Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Hoax: Daging Kambing Menyebabkan Tekanan Darah Naik (Hipertensi)

Memeiliki sejarah yang sama dengan desas desus daging kambing di Indonesia, jepang juga demikian sejak 1990 saat Jepang memasuki zaman persediaan makanan berlimpah dan dengan desas-desus yang terus-menerus bahwa hidangan daging kambing meningkatkan tekanan darah, jumlah orang di Okinawa yang tidak menyukai masakan tradisional menjadi meningkat. Namun, sama sekali tidak ada bukti ilmiah untuk mendukung rumor seputar hidangan daging kambing.

Sebuah penelitian yang terbit dijurnal Asian-Australas J Anim. Oleh ilmuan dari University of the Ryukyus, Okinawa, jepang. Dua percobaan dilakukan untuk mengklarifikasi apakah tekanan darah meningkat atau tidak bersamaan dengan konsumsi hidangan daging kambing. Dalam percobaan 1, 24 tikus Dahl / Iwai (15 minggu, berat badan 309,3 ± 11,1 g) secara merata dipisahkan menjadi 4 kelompok. Kelompok kontrol (CP) diberi makan makanan yang mengandung 20% ​​ayam dan 0,3% garam atas dasar bahan kering. Kelompok daging kambing (GM) diberi makan makanan yang mengandung 20% ​​daging kambing dan 0,3% garam. Kelompok daging kambing / garam-salt (GS) diberi makan makanan yang mengandung 20% ​​kambing dan garam 3% hingga 4%. Mugwort Okinawa (Artemisia Princeps Pampan) / kelompok garam (GY) diberi makan diet yang mengandung 20% ​​daging kambing, 3% hingga 4% garam dan 5% bubuk mugwort kering-beku.


Eksperimen 1 berlangsung selama 14 minggu selama waktu itu tekanan darah hewan dicatat. Kelompok GS, dan GY mengkonsumsi lebih banyak air secara signifikan (p <0 .="" 0="" 15="" 19="" 1="" 20="" 2="" 4="" adalah="" apakah="" asupan="" badan="" berat="" berkurang="" berlebihan="" br="" cenderung="" cp="" dalam="" dan="" darah="" dari="" daripada="" dengan="" disebabkan="" diselidiki="" efek="" faktanya="" garam="" gm="" gs.="" gs="" gy="" hampir="" hewan="" hingga="" jumlah="" kecil="" kelompok="" kembali="" ketika="" konsumsi="" lebih="" makanan="" memiliki="" memperjelas="" menjadi="" mereka="" meskipun="" minggu.="" minggu="" normal.="" oleh="" p="" pada="" pengurangan="" peningkatan="" percobaan.="" percobaan="" rendah="" sama="" sebaliknya="" secara="" sedangkan="" selama="" serupa.="" serupa="" setelah="" signifikan="" tekanan="" tinggi="" tingkat="" untuk="" usia="" yang="">
Hasil ini menunjukkan bahwa, seperti dalam kasus konsumsi ayam, konsumsi daging kambing dalam jangka waktu lama tidak menyebabkan peningkatan tekanan darah, melainkan jumlah besar garam yang digunakan dalam persiapan masakan daging kambing bertanggung jawab atas peningkatan tekanan darah.

Kambing adalah herbivora yang terkenal karena kemampuannya bertahan hidup di berbagai rerumputan dan daun. Seperti daging lainnya, daging kambing terutama terdiri dari protein dan lemak. Protein dalam daging kambing seimbang dengan asam amino esensial dan non-esensial. Ini juga mengandung taurin, karnitin, dan inosin tingkat tinggi yang penting bagi kesehatan manusia (Nagamine et al., 2013). Lemak dalam kambing mengandung sekitar 50% asam lemak jenuh dan 50% asam lemak tak jenuh dengan kadar asam oleat yang tinggi (C18: 1) (Nagamine et al., 2013).

Oleh karena itu diperkirakan bahwa tekanan darah tinggi yang diamati pada orang yang mengkonsumsi hidangan daging kambing lebih disebabkan oleh bumbu yang digunakan untuk membumbui masakan daripada daging itu sendiri.


Hipertensi
Energi yang dihasilkan oleh stroke jantung memberikan tekanan lateral ke dinding pembuluh darah dan memfasilitasi pergerakan darah. Energi yang tidak digunakan dalam memfasilitasi pergerakan darah dihamburkan sebagai panas gesekan. Tekanan darah ditentukan oleh volume stroke jantung menit dan resistensi pembuluh darah perifer.

Hipertensi diklasifikasikan menjadi dua kelompok, hipertensi esensial, dan hipertensi sekunder yang ditimbulkan sebagai respons terhadap penyakit penyebab. Sementara penyebab hipertensi esensial tidak jelas, lebih dari 90% penderita tekanan darah tinggi menunjukkan bukti faktor genetik turunan dari diatesis hipertensi orangtua yang dikombinasikan dengan faktor lingkungan yang berasal dari konsumsi garam dan stres yang berlebihan. Penyebab hipertensi sekunder jelas didefinisikan dan berasal dari kondisi termasuk hipertensi ginjal, hipertensi endokrin, hipertensi kardiovaskular, dan hipertensi neurogenik (Kaplan dan Victor, 2010).

Dua percobaan dilakukan sebagai bagian dari penelitian ini untuk mengklarifikasi apakah konsumsi hidangan daging kambing sebenarnya merupakan faktor penyebab hipertensi. Dalam percobaan 1, efek pada tekanan darah pada tikus garam dan penyedap obat (daun mugwort) yang digunakan dalam hidangan daging kambing diselidiki. Dalam percobaan 2, efek pada tekanan darah dari pengurangan garam dalam diet diselidiki.


Jurnal Refrensi:
  • Katsunori Sunagawa,* Tetsuya Kishi, Ayako Nagai, Yuka Matsumura, Itsuki Nagamine, and Shuntoku Uechi. Goat Meat Does Not Cause Increased Blood Pressure. Asian-Australas J Anim Sci. 2014 Jan; 27(1): 101–114. doi: 10.5713/ajas.2013.13325

Post a Comment for "Hoax: Daging Kambing Menyebabkan Tekanan Darah Naik (Hipertensi)"