Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Mengubah Resistensi Menjadi Toleransi, Cara Trenggiling Menanggapi Virus corona

Infeksi zoonosis adalah ancaman yang mengancam kesehatan manusia. Pangolin baru-baru ini diidentifikasi sebagai pembawa dan inang perantara dari coronavirus. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa infeksi dengan virus corona mengaktifkan respon imun bawaan pada penginderaan RNA virus dengan interferon yang diinduksi dengan helicase C domain 1 (IFIH1), juga dikenal sebagai MDA5.

Sebuah studi yang diterbitkan di jurnal frontiers, para peneliti melakukan studi genomik komparatif dari gen sensor RNA pada tiga spesies trenggiling. DDX58 / RIG-I, sebuah sensor RNA virus sitoplasma dan reseptor seperti tol (TLR) 3, 7, dan 8, yang mengikat RNA dalam endosom, dilestarikan dalam trenggiling. Sebaliknya, IFIH1, sensor RNA untai ganda intraseluler, telah dinonaktifkan oleh mutasi pada trenggiling. Demikian juga, protein pengikat Z-DNA (ZBP1), yang merasakan Z-DNA dan Z-RNA, telah hilang selama evolusi trenggiling.

Hasil ini menunjukkan bahwa respon imun bawaan terhadap virus berbeda secara signifikan antara pangolin dan mamalia lain, termasuk manusia. Kami mengemukakan hipotesis bahwa kehilangan IFIH1 dan ZBP1 memberikan keuntungan evolusi dengan mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh peradangan pada jaringan inang dan dengan demikian berkontribusi pada perubahan dari resistensi menjadi toleransi terhadap infeksi virus pada trenggiling.

Penyakit menular yang muncul merupakan tantangan besar bagi kesehatan masyarakat. Penularan patogen dari hewan vertebrata lain ke manusia menjadi perhatian khusus karena penyakit yang dihasilkan, yang dikenal sebagai zoonosis, telah menyebabkan epidemi besar di masa lalu dan terus menimbulkan ancaman besar bagi populasi manusia, sebagaimana dicontohkan oleh sindrom pernapasan akut parah baru-baru ini. wabah coronavirus 2 (SARS-CoV-2).

Dalam arti yang lebih luas, patogen virus dan bakteri adalah di antara pendorong perubahan evolusioner terkuat dan genom spesies vertebrata telah dibentuk, sebagian besar, oleh adaptasi terhadap patogen. Untuk mengatasi infeksi virus, spesies vertebrata telah mengembangkan strategi respons yang dapat diklasifikasikan menjadi resistensi dan toleransi.

Resistansi tergantung pada penginderaan yang efisien dari infeksi dan peningkatan tanggapan antivirus yang melibatkan kematian sel yang terprogram, penekanan replikasi virus, peradangan dan pembentukan kekebalan adaptif. Namun, patogen juga dapat memicu reaksi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh yang menyebabkan lebih banyak kerusakan pada individu daripada agen infeksi itu sendiri. Oleh karena itu, toleransi terhadap infeksi telah berkembang sebagai respon alternatif dari banyak inang terhadap patogen spesifik.

Dalam skenario ini, patogen tidak dihilangkan secara efisien tetapi kerusakan yang disebabkan oleh patogen atau pertahanan pada inang berkurang. Toleransi tidak tergantung pada, atau bahkan terhambat oleh, penginderaan awal pola patogen terkait (PAMP) dan mekanisme perlindungannya belum sepenuhnya dipahami.

Spesies yang toleran terhadap infeksi dapat membawa agen infeksius dengan beban tinggi, dan karenanya dapat menjadi reservoir penting untuk penularan ke spesies lain. Gagasan ini didukung oleh temuan bahwa kelelawar mentolerir banyak infeksi virus yang beberapa di antaranya telah menyebar ke manusia yang menyebabkan zoonosis seperti Ebola, sindrom pernapasan akut (SARS) dan sindrom pernapasan Timur Tengah (MERS).


Trenggiling telah diidentifikasi, selain kelelawar, sebagai sumber yang mungkin dari sindrom pernafasan akut yang parah coronavirus 2 (SARS-CoV-2), penyebab penyakit coronavirus 2019 (COVID-19). Delapan spesies trenggiling membentuk ordo mamalia Pholidota yang paling dekat hubungannya dengan Carnivora (karnivora seperti kucing dan anjing). Mereka adalah hewan pemakan serangga dan ompong yang tubuhnya sebagian besar ditutupi oleh sisik keratin. Pertahanan kekebalan trenggiling belum dikarakterisasi kecuali untuk laporan tentang defisiensi TLR5, reseptor flagelin bakteri dan interferon-ε, sitokin antivirus dari epitel. Reseptor SARS-CoV-2, yaitu angiotensin I converting enzyme 2 (ACE2) dikonservasi dalam trenggiling dan coronavirus yang diisolasi dari trenggiling memiliki domain pengikatan reseptor pada protein spike mereka yang secara unik mirip dengan SARS-CoV -2. Pertahanan antivirus vertebrata diprakarsai oleh sensor asam nukleat virus. Infeksi dengan virus RNA, seperti coronavirus, virus influenza dan Ebolavirus mengaktifkan sensor RNA ekstraseluler atau endosom, seperti TLR3, TLR7, dan TLR8, dan sensor RNA intraseluler, seperti IFIH1 / MDA5, ZBP1, dan DDX58 / RIG-I (21–28).

Sensor-sensor ini khusus untuk subtipe RNA berbeda yang membentuk genom virus atau muncul selama replikasi virus atau ekspresi gen dan mereka mengaktifkan respons seluler dan organisme yang berbeda, seperti kematian sel nekroptotik, pensinyalan interferon, dan peradangan (27, 29). Di sini kami melaporkan degenerasi unik dari respon imun bawaan terhadap virus RNA pada trenggiling.

Jurnal Refrensi: 
  • Heinz Fischer., Erwin Tschachler and  Leopold Eckhart. 2020. Pangolins Lack IFIH1/MDA5, a Cytoplasmic RNA Sensor That Initiates Innate Immune Defense Upon Coronavirus Infection. Frontiers. https://doi.org/10.3389/fimmu.2020.00939. 

Post a Comment for "Mengubah Resistensi Menjadi Toleransi, Cara Trenggiling Menanggapi Virus corona"