Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Psilocybin Obat Psikedelik Bekerja di Otak ?

Psilosibin (psilocybin) adalah senyawa psikedelik alami yang diproduksi oleh lebih dari 200 jenis jamur, yang dikenal sebagai jamur psilocybin. Yang paling kuat adalah anggota dari genus Psilocybe, seperti P. azurescens, P. semilanceata, dan P. cyanescens, tetapi psilocybin juga telah diisolasi dari sekitar selusin genera lain. Sebagai obat prodrug, psilocybin diubah oleh tubuh untuk psilocin, yang memiliki efek mengubah pola pikir mirip dengan LSD dan meskalin. Efek yang ditimbulkan seperti euforia, visual dan mental, halusinasi, perubahan persepsi, rasa terdistorsi waktu, dan pengalaman spiritual, serta efek samping seperti mual dan serangan panik.  (Wikipedia)

Apa yang diketahui adalah bahwa wilayah ini mengandung sejumlah besar reseptor yang ditargetkan oleh obat-obatan psikedelik seperti LSD atau psilocybin - bahan kimia halusinogen yang ditemukan pada jamur tertentu. Untuk melihat apa yang terjadi di klaustrum ketika orang menggunakan psychedelics, peneliti Johns Hopkins Medicine membandingkan pemindaian otak orang-orang setelah mereka mengambil psilocybin dengan pemindaian mereka setelah mengambil plasebo.

Temuan mereka dipublikasikan secara online pada 23 Mei 2020, di jurnal NeuroImage. Pemindaian setelah penggunaan psilocybin menunjukkan bahwa klaustrum kurang aktif, artinya area otak yang dipercaya bertanggung jawab untuk mengatur perhatian dan mengalihkan tugas ditolak saat menggunakan obat. Para peneliti mengatakan bahwa ini terkait dengan apa yang orang laporkan sebagai efek khas dari obat-obatan psikedelik, termasuk perasaan terhubung dengan segala sesuatu dan berkurangnya perasaan diri atau ego.

"Temuan kami menggerakkan kami selangkah lebih dekat untuk memahami mekanisme yang mendasari cara kerja psilocybin di otak," kata Frederick Barrett, Ph.D., asisten profesor psikiatri dan ilmu perilaku di Fakultas Kedokteran Universitas Johns Hopkins dan anggota sekolah. Pusat Penelitian Psikedelik dan Kesadaran. "

Ini diharapkan akan memungkinkan kita untuk lebih memahami mengapa ini adalah terapi yang efektif untuk gangguan kejiwaan tertentu, yang mungkin membantu kita menyesuaikan terapi untuk membantu orang lebih banyak. Karena lokasinya yang berakar dalam di otak, klaustrum sulit diakses dan dipelajari.

Tahun lalu, Barrett dan rekan-rekannya di University of Maryland, Baltimore, mengembangkan metode untuk mendeteksi aktivitas otak di klaustrum menggunakan pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI). Untuk studi baru ini, para peneliti menggunakan fMRI dengan 15 orang dan mengamati daerah otak claustrum setelah para partisipan menggunakan psilocybin atau plasebo. Mereka menemukan bahwa psilocybin mengurangi aktivitas saraf di klaustrum sebesar 15% hingga 30%.

Aktivitas yang menurun ini juga tampaknya dikaitkan dengan efek subjektif yang lebih kuat dari obat, seperti pengalaman emosional dan mistis. Para peneliti juga menemukan bahwa psilocybin mengubah cara klaustrum berkomunikasi dengan daerah otak yang terlibat dalam pendengaran, perhatian, pengambilan keputusan dan mengingat. Dengan pencitraan klaustrum yang sangat rinci yang disediakan oleh fMRI, para peneliti selanjutnya berharap untuk melihat wilayah otak misterius pada orang dengan gangguan kejiwaan tertentu seperti depresi dan gangguan penggunaan narkoba.

Tujuan dari eksperimen ini adalah untuk melihat peran apa, jika ada, klaustrum yang dimainkan dalam kondisi ini. Para peneliti juga berencana untuk mengamati aktivitas klaustrum ketika berada di bawah pengaruh psychedelics lain, seperti salvinorin A, sebuah halusinogen yang berasal dari tanaman Meksiko.

Jurnal Refrensi:

  • Frederick S. Barrett, Samuel R. Krimmel, Roland Griffiths, David A. Seminowicz, Brian N. Mathur. Psilocybin acutely alters the functional connectivity of the claustrum with brain networks that support perception, memory, and attention. NeuroImage, 2020; 116980 DOI: 10.1016/j.neuroimage.2020.116980

Post a Comment for "Bagaimana Psilocybin Obat Psikedelik Bekerja di Otak ?"