Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Hormon Cinta Bekerja dalam Kehidupan Kita?

Jika kita berpikir bahwa hormon cinta adalah yang menentukan pro sosial dan kedekatan, lalu apakah jika hormon tersebut di transfer kepada mereka yang memiliki mood buruk atau dalam suasana traumatis, apakah dapat memunculkan gairah bahkan jika dalam suasana buruk? Sebuah studi yang baru-baru ini terbit di jurnal neuron mungkin memberikan pemahamannkepada kita bagaimana hormon cinta ini bekerja.


Banyak dari apa yang kita ketahui tentang aksi neuromodulator seperti oksitosin berasal dari studi perilaku hewan lab dalam kondisi lab standar. Kondisi-kondisi ini dikontrol secara ketat dan buatan, sebagian sehingga peneliti dapat membatasi jumlah variabel yang mempengaruhi perilaku. Tetapi sejumlah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa tindakan tikus di lingkungan semi-alami dapat mengajarkan kita lebih banyak tentang perilaku alami, terutama ketika kita bermaksud menerapkan temuan itu pada manusia. Kelompok lab Prof. Alon Chen di Departemen Neurobiologi Institut telah menciptakan pengaturan eksperimental yang memungkinkan mereka untuk mengamati tikus dalam sesuatu yang mendekati kondisi kehidupan alami mereka - lingkungan yang diperkaya dengan rangsangan yang dapat mereka jelajahi - dan aktivitas mereka dipantau siang dan malam dengan kamera dan dianalisis secara komputasi.

Penelitian ini, yang telah berlangsung selama delapan tahun terakhir, dipimpin oleh mahasiswa riset Sergey Anpilov dan Noa Eren, dan Staf Ilmuwan Dr. Yair Shemesh dalam kelompok lab Prof. Chen. Inovasi dalam percobaan ini, bagaimanapun, adalah untuk menggabungkan optogenetics - sebuah metode yang memungkinkan para peneliti untuk menghidupkan atau mematikan neuron tertentu di otak menggunakan cahaya.

Untuk membuat pengaturan optogenetik yang memungkinkan tim mempelajari tikus yang berperilaku alami, kelompok itu mengembangkan perangkat nirkabel yang ringkas dan ringan sehingga para ilmuwan dapat mengaktifkan sel-sel saraf dengan remote control. Dengan bantuan ahli optogenetika, Prof. Ofer Yizhar dari departemen yang sama, kelompok tersebut memperkenalkan protein yang sebelumnya dikembangkan oleh Yizhar ke dalam sel-sel otak penghasil oksitosin pada tikus.

Ketika cahaya dari perangkat nirkabel menyentuh neuron-neuron itu, mereka menjadi lebih peka terhadap input dari sel-sel otak lain dalam jaringan mereka. "Tujuan pertama kami," kata Anpilov, "adalah untuk mencapai 'sweet spot' pengaturan eksperimental di mana kami melacak perilaku di lingkungan alami, tanpa melepaskan kemampuan untuk mengajukan pertanyaan ilmiah tentang fungsi otak." Shemesh menambahkan bahwa, "pengaturan eksperimental klasik tidak hanya kurang dalam rangsangan, pengukuran cenderung menjangkau hanya beberapa menit, sementara kami memiliki kapasitas untuk melacak dinamika sosial dalam suatu kelompok selama beberapa hari."

Menggali peran oksitosin adalah semacam test drive untuk sistem eksperimental. Telah diyakini bahwa hormon ini memediasi perilaku pro-sosial. Tetapi temuan telah bertentangan, dan beberapa telah mengusulkan hipotesis lain, disebut "arti-penting sosial" yang menyatakan bahwa oksitosin mungkin terlibat dalam memperkuat persepsi beragam isyarat sosial, yang kemudian dapat menghasilkan perilaku pro-sosial atau antagonis, tergantung pada faktor-faktor seperti karakter individu dan lingkungannya.

Untuk menguji hipotesis arti-penting sosial, tim menggunakan tikus di mana mereka dapat dengan lembut mengaktifkan sel-sel yang memproduksi oksitosin dalam hipotalamus, menempatkan mereka pertama di lingkungan laboratorium semi-alami yang diperkaya. Untuk membandingkan, mereka mengulangi percobaan dengan tikus yang ditempatkan di laboratorium standar, steril. Dalam lingkungan semi-alami, tikus-tikus itu pada awalnya menunjukkan minat yang tinggi satu sama lain, tetapi ini segera diikuti oleh peningkatan perilaku agresif.

Sebaliknya, peningkatan produksi oksitosin pada tikus dalam kondisi laboratorium klasik mengakibatkan berkurangnya agresi. "Dalam lingkungan sosial yang semuanya laki-laki, kita akan mengharapkan untuk melihat perilaku berperang ketika mereka bersaing untuk wilayah atau makanan," kata Anpilov. "Artinya, kondisi sosial kondusif untuk kompetisi dan agresi. Dalam pengaturan laboratorium standar, situasi sosial yang berbeda mengarah ke efek yang berbeda untuk oksitosin."

Jika "hormon cinta" lebih mungkin merupakan "hormon sosial," apa artinya itu untuk aplikasi farmasi? "Oksitosin terlibat, seperti yang diperlihatkan percobaan sebelumnya, dalam perilaku sosial seperti membuat kontak mata atau perasaan kedekatan," kata Eren, "tetapi penelitian kami menunjukkan bahwa itu tidak meningkatkan kemampuan bersosialisasi secara keseluruhan. Efeknya tergantung pada konteks dan kepribadian. .

" Ini menyiratkan bahwa jika oksitosin digunakan untuk terapi, pandangan yang jauh lebih bernuansa diperlukan dalam penelitian: "Jika kita ingin memahami kompleksitas perilaku, kita perlu mempelajari perilaku dalam lingkungan yang kompleks. Hanya dengan begitu kita dapat mulai menerjemahkan Temuan untuk perilaku manusia, "katanya.

Jurnal Refrensi
  • Sergey Anpilov, Yair Shemesh, Noa Eren, Hala Harony-Nicolas, Julien Dine, Vinícius E.M. Oliveira, Asaf Benjamin, Oren Forkosh, osa-Eva Hüttl, Noa Feldman, Ryan Berger, Stoyo Karamihalev, R Avi Dagan, Inga D. Neumann, Shlomo Wagner, Gal Chen, Ofer Yizhar, Alon Chen. 2020. Wireless Optogenetic Stimulation of Oxytocin Neurons in a Semi-natural Setup Dynamically Elevates Both Pro-social and Agonistic Behaviors. Neuron, 2020; DOI: 10.1016/j.neuron.2020.05.028

Post a Comment for "Bagaimana Hormon Cinta Bekerja dalam Kehidupan Kita?"