Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Burung dapat Melihat Warna Sinar UV dan Warna dalam Campuran Gelombang Cahaya

Dulu kita sering dengar orang orang tua ketika mendengar lolongan anjing, bahwa ia mampu melihat sesuatu yang tak dapat dilihat manusia, kucing, ayam. Apakah memang benar?
Manusia buta warna dibandingkan dengan burung dan banyak binatang lain, "kata Mary Caswell Stoddard, asisten profesor di Departemen Ekologi dan Evolusi Biologi Universitas Princeton. Manusia memiliki tiga jenis kerucut peka warna di mata mereka - selaras dengan warna merah , lampu hijau dan biru - tetapi burung memiliki tipe keempat, peka terhadap sinar ultraviolet.

"Tidak hanya memiliki tipe kerucut warna keempat memperluas jangkauan warna yang terlihat burung ke dalam UV, ini juga berpotensi memungkinkan burung untuk merasakan warna kombinasi seperti ultraviolet + hijau dan ultraviolet + merah - tetapi ini sulit untuk diuji, "kata Stoddard.

Sinar UV (Ultraviolet) yaitu sinar ultra ungu atau yang memiliki panjang gelombang lebih pendek dari ungu sehingga disebut ultra. Tidak bisa dilihat oleh manusia, manusia hanya mampu melihat dari 380-750nm panjang gelombang yang disebut sebagai sinar tampak (ungu, biru, hijau, kuning, jingga dan merah).

Bagi manusia, ungu adalah contoh paling jelas dari warna nonspektral. Secara teknis, ungu tidak ada dalam pelangi, ungu muncul ketika kerucut biru (gelombang pendek) dan merah (gelombang panjang) distimulasi, tetapi bukan kerucut hijau (gelombang menengah). Sementara manusia hanya memiliki satu warna nonspektral - ungu, burung secara teoritis dapat melihat hingga lima: ungu, ultraviolet + merah, ultraviolet + hijau, ultraviolet + kuning dan ultraviolet + ungu.


Penelitian yang Terbit 15 Juni 2020 di Prosiding National Academy of Sciences (PNAS), dimana Tim peneliti, yang meliputi para ilmuwan dari Princeton, Universitas British Columbia (UBC), Universitas Harvard, Universitas Maryland dan RMBL, melakukan eksperimen di luar ruangan setiap musim panas selama tiga tahun. Untuk mengungkap pengelihatan nonspektral pada buring kolibri.

Stoddard dan tim penelitiannya membentuk sistem lapangan baru untuk menjelajahi visi warna burung dalam suasana alami. Bekerja di Rocky Mountain Biological Laboratory (RMBL) di Gothic, Colorado, para peneliti melatih kolibri liar liar (Selasphorus platycercus) untuk berpartisipasi dalam eksperimen penglihatan warna.

Kolibri salah satu objek untuk mempelajari penglihatan warna di alam liar, Iblis gula ini telah berevolusi untuk merespons warna bunga yang mengandung banyak nektar, sehingga mereka dapat mempelajari asosiasi warna dengan cepat dan dengan sedikit pelatihan.

Pertama-tama mereka membangun sepasang tabung LED "bird vision" khusus yang diprogram untuk menampilkan beragam warna, termasuk warna nonspektral seperti ultraviolet + hijau. Selanjutnya mereka melakukan percobaan di padang rumput alpine yang sering dikunjungi oleh kolibri ekor lebar lokal, yang berkembang biak di situs ketinggian tinggi.

Setiap pagi, para peneliti bangun sebelum fajar dan menyiapkan dua pengumpan: satu berisi air gula dan satu air putih lainnya. Di samping setiap pengumpan, mereka menempatkan tabung LED. Tabung di sebelah air gula memancarkan satu warna, sedangkan yang di sebelah air biasa memancarkan warna yang berbeda. Para peneliti secara berkala bertukar posisi tabung yang bermanfaat dan tidak berharga, sehingga burung tidak bisa hanya menggunakan lokasi untuk menunjukkan makanan yang manis.

Mereka juga melakukan percobaan kontrol untuk memastikan bahwa burung-burung kecil tidak menggunakan bau atau isyarat lain yang tidak sengaja untuk menemukan hadiah. Selama beberapa jam, kolibri liar belajar untuk mengunjungi warna yang bermanfaat.

Dengan menggunakan pengaturan ini, para peneliti mencatat lebih dari 6.000 kunjungan pengumpan dalam serangkaian 19 percobaan. Percobaan mengungkapkan bahwa kolibri dapat melihat berbagai warna nonspektral, termasuk ungu, ultraviolet + hijau, ultraviolet + merah dan ultraviolet + kuning. Sebagai contoh, kolibri dengan mudah membedakan ultraviolet + hijau dari ultraviolet murni atau hijau murni, dan mereka membedakan antara dua campuran ultraviolet + lampu merah - satu merah, satu kurang begitu.

"Sungguh menakjubkan untuk menonton," kata Harold Eyster, seorang UBC Ph.D. siswa dan rekan penulis penelitian.

"Lampu ultraviolet + hijau dan lampu hijau tampak identik dengan kita, tetapi kolibri terus memilih dengan benar ultraviolet + lampu hijau yang terkait dengan air gula. Eksperimen kami memungkinkan kita untuk mengintip bagaimana dunia terlihat seperti burung kolibri."

"Membayangkan dimensi ekstra dari penglihatan warna - itulah sensasi dan tantangan mempelajari cara kerja persepsi burung," kata Stoddard. "Burung kolibri mengungkapkan bahwa mereka dapat melihat hal-hal yang tidak dapat kita lihat." "Warna-warna yang kita lihat di ladang bunga liar di lokasi penelitian kami, ibukota bunga liar Colorado, sangat memukau bagi kami, tetapi bayangkan bagaimana rupa bunga-bunga itu dengan burung dengan dimensi sensorik ekstra," kata rekan penulis David Inouye , yang berafiliasi dengan University of Maryland dan RMBL.

Akhirnya, tim peneliti menganalisis set data 3.315 bulu dan warna tanaman. Mereka menemukan bahwa burung cenderung menganggap banyak dari warna-warna ini nonspektral, sedangkan manusia tidak. Yang mengatakan, para peneliti menekankan bahwa warna nonspektral mungkin tidak terlalu istimewa dibandingkan dengan warna lain.

Berbagai macam warna nonspektral yang tersedia untuk burung adalah hasil dari sistem visual empat warna kuno mereka. "Tetrachromacy - memiliki empat jenis warna kerucut - berevolusi pada vertebrata awal," kata Stoddard. "Sistem penglihatan warna ini adalah norma untuk burung, banyak ikan dan reptil, dan hampir pasti ada di dinosaurus. Kami pikir kemampuan untuk memahami banyak warna nonspektral bukan hanya prestasi kolibri, tetapi fitur luas dari visi warna hewan.

Journal Reference:
Mary Caswell Stoddard, Harold N. Eyster, Benedict G. Hogan, Dylan H. Morris, Edward R. Soucy and David W. Inouye. Wild hummingbirds discriminate nonspectral colors. PNAS, 2020 DOI: 10.1073/pnas.1919377117

Post a Comment for "Burung dapat Melihat Warna Sinar UV dan Warna dalam Campuran Gelombang Cahaya"