Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Evolusioner: Sejak Kapan Kata "Ayah" dan sifat "kebapaan" Muncul dalam Diri Seorang Laki-laki?

Sebuah teori baru yang dikembangkan oleh para ekonom dan antropolog menyatakan bahwa perubahan ekologis, yang dimulai kira-kira 5-8 juta tahun yang lalu, menempatkan premium pada kemitraan baik antara dan di dalam jenis kelamin yang kemudian memicu munculnya laki-laki yang menyediakan makanan untuk keturunan mereka.

Teori baru dikembangkan dengan menggunakan alat para ekonom dan pengetahuan tentang perilaku ekonomi dan reproduksi pengumpul manusia. Teori ini berfokus pada manfaat "kesesuaian" antara mitra eksklusif yang memungkinkan kekuatan laki-laki dan perempuan untuk saling menyediakan untuk keturunan mereka, menurut para peneliti dari Boston College, Chapman University, University of New Mexico, dan University of New York. Toulouse di Perancis.
David backham

Para ilmuwan telah lama mencoba menjelaskan bagaimana kebapaan manusia muncul. Perawatan ayah investasi dalam keturunan yang dibuat oleh ayah biologis jarang terjadi di antara mamalia tetapi tersebar luas di masyarakat subsisten manusia modern. Sebagian besar investasi orang tua laki-laki terdiri dari menyediakan makanan yang relatif tak berdaya bagi anak-anak untuk jangka waktu yang lama selama dua dekade di kalangan pemburu pengumpul modern. Ini adalah terobosan yang tajam dengan kera besar lainnya, yang sistem kawinnya tidak mendorong terciptanya sosok ayah.

Penyediaan ayah yang muncul pada manusia tampaknya luar biasa dan membingungkan dan telah berputar di sekitar diskusi tentang dua kelompok laki-laki yang dijuluki "Dad " dan "Cads."

Dengan perkawinan bebas pilih-pilih, calon ayah yang menyediakan makanan untuk pasangan dan keturunan mereka bersama tanpa mencari pasangan tambahan berisiko kalah bersaing dalam hal kebugaran biologis oleh seorang Cad, yang berfokus hanya pada perkawinan bebas pilih-pilih daripada berinvestasi pada keturunan.

Kerugian kompetitif seperti itu menciptakan penghalang besar bagi Ayah untuk muncul ketika Ayah berlimpah. Penjelasan yang sering diajukan untuk evolusi penyediaan ayah pada manusia adalah bahwa perempuan leluhur mulai kawin istimewa dengan laki-laki yang memberi mereka makanan, dengan imbalan kesetiaan seksual perempuan. Penjelasan ini tidak cukup karena beberapa alasan, tulis para peneliti. Sebagai gantinya, tim antropolog dan ekonom berpendapat bahwa perubahan ekologis sudah cukup untuk memicu penyebaran Ayah, bahkan dalam menghadapi perselingkuhan seksual wanita, menurut laporan itu, "penyediaan ayah hasil dari perubahan ekologis."

Kekuatan utama dalam teori penyediaan ayah adalah saling melengkapi - pada dasarnya kerja sama antara perempuan dan laki-laki, serta antara laki-laki.

Complementarities adalah efek sinergis yang meningkatkan manfaat per kapita, yang mungkin timbul dari pembagian tenaga kerja dan atau sumber daya gabungan. Jalan menuju saling melengkapi dimulai kira-kira lima hingga delapan juta tahun yang lalu, dengan pengeringan bertahap di Afrika, dan kebutuhan yang semakin besar untuk bergantung pada makanan bergizi, beragam, tersebar secara spasial dan relatif sulit diperoleh, termasuk produk hewani.

Menanggapi perubahan ekologis, hominin leluhur diadaptasi dalam berbagai cara, termasuk penggerak bipedal yang efisien, fleksibilitas makanan, dan kemampuan untuk berkembang di lingkungan yang beragam, difasilitasi oleh penggunaan alat. Komplementaritas antara laki-laki dan perempuan akan dihasilkan dari nutrisi yang khusus diperoleh masing-masing jenis kelamin: protein dan lemak yang diperoleh oleh laki-laki berpasangan dengan karbohidrat yang diperoleh oleh perempuan.

Komplementaritas antara laki-laki akan dihasilkan dari hasil yang lebih tinggi dari berburu dalam kelompok, bukan dalam isolasi, dan dari pembagian makanan menjadi risiko kelaparan yang lebih rendah. Ketergantungan makanan pada produk hewani dengan demikian merupakan fitur utama yang melandasi saling melengkapi ini di antara dan di antara jenis kelamin. Sifat saling melengkapi ini akan mengarah pada peningkatan substansial dalam dampak makanan yang disediakan oleh Ayah pada kelangsungan hidup keturunan pasangannya.

Dengan menggunakan teori permainan evolusioner, penulis menunjukkan bahwa dampak ini dapat membuat Ayah mendapatkan keunggulan kebugaran dibandingkan Cads, meskipun Cads mungkin masih ada bersama Ayah dalam kondisi tertentu. Jika anak laki-laki mewarisi sifat ayah biologis mereka, maka seiring waktu Ayah akan bertambah jumlahnya dalam suatu populasi. Secara teoritis menghubungkan evolusi penyediaan ayah untuk perubahan ekologis memungkinkan penulis untuk membuat prediksi baru tentang catatan paleontologis dan arkeologis.

Jurnal Reftensi:
  • Hillard S. Kaplan., Ingela Alger, Donald Cox, Paul L. Hooper Jonathan Stieglitz. Paternal provisioning results from ecological change. Proceedings of the National Academy of Sciences, 2020; 201917166 DOI: 10.1073/pnas.1917166117

Post a Comment for "Evolusioner: Sejak Kapan Kata "Ayah" dan sifat "kebapaan" Muncul dalam Diri Seorang Laki-laki? "