Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Resep Medis Penangkal Racun dan Wabah Ala Sir Isaac Newton

Pada tahun 1936, naskah "wabah" Newton dijual bersama dengan harta karun besar dari tulisan-tulisannya yang lain dalam penjualan Sotheby di Portsmouth, tetapi kedua halaman ini ditemukan hanya baru-baru ini setelah hilang selama lebih dari 70 tahun, menurut Bonham. Penawaran saat ini adalah $ 65.000 dan berlaku hingga 10 Juni.

Sir Isaac Newton terkenal karena tiga hukum geraknya dan memajukan kalkulus. Namun, tidak banyak yang tau bahwa ia memiliki ide untuk mengobati wabah, dikenal sebagai tablet hisap lozenges.

Selain merekomendasikan sejumlah jimat batu permata untuk melawan wabah, ia memberikan instruksi terperinci tentang cara membuat pengobatan katak busuk, menurut dua halaman yang ditulis tangan oleh Newton yang sekarang ada di blok lelang.

Newton menjelaskan secara terperinci bagaimana cara menangguhkan kodok dengan kakinya di cerobong asap selama tiga hari, hingga ia memuntahkan isi serangga dalam perutbya. Muntah kondok tersebut harus diletakkan di "sepiring lilin kuning," tambahnya.

Setelah kodok tersebut mati, tubuhnya dibuat menjadi bubuk kemudian dicampur dengan muntah dan serum yang kemudian dibuat menjadi tablet hisap dan dipakai di daerah yang terkena wabah. " Perawatan ini akan mengusir "penularan" dan menarik "racun keluar," tulis Newton.

Perlakuan kodok adalah yang terbaik menurutbya namun jika seseorang dalam keadaan darurat, maka jimat terbuat bisa dari batu permata eceng gondok, safir, atau amber juga bisa berfungsi sebagai penawar racun, tulisnya.

Newton dan orang-orang sezamannya tidak tahu bahwa wabah itu tidak menanggapi muntah atau permata katak. Baru pada tahun 1894 ilmuwan Perancis-Swiss Alexandre Yersin mengetahui bahwa penyakit ini disebabkan oleh bakteri, yang kemudian dinamai Yersinia pestis untuk menghormatinya. Namu Saat ini, sudah pasti wabah diobati dengan antibiotik, bukan muntah dari katak yang digantung terbalik yang aian dianggap sebagai mistic.

Newton kemungkinan menulis catatan ini tentang wabah tak lama setelah kembali ke Universitas Cambridge di Inggris pada 1667, menurut Bonhams, rumah lelang yang menjual dokumen-dokumen itu. Saat itu Wabah baru saja melanda Eropa, memaksa Universitas Cambridge untuk sementara menutup pintunya pada tahun 1665. Selama waktu itu, Newton dikarantina di Woolsthorpe-by-Colsterworth, sebuah dusun di Lincolnshire, Inggris, di mana ia menyelidiki hukum gravitasi dan gerak . Tahun 1666 dikenal sebagai "annus mirabilis," bahasa Latin untuk "tahun yang indah.

Namun, sementara hukum gerak polymath menjadi film laris, tulisannya tentang penyebab wabah, gejala, dan perawatannya tidak menikmati kemasyhuran dunia. Sebenarnya, catatan ini tidak sepenuhnya miliknya. Sebaliknya, Newton telah membaca "Tumulus Pestis" ("Makam Wabah"), oleh Jan Baptist Van Helmont, seorang ahli kimia, ahli fisiologi dan dokter dari Spanyol Belanda, kumpulan negara-negara Kekaisaran Romawi Suci juga dijalankan oleh Mahkota Spanyol .

"Catatan Newton bukan transkrip kata demi kata dari teks Van Helmont, melainkan sintesis ide sentral dan pengamatannya melalui mata Newton," menurut Bonhams.

Tidak semua yang ditulis Van Helmont diberhentikan oleh generasi selanjutnya. Sebagai contoh, ia menemukan bahwa reaksi kimia dapat menghasilkan zat yang bukan padatan atau cairan, yang membuatnya menemukan kata "gas," menurut Science History Institute di Philadelphia. Tetapi semangat keagamaan menyebabkan beberapa perawatan medis yang tidak biasa. Sebuah ayat dalam King James Bible pada waktu itu menyatakan "Tuhan menciptakan obat-obatan dari bumi, dan orang yang bijaksana tidak akan membenci mereka," (Ecclesiasticus 38: 4). Van Helmont menafsirkan kalimat ini berarti bahwa dokter ditahbiskan oleh Tuhan, dan menghabiskan sisa hidupnya meyakinkan orang lain bahwa ini adalah perannya, menurut Science History Institute.




Refrensi:
Science History Institute, live science.

Post a Comment for "Resep Medis Penangkal Racun dan Wabah Ala Sir Isaac Newton"