Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bahaya Menggunakan Narkoba saat Hamil Bagi Anak Setelah Lahir

Sebuah studi yang diterbitkan di Sleep Health: Jurnal The National Sleep Foundation, makalah ini adalah yang terbaru untuk mengaitkan penggunaan kanabis prenatal dengan masalah perkembangan pada anak dan yang pertama meninformasikan dampak pada siklus tidur jangka panjang.


Itu terjadi pada saat jumlah wanita hamil yang minum alkohol dan merokok telah menurun di Amerika Serikat dan penggunaan ganja meningkat menjadi 7% dari semua wanita hamil ketika legalisasi menyebar dan lebih banyak apotik merekomendasikannya untuk mual di pagi hari.

"Sebagai masyarakat, kita membutuhkan waktu untuk memahami bahwa merokok dan minum alkohol tidak baik selama kehamilan dan sekarang kita bisa menerimmanya" kata penulis senior John Hewitt, direktur Institute for Behavioral Genetics di CU Boulder.

"Studi seperti ini menunjukkan bahwa lebih bijaksana untuk menghindari ganja, bahkan jika penggunaannya sekarang legal." Sebuah studi penting Untuk penelitian ini, Hewitt dan penulis utama Evan Winiger menganalisis data dasar dari studi Otak Remaja dan Perkembangan Kognitif (ABCD), yang mengikuti 11.875 anak muda dari usia 9 atau 10 hingga awal dewasa.

Sebagai bagian dari kuesioner lengkap setelah asupan, ibu-ibu peserta ditanya apakah mereka pernah menggunakan ganja saat hamil dan seberapa sering. (Studi ini tidak menilai apakah mereka menggunakan edibles atau pot asap). Para ibu juga diminta untuk mengisi survei mengenai pola tidur anak mereka, menilai 26 item berbeda mulai dari seberapa mudah mereka tertidur dan berapa lama mereka tidur hingga apakah mereka sering mendengkur atau bangun di malam hari dan seberapa mengantuk mereka selama hari.

Sekitar 700 ibu dilaporkan menggunakan ganja saat hamil. Dari jumlah tersebut, 184 menggunakannya setiap hari dan 262 digunakan dua kali atau lebih setiap hari. Setelah mengendalikan sejumlah faktor lain, termasuk pendidikan ibu, status perkawinan orang tua, pendapatan dan ras keluarga, muncul pola yang jelas.

"Para ibu yang mengatakan bahwa mereka telah menggunakan ganja saat hamil secara signifikan lebih mungkin melaporkan anak-anak mereka memiliki masalah tidur klinis," kata Winiger, seorang mahasiswa pascasarjana di Departemen Psikologi dan Neuroscience. Mereka yang menggunakan ganja lebih sering melaporkan gejala mengantuk (gejala kantuk berlebih) pada anak-anak mereka, seperti kesulitan bangun di pagi hari dan kelelahan berlebihan di siang hari.

Para penulis mencatat bahwa, meskipun ukuran sampel mereka besar, penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan. "Kami meminta para ibu untuk mengingat jika mereka merokok ganja 10 tahun yang lalu dan mengakui perilaku yang disukai," kata Winiger, menunjukkan tingkat penggunaan prenatal yang sebenarnya mungkin lebih tinggi.

Sebagai contoh, satu studi kecil menemukan bahwa anak-anak yang telah terpapar ganja di dalam rahim lebih banyak terbangun di malam hari dan memiliki kualitas tidur yang lebih rendah pada usia 3 tahub. Lainnya menemukan bahwa penggunaan kanabis prenatal berdampak pada tidur pada masa bayi. Dan, dalam pekerjaan sebelumnya lainnya, Hewitt, Winiger dan rekannya menemukan bahwa remaja yang sering merokok ganja lebih cenderung mengembangkan insomnia di masa dewasa.

Otak janin di THC Para peneliti tidak yakin bagaimana paparan ganja selama masa perkembangan yang rentan dapat membentuk tidur di masa depan. Tetapi penelitian pada hewan menunjukkan bahwa THC dan apa yang disebut cannabinoid, bahan aktif dalam pot, menempel pada reseptor CB1 di otak yang sedang berkembang, memengaruhi daerah yang mengatur tidur. Studi ABCD, yang sering mengambil scan otak peserta seiring bertambahnya usia, harus memberikan lebih banyak jawaban, kata mereka.

Sementara itu, calon ibu harus waspada terhadap apotik yang menagih gulma sebagai penangkal mual di pagi hari. Menurut penelitian CU, sekitar 70% apotik Colorado merekomendasikannya untuk penggunaan itu. Tetapi bukti yang meningkat menunjukkan potensi bahaya, termasuk berat badan lahir rendah dan masalah kognitif di kemudian hari. Dengan ganja yang ada di pasaran saat ini termasuk tingkat THC yang jauh lebih tinggi daripada sepuluh tahun yang lalu, dampaknya pada otak janin cenderung lebih dalam daripada sebelumnya.

"Studi ini adalah satu lagi contoh mengapa wanita hamil disarankan untuk menghindari penggunaan narkoba, termasuk ganja," kata Hewitt. "Untuk anak-anak mereka, itu bisa memiliki konsekuensi jangka panjang."

Jurnal Refrensi 
  • John K Hewitt, Evan A. Winiger. 2020.  Prenatal cannabis exposure and sleep outcomes in children 9–10 years of age in the adolescent brain cognitive development SM study. Sleep Health, 2020; DOI: 10.1016/j.sleh.2020.05.006

Post a Comment for "Bahaya Menggunakan Narkoba saat Hamil Bagi Anak Setelah Lahir"