Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hubungan Antara Perasaan Bahagia dan kesehatan

Penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Psychological Science menunjukkan bahwa intervensi psikologis online dan tatap muka - taktik yang dirancang khusus untuk meningkatkan kesejahteraan subjektif - memiliki efek positif pada kesehatan fisik yang dilaporkan para peserta uji.

"Meskipun penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa orang yang lebih bahagia cenderung memiliki kesehatan jantung dan respons sistem kekebalan yang lebih baik daripada rekan-rekan mereka yang kurang bahagia," kata Kostadin Kushlev, seorang profesor di Departemen Psikologi Universitas Georgetown dan salah satu penulis makalah. Penelitian adalah salah satu uji coba terkontrol acak pertama yang menunjukkan bahwa meningkatkan kesejahteraan psikologis bahkan orang dewasa yang umumnya sehat dapat memiliki manfaat bagi kesehatan fisik mereka. "

Intervensi untuk Hasil yang Sehat Selama enam bulan, Kushlev dan rekan-rekannya di University of Virginia dan University of British Columbia memeriksa bagaimana meningkatkan kesejahteraan subjektif orang-orang yang tidak sakit atau menjalani perawatan medis mempengaruhi tingkat kesehatan fisik mereka.

Sekelompok 155 orang dewasa berusia antara 25 dan 75 secara acak ditugaskan untuk mengikuti kegiatan kontrol kondisi atau intervensi psikologis positif selama 12 minggu yang membahas tiga sumber kebahagiaan yang berbeda: "Diri Inti," "Diri yang Berpengalaman," "Dan" Diri Sosial. "

3 minggu pertama dari program ini berfokus pada Core Self, membantu individu mengidentifikasi nilai-nilai, kekuatan, dan tujuan pribadi mereka. 5 minggu ke depan fokus pada Experiential Self, yang meliputi pengaturan emosi dan perhatian. Fase ini juga memberi peserta alat untuk mengidentifikasi pola berpikir maladaptif. 4 minggu terakhir program ditujukan pada Diri Sosial, teknik mengajar untuk menumbuhkan rasa terima kasih, menumbuhkan interaksi sosial yang positif, dan lebih terlibat dengan komunitas mereka.

Program, yang disebut Enduring Happiness dan Lanjutan Self-Enhancement (ENHANCE), terdiri dari modul mingguan baik dipimpin oleh dokter terlatih atau diselesaikan secara individual menggunakan platform online yang disesuaikan. Tidak ada modul yang berfokus pada peningkatan kesehatan fisik atau perilaku kesehatan, seperti tidur, olahraga, atau diet. Setiap modul menampilkan pelajaran selama satu jam dengan informasi dan latihan; tugas menulis mingguan, seperti menulis jurnal; dan komponen perilaku aktif, seperti meditasi terbimbing. "

Semua kegiatan adalah alat berbasis bukti untuk meningkatkan kesejahteraan subjektif," kata Kushlev. Ketika program berakhir, para peserta diberikan evaluasi individu dan rekomendasi modul mana yang paling efektif untuk meningkatkan kebahagiaan mereka dalam jangka panjang.

Tiga bulan setelah kesimpulan uji coba, para peneliti menindaklanjuti dengan para peserta untuk mengevaluasi kesejahteraan dan kesehatan mereka.

Peserta yang menerima intervensi melaporkan peningkatan kesejahteraan subyektif selama program 12 minggu. Mereka juga melaporkan lebih sedikit sakit daripada peserta kontrol di seluruh program dan 3 bulan setelah itu berakhir. Mode online untuk mengelola program terbukti sama efektifnya dengan mode tatap muka yang dipimpin oleh fasilitator terlatih.

"Hasil ini berbicara tentang potensi intervensi tersebut untuk ditingkatkan dengan cara yang menjangkau lebih banyak orang di lingkungan seperti kampus untuk membantu meningkatkan kebahagiaan dan meningkatkan kesehatan mental di kalangan siswa," kata Kushlev.

Jurnal Refrensi:
  • Kostadin Kushlev, Lesley D. Lutes, Derrick Wirtz, Jacqueline M. Kanippayoor, Samantha J. Heintzelman, Damian Leitner, Ed Diener. 2020. Does Happiness Improve Health? Evidence From a Randomized Controlled Trial. Psychological Science, 2020; 31 (7): 807 DOI: 10.1177/0956797620919673

Post a Comment for "Hubungan Antara Perasaan Bahagia dan kesehatan"