Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat Bagi Bayi Ketika Menirukannya Bermain Menurut Psikolog

Dalam studi tersebut, seorang peneliti bertemu bayi berusia 6 bulan di rumah mereka dan bermain dengan mereka dalam empat cara berbeda. Peneliti baik: meniru semua yang dilakukan bayi sebagai cermin, atau sebagai cermin terbalik, hanya meniru tindakan tubuh bayi sambil menjaga wajah yang tidak bergerak, atau merespons dengan tindakan yang berbeda ketika bayi bertindak. Yang terakhir disebut sebagai tanggapan kontingen dan bagaimana kebanyakan orang tua akan menanggapi bayi mereka - ketika bayi melakukan atau membutuhkan sesuatu, Anda bereaksi sesuai.

Pixabay

Para peneliti menemukan bahwa bayi-bayi itu melihat dan tersenyum lebih lama, dan mencoba mendekati orang dewasa lebih sering, selama pencerminan tindakan mereka. "Meniru bayi muda tampaknya menjadi cara yang efektif untuk menarik minat dan ikatan mereka dengan mereka. Para ibu cukup terkejut melihat bayi mereka dengan gembira terlibat dalam permainan imitasi dengan orang asing, tetapi juga terkesan dengan perilaku bayi," kata Gabriela- Alina Sauciuc, peneliti di Universitas Lund dan penulis utama penelitian ini.

Ada juga banyak perilaku pengujian selama imitasi. Misalnya, jika bayi memukul meja dan peneliti meniru tindakan itu, bayi kemudian akan memukul meja beberapa kali, sambil memperhatikan respons peneliti dengan hati-hati. Bahkan ketika peneliti tidak menunjukkan emosi sama sekali saat meniru, bayi-bayi itu masih tampaknya menyadari bahwa mereka sedang ditiru - dan masih merespons dengan perilaku pengujian. "Ini sangat menarik. Ketika seseorang secara aktif menguji orang yang meniru mereka, biasanya dilihat sebagai indikasi bahwa individu yang ditiru sadar bahwa ada korespondensi antara perilaku mereka sendiri dan perilaku orang lain," kata Sauciuc.

Para ilmuwan telah lama berspekulasi bahwa, melalui paparan yang sering ditiru, bayi belajar tentang norma-norma budaya dan rutinitas interaksi, atau bahwa tindakan bersama disertai dengan perasaan dan niat bersama. Tetapi bukti empiris untuk mendukung teori-teori tersebut sebagian besar hilang.

"Dengan menunjukkan bahwa bayi berusia 6 bulan mengenali kapan mereka ditiru, dan bahwa imitasi memiliki efek positif pada interaksi, kami mulai mengisi celah ini. Kami masih harus mencari tahu kapan tepatnya imitasi mulai memiliki efek seperti itu, dan apa peran pengakuan imitasi yang sebenarnya dimainkan untuk bayi, "simpul Sauciuc.

Jurnal Refrensi:
  • Gabriela-Alina Sauciuc, Tomas Persson, Sara Lenninger, Jagoda Zlakowska, Elainie Alenkaer Madsen. Imitation recognition and its prosocial effects in 6-month old infants. 2020. PLOS ONE,  15 (5): e0232717 DOI: 10.1371/journal.pone.0232717

Post a Comment for "Manfaat Bagi Bayi Ketika Menirukannya Bermain Menurut Psikolog"