Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa Itu Gas Air Mata?, Cara Kerja dan Bahayanya

Istilah gas air mata mengacu pada gejala iritasi kimia yang sering digunakan untuk mengendalikan atau membubarkan kerumunan orang. Bahan kimia yang digunakan untuk tujuan ini menyebabkan iritasi pada selaput lendir dan mata termasuk merobek (karena itu disebut "gas air mata"), berkedut di sekitar mata, batuk, kesulitan bernapas dan iritasi pada kulit.

Mereka diyakini sebagai gangguan jangka pendek dan tidak mungkin membunuh atau menyebabkan bahaya permanen, terutama jika disampaikan pada tingkat yang relatif rendah, pada satu kesempatan dan di ruang terbuka. Namun, pada tingkat tinggi di ruang tertutup, mereka bisa mematikan.

Bagaimana Sifat dan bahan dasar gas air mata?
Bahan kimia Gas air mata sebenarnya adalah padatan, bukan gas, tetapi dapat dikirim tersebar sebagai aerosol dalam campuran piroteknik yang menyebarkan bahan kimia selama ledakan atau dalam larutan yang dikirim sebagai semprotan. Ada beberapa bahan kimia gas air mata, yang paling mungkin disebut 2-chlorobenzalmalonitrile atau CS, yang dinamai Ben Corson dan Roger Stoughton, ahli kimia Amerika yang menciptakannya pada tahun 1928. CS diadopsi sebagai bahan kimia pengendali kerusuhan militer resmi pada tahun 1959 Ada banyak contoh penggunaan gas air mata di seluruh dunia

Bagaimana cara kerja gas air mata?
Bahan kimia ini bereaksi dengan reseptor saraf sensorik yang dapat menyebabkan rasa sakit dan ketidaknyamanan pada kulit, mata dan selaput lendir. Zat kimia tersebut bereaksi secara instan, tetapi iritasi yang mereka hasilkan biasanya diselesaikan dalam waktu sekitar 30 menit hingga beberapa jam.

Dapatkah gas air mata menyebabkan kerusakan permanen?
Dalam eksposur tingkat rendah dan jarang, mereka tidak mungkin menyebabkan kerusakan permanen. Mereka telah digunakan selama bertahun-tahun oleh militer untuk melatih penggunaan masker gas. Ada beberapa bukti manusia yang melaporkan efek jangka panjang terutama dari paparan dosis tinggi dalam situasi dalam ruangan dan untuk periode waktu yang lama. Namun, ada sedikit data manusia tentang populasi rentan tertentu.

Apakah gas air mata termasuk senjata kimia?
Konvensi Senjata Kimia Internasional 1993, Jenewa melarang gas air mata digunakan ketika pasukan militer sedang berperang. Namun, sejumlah negara, termasuk A.S., telah menyetujui penggunaan gas air mata untuk pengendalian kerusuhan sipil dan untuk pengendalian keramaian orang non-militer.

Apakah gas air mata meningkatkan risiko penyakit paru-paru dan serangan jantung?
Gas airmata mengieitasi pari-paru maka sangat mungkin kita berasumsi itu bisa terjadi, para penulis livesccience bahkan melihat lebih jauh antara kaitan efek gas air mata dengan jenis penyakit yang menyerang pernapasan, paru-paru. Seperti misalnya adalah coronavirus Karena gas air mata mengiritasi paru-paru dan COVID-19 sebagian besar merupakan penyakit pernapasan, lalu apakah mereka yang terkena efek gas air mata berisiko lebih besar tertular COVID-19?

Belum ada sejarah akan hal itu karena cobid-19 adalah baru ini menjadi pandemi , sehingga tidak ada sejarah atau preseden untuk memberi tahu kami apakah paparan gas air mata akan meningkatkan kerentanan.

Refrens:
The Conversation, livescience yang sudah diubah tata bahasanya.

Post a Comment for "Apa Itu Gas Air Mata?, Cara Kerja dan Bahayanya"