Harvard. Itu sangat luar biasa," kata pemimpin studi Hrag Pailian, seorang postdoctoral fellow di Harvard, kepada The Harvard Gazette. "Kami memiliki siswa yang berkonsentrasi di bidang teknik, pra-meds, ini, itu, senior, dan dia hanya menendang pantat mereka."

Agar adil, Griffin bukan nuri rata-rata Anda. Menurut penulis penelitian, burung 22 tahun itu "telah menjadi subjek studi kognitif dan komunikatif ... sejak ia diperoleh dari peternak pada usia 7,5 minggu." Pawang dan ibu burung Griffin, Irene Pepperberg - seorang psikolog Harvard dan rekan penulis makalah baru - sebelumnya mengajar burung beo untuk mereproduksi sekitar 30 kata bahasa Inggris dan memahami setidaknya 40 kata, termasuk nama warna.

Dengan demikian, Griffin tidak memerlukan pelatihan khusus untuk mempelajari Game Shell - Pepperberg hanya mendemonstrasikan beberapa putaran sampel untuknya, sama seperti yang dia lakukan untuk pesaing manusia Griffin.

Selain undergrads Harvard, 21 anak muda (usia 6 hingga 8 tahun) juga berpartisipasi dalam Game Shell. Semua peserta dewasa (manusia dan burung) menyelesaikan 120 putaran permainan (anak-anak melakukan 36) yang tersebar di 14 percobaan, yang menjadi semakin sulit seiring berjalannya hari. Pada awalnya, para peserta diminta untuk menghafal posisi hanya dua pom-pom yang disembunyikan di bawah dua cangkir, yang tidak pernah dipindahkan. Pada akhir hari, para peserta harus melacak empat pom-pom yang berbeda warna di bawah empat cangkir, yang dikocok empat kali. Setelah pengocokan, peserta ditunjukkan pom-pom dari tumpukan yang terpisah dan diminta untuk menemukan warna yang cocok di bawah cangkir.

Hasil:
Griffin mampu menemukan target pom-pom dengan akurasi yang lebih tinggi daripada anak-anak di semua 14 percobaan. Ketika kinerja mahasiswa Harvard mulai tergelincir dalam percobaan tiga pom-pom yang dikocok tiga atau empat kali, Griffin terus mencapai targetnya 100% dari waktu. Hanya pada akhir hari, ketika empat pom-pom dikocok tiga atau empat kali, akurasi Griffin akhirnya turun. (Para siswa juga melihat penurunan akurasi yang signifikan, meskipun tidak sebanyak Griffin).

Kesimpulan: 
Apa yang dikatakan oleh studi otak burung ini tentang kekuatan kognisi? Menurut para peneliti, baik parrot dan partisipan manusia menggunakan fitur ingatan kerja mereka yang disebut "manipulasi" untuk berhasil dalam tugas-tugas ini. Mereka tidak hanya dapat mengingat pom-pom mana yang berada di bawah cangkir mana setelah mereka tidak terlihat, tetapi mereka kemudian dapat memanipulasi informasi itu ketika cangkir-cangkir itu diaduk-aduk. Fakta bahwa seekor burung nuri tampil setara dengan 42 pesaing manusia menunjukkan bahwa manipulasi adalah kemampuan purba evolusioner, yang mungkin telah ada pada leluhur bersama jutaan tahun yang lalu. Meskipun dikalahkan burung, para mahasiswa Harvard akan terus menikmati semua keistimewaan yang ditawarkan pendidikan Ivy-league. Griffin, pada bagiannya, dihargai dengan beberapa kerupuk mente mentah, tulis para peneliti.

Jurnal Refrensi: 
  • Hrag Pailian, Susan E. Carey, Irene M. Pepperberg. Age and Species Comparisons of Visual Mental Manipulation Ability as Evidence for its Development and Evolution. Scientific Reports. 6 mei 2020. https://www.nature.com/articles/s41598-020-64666-1#Abs1

Post a Comment for "Kecerdasan Burung Beo Melebihi Manusia?"