Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apakah Menikah Sudah Pasti Bahagia? dan Jomblo tidak bahagia?


Studi yang dipublikasikan dalam Journal of Positive Psychology oleh peniliti dari michigan, USA. meneliti sejarah hubungan 7.532 orang yang diikuti dari usia 18 hingga 60 tahun untuk menentukan siapa yang dilaporkan paling bahagia di akhir hidup mereka.

"Orang-orang sering berpikir bahwa mereka perlu menikah agar bahagia, jadi kami mengajukan pertanyaan, 'Apakah orang perlu menjalin hubungan agar bahagia?
Apakah hidup lajang seumur hidup Anda berarti ketidakbahagiaan?
Bagaimana kalau Anda menikah di beberapa titik tetapi tidak berhasil ?, '"kata William Chopik, asisten profesor psikologi MSU dan rekan penulis makalah ini.

"Ternyata, mempertaruhkan kebahagiaanmu untuk menikah bukanlah taruhan yang pasti."

Chopik dan Mariah Purol, mahasiswa master dan rekan penulis psikologi MSU, menemukan bahwa para peserta jatuh ke dalam satu dari tiga kelompok: 79% menikah secara konsisten, menghabiskan sebagian besar hidup mereka dalam satu pernikahan; 8% secara konsisten masih lajang, atau, orang-orang yang menghabiskan sebagian besar hidup mereka belum menikah; dan 13% memiliki beragam sejarah, atau, sejarah pindah dan keluar dari hubungan, perceraian, menikah kembali atau menjadi janda.

Para peneliti kemudian meminta peserta untuk menilai kebahagiaan secara keseluruhan ketika mereka dewasa dan membandingkannya dengan kelompok di mana mereka jatuh. "Kami terkejut menemukan bahwa para lajang seumur hidup dan mereka yang memiliki beragam riwayat hubungan tidak berbeda dalam betapa bahagianya mereka," kata Purol.

Ini menunjukkan bahwa mereka yang telah 'mencintai dan kehilangan' sama bahagianya dengan akhir kehidupan daripada mereka yang 'tidak pernah mencintai sama sekali.'" Sementara orang yang sudah menikah menunjukkan sedikit kenaikan dalam kebahagiaan, Purol mengatakan margin itu tidak substansial - atau apa yang mungkin diharapkan banyak orang.

Jika kelompok yang menikah secara konsisten menjawab 4 dari 5 tentang seberapa bahagia mereka, orang yang lajang secara konsisten menjawab 3,82 dan mereka yang memiliki beragam riwayat menjawab 3,7. "Ketika datang ke kebahagiaan, apakah seseorang dalam suatu hubungan atau tidak jarang cerita keseluruhan," kata Chopik.

Orang-orang tentu saja bisa berada dalam hubungan yang tidak bahagia, dan orang lajang mendapatkan kesenangan dari segala macam bagian lain dari kehidupan mereka, seperti persahabatan, hobi, dan pekerjaan mereka. Kalau dipikir-pikir, jika tujuannya adalah untuk menemukan kebahagiaan, tampaknya agak konyol bahwa orang-orang menaruh begitu banyak saham dalam menjadi mitra.

Jika seseorang merindukan pasangan seumur hidup untuk memulai sebuah keluarga dan membangun kehidupan yang bahagia bersama, penelitian Chopik dan Purol menunjukkan bahwa jika individu itu tidak sepenuhnya bahagia untuk memulai, menikah tidak akan secara dramatis mengubah semuanya.

Sepertinya itu kurang tentang pernikahan dan lebih banyak tentang pola pikir," kata Purol. "Jika kamu dapat menemukan kebahagiaan dan kepuasan sebagai satu orang, kamu mungkin akan memegang kebahagiaan itu - apakah ada cincin di jarimu atau tidak."

Journal Reference:
  • Mariah F. Purol, Victor N. Keller, Jeewon Oh, William J. Chopik, Richard E. Lucas. Loved and lost or never loved at all? Lifelong marital histories and their links with subjective well-being. The Journal of Positive Psychology, 2020; 1 DOI: 10.1080/17439760.2020.1791946

Post a Comment for "Apakah Menikah Sudah Pasti Bahagia? dan Jomblo tidak bahagia?"