Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kadar CO2 Tinggi dalam Ruangan Menurunkan Fungsi Kognitif



"Sungguh menakjubkan betapa tingginya kadar CO2 di ruang tertutup," kata Kris Karnauskas, CIR Fellow, associate professor di CU Boulder dan penulis utama studi baru yang diterbitkan hari ini di jurnal AGU GeoHealth.

"Ini mempengaruhi semua orang - mulai dari anak-anak kecil yang dimasukkan ke dalam ruang kelas hingga ilmuwan, pebisnis dan pembuat keputusan hingga orang-orang biasa di rumah dan apartemen mereka." Shelly Miller, profesor di sekolah teknik dan

Penulis pendamping CU Boulder menambahkan bahwa "ventilasi bangunan biasanya memodulasi tingkat CO2 dalam bangunan, tetapi ada situasi ketika ada terlalu banyak orang dan tidak cukup udara segar untuk mencairkan CO2." CO2 juga dapat menumpuk di ruang berventilasi buruk dalam periode waktu yang lebih lama, seperti bermalam saat tidur di kamar tidur, katanya. Sederhananya, ketika kita menghirup udara dengan kadar CO2 yang tinggi, kadar CO2 dalam darah kita naik, mengurangi jumlah oksigen yang mencapai otak kita.

Studi menunjukkan bahwa ini dapat meningkatkan kantuk dan kecemasan, dan mengganggu fungsi kognitif. Kita semua tahu perasaan itu: Duduk terlalu lama di ruang kuliah atau ruang konferensi yang pengap dan penuh sesak dan banyak dari kita mulai merasa mengantuk atau membosankan. Secara umum, konsentrasi CO2 lebih tinggi di dalam ruangan daripada di luar ruangan, catat para penulis. Dan CO2 luar ruangan di daerah perkotaan lebih tinggi daripada di lokasi murni. Konsentrasi CO2 dalam bangunan adalah hasil dari kedua gas yang dinyatakan dalam keseimbangan dengan di luar ruangan, tetapi juga CO2 yang dihasilkan oleh penghuni bangunan ketika mereka menghembuskan napas.

Tingkat CO2 atmosfer telah meningkat sejak Revolusi Industri, mencapai puncak 414 ppm di Observatorium Mauna Loa NOAA di Hawaii pada tahun 2019. Dalam skenario yang sedang berlangsung di mana orang-orang di Bumi tidak mengurangi emisi gas rumah kaca, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim memprediksi di luar ruangan Tingkat CO2 bisa naik menjadi 930 ppm pada tahun 2100. Dan daerah perkotaan biasanya memiliki sekitar 100 ppm CO2 lebih tinggi dari latar belakang ini.

Karnauskas dan rekan-rekannya mengembangkan pendekatan komprehensif yang mempertimbangkan prediksi konsentrasi CO2 luar ruang di masa depan dan dampak emisi perkotaan lokal, sebuah model hubungan antara kadar CO2 dalam dan luar ruangan dan dampak pada kognisi manusia. Mereka menemukan bahwa jika konsentrasi CO2 di luar ruangan naik hingga 930 ppm, itu akan mendorong konsentrasi dalam ruangan ke tingkat berbahaya 1400 ppm. "Pada tingkat ini, beberapa studi telah menunjukkan bukti kuat untuk gangguan kognitif yang signifikan," kata Anna Schapiro, asisten profesor psikologi di University of Pennsylvania dan rekan penulis studi tersebut.

"Meskipun literatur berisi beberapa temuan yang saling bertentangan dan diperlukan lebih banyak penelitian, tampaknya domain kognitif tingkat tinggi seperti pengambilan keputusan dan perencanaan sangat rentan terhadap peningkatan konsentrasi CO2." Faktanya, pada 1400 ppm, konsentrasi CO2 dapat memangkas kemampuan pengambilan keputusan dasar kita hingga 25 persen, dan pemikiran strategis yang kompleks sekitar 50 persen, penulis temukan. Dampak kognitif dari kenaikan kadar CO2 mewakili apa yang para ilmuwan sebut sebagai efek "langsung" dari konsentrasi gas, seperti pengasaman laut. Dalam kedua kasus, peningkatan CO2 itu sendiri - bukan pemanasan berikutnya yang juga disebabkannya - adalah yang memicu kerusakan.

Tim mengatakan mungkin ada cara untuk beradaptasi dengan tingkat CO2 dalam ruangan yang lebih tinggi, tetapi cara terbaik untuk mencegah tingkat mencapai tingkat berbahaya adalah dengan mengurangi emisi bahan bakar fosil. Ini akan membutuhkan strategi mitigasi yang diadopsi secara global seperti yang ditetapkan oleh Perjanjian Paris dari Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim. Karnauskas dan rekan penulisnya berharap temuan ini akan memicu penelitian lebih lanjut tentang dampak perubahan iklim 'tersembunyi' seperti pada kognisi. "Ini adalah masalah yang kompleks, dan penelitian kami pada awalnya. Ini bukan hanya soal memprediksi tingkat global (luar) CO2," katanya. "Ini mulai dari emisi latar belakang global, ke konsentrasi di lingkungan perkotaan, ke konsentrasi dalam ruangan, dan akhirnya dampak manusia yang dihasilkan. Kita perlu tim peneliti lintas disiplin yang lebih luas untuk mengeksplorasi ini: menyelidiki setiap langkah dalam silo kita sendiri tidak akan cukup.

Artikel ini, Pembakaran bahan bakar fosil mendorong CO2 dalam ruangan ke tingkat yang berbahaya bagi kognisi manusia," yang diterbitkan dalam GeoHealth AGU. Peneliti: Kristopher B. Karnauskas (CIRES, CU Boulder Atmosfer dan Ilmu Kelautan dan Sekolah Kesehatan Masyarakat Colorado), Shelly L. Miller (Teknik Mesin, CU Boulder), dan Anna C. Schapiro (Psikologi, Universitas Pennsylvania).

Jurnal Refrensi
  • Karnauskas., Kristopher B. Shelly L. Miller, Anna C. Schapiro. 2020.  Fossil fuel combustion is driving indoor CO2 toward levels harmful to human cognition. GeoHealth. DOI: 10.1029/2019GH000237

Post a Comment for "Kadar CO2 Tinggi dalam Ruangan Menurunkan Fungsi Kognitif "