Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penyebab Paranoid adalah Ketidakpastian


Sebuah studi yang baru-baru ini terbit di eLife, oleh sekelompok penelitian dari yale university tentang asal dari paranoia.

Ketika dunia kita berubah secara tak terduga, misalnya dimasa pergolakan, seperti api besar Roma kuno di 64 C. Ee atau serangan teroris 9/11, atau di pandemi virus, paranoia dan pemikiran konspiratorial meningkat. kita ingin menyalahkan volatilitas itu pada seseorang, untuk membuatnya masuk akal, 'kata Philip Corlett, associate professor psikiatri dan penulis senior studi ini.


Paranoia adalah gejala utama penyakit mental yang serius, ditandai oleh keyakinan bahwa orang lain memiliki niat jahat. Tetapi ia juga bermanifestasi dalam berbagai tingkatan dalam populasi umum. Misalnya, satu survei sebelumnya menemukan bahwa 20% dari populasi percaya bahwa orang-orang menentang mereka pada suatu waktu selama setahun terakhir; 8% percaya bahwa orang lain secara aktif keluar untuk menyakiti mereka. Teori yang berlaku adalah paranoia berasal dari ketidakmampuan untuk secara akurat menilai ancaman sosial.

Tetapi Corlett dan penulis utama Erin Reed dari Yale berhipotesis bahwa paranoia justru berakar pada mekanisme pembelajaran yang lebih mendasar yang dipicu oleh ketidakpastian, bahkan sekalipun tanpa adanya ancaman sosial. "Kami menganggap otak sebagai mesin prediksi; perubahan tak terduga, baik sosial atau tidak, dapat menjadi semacam ancaman dan ternyata itu membatasi kemampuan otak untuk membuat prediksi," kata Reed. "

Paranoia mungkin merupakan respons terhadap ketidakpastian secara umum, dan interaksi sosial bisa sangat kompleks dan sulit diprediksi." Dalam serangkaian percobaan, mereka meminta subjek dengan tingkat paranoia yang berbeda untuk memainkan permainan kartu di mana pilihan terbaik untuk menang diubah secara diam-diam. Orang dengan sedikit atau tanpa paranoia, lambat untuk menganggap bahwa pilihan terbaik telah berubah. Namun, mereka yang paranoia mengharapkan lebih banyak volatilitas dalam permainan. Mereka mengubah pilihan mereka dengan tak terduga - bahkan setelah menang.

Para peneliti kemudian meningkatkan tingkat ketidakpastian dengan mengubah peluang menang di tengah permainan tanpa memberi tahu para peserta. Perubahan mendadak ini membuat bahkan peserta dengan paranoia rendah berperilaku seperti mereka yang menderita paranoia, belajar lebih sedikit dari konsekuensi pilihan mereka.

Dalam percobaan terkait, kolaborator Yale, Jane Taylor dan Stephanie Groman melatih tikus, spesies yang relatif asosial, untuk menyelesaikan tugas serupa di mana pilihan terbaik untuk sukses berubah. Tikus yang diberi metamfetamin - diketahui menyebabkan paranoia pada manusia - berperilaku seperti manusia paranoid. Mereka juga mengantisipasi volatilitas tinggi dan lebih mengandalkan harapan mereka daripada belajar dari tugas.

Reed, Corlett dan tim mereka kemudian menggunakan model matematika untuk membandingkan pilihan yang dibuat oleh tikus dan manusia saat melakukan tugas-tugas serupa. Hasil dari tikus yang menerima metamfetamin menyerupai manusia dengan paranoia, para peneliti menemukan.

"Harapan kami adalah bahwa pekerjaan ini akan memfasilitasi penjelasan mekanis tentang paranoia, langkah pertama dalam pengembangan perawatan baru yang menargetkan mekanisme yang mendasarinya," kata Corlett. "

Manfaat melihat paranoia melalui lensa non-sosial adalah kita dapat mempelajari mekanisme ini dalam sistem yang lebih sederhana, tanpa perlu merekapitulasi kekayaan interaksi sosial manusia," kata Reed.

Jurnal Refrensi:
  • Philip R Corlett, Erin J Reed, Stefan Uddenberg, Praveen Suthaharan, Christoph D Mathys, Jane R Taylor, Stephanie Mary Groman. 2020. Paranoia as a deficit in non-social belief updating. eLife, 2020; 9 DOI: 10.7554/eLife.56345

Post a Comment for "Penyebab Paranoid adalah Ketidakpastian"