Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Efek Langsung Makanan Berlemak, Menghilangkan Konsentrasi Bekerja

Sebuah Studi yang dilakukan dengan membandingkan 51 wanita dalam tes pada perhatian mereka setelah mereka makan makanan tinggi lemak jenuh atau makanan yang sama yang dibuat dengan minyak bunga matahari, yang tinggi lemak tak jenuh. Hasilnya, Kinerja mereka pada tes itu lebih buruk setelah makan makanan tinggi lemak jenuh daripada setelah mereka makan makanan yang mengandung lemak sehat, menandakan adanya hubungan antara makanan berlemak dan otak.

Para peneliti juga melihat apakah kondisi yang disebut usus bocor, yang memungkinkan bakteri usus memasuki aliran darah, memiliki efek pada konsentrasi.

Hilangnya fokus setelah satu kali makan itu membuka mata bagi para peneliti. "Sebagian besar pekerjaan sebelumnya melihat efek kausatif dari diet telah terlihat selama periode waktu tertentu. Dan ini hanya satu kali makan - sangat luar biasa bahwa kita melihat perbedaan," kata Annelise Madison, penulis utama studi dan lulusan mahasiswa psikologi klinis di The Ohio State University.

Madison juga mencatat bahwa makanan berlemak tinggi berpotensi bermasalah, efek kognitif makanan berlemak tinggi jenuh itu bisa lebih besar jika dibandingkan dengan makanan yang rendah lemak," katanya.

Studi ini dipublikasikan dalam American Journal of Clinical Nutrition. Madison salah satu peneliti yang bekerja di lab Janice Kiecolt-Glaser, profesor psikiatri dan psikologi dan direktur Institute for Behavioral Medicine Research di Ohio State.

Untuk pekerjaan ini, Madison melakukan analisis sekunder data dari studi Kiecolt-Glaser yang menilai apakah makanan tinggi lemak meningkatkan kelelahan dan peradangan di antara penderita kanker. Wanita dalam penelitian ini menyelesaikan penilaian awal atas perhatian mereka selama kunjungan pagi ke lab. Alat, yang disebut tes kinerja berkelanjutan, adalah ukuran perhatian berkelanjutan, konsentrasi dan waktu reaksi berdasarkan 10 menit aktivitas berbasis komputer.

Makanan tinggi lemak diikuti: telur, biskuit, sosis kalkun dan saus yang mengandung 60 gram lemak, baik minyak berbasis asam palmitat tinggi lemak jenuh atau minyak bunga matahari rendah lemak jenuh. Kedua, makanan berjumlah 930 kalori dirancang untuk meniru isi berbagai makanan cepat saji seperti burger ganda Burger King dengan keju atau Big Mac McDonald's dan kentang goreng.

Lima jam kemudian, para wanita mengikuti tes kinerja berkelanjutan lagi. Antara satu dan empat minggu kemudian, mereka mengulangi langkah-langkah ini, makan makanan yang berlawanan dari apa yang mereka makan pada kunjungan pertama. Para peneliti juga menganalisis sampel darah awal puasa peserta untuk menentukan apakah mereka mengandung molekul inflamasi yang menandakan keberadaan endotoksemia - racun yang keluar dari usus dan memasuki aliran darah ketika penghalang usus terganggu.

Setelah mengonsumsi makanan tinggi lemak jenuh, semua wanita yang berpartisipasi, rata-rata, 11 persen lebih sedikit mampu mendeteksi rangsangan target dalam penilaian perhatian. Penyimpangan konsentrasi juga terlihat pada wanita dengan tanda-tanda usus bocor: Waktu respons mereka lebih tidak menentu dan mereka kurang mampu mempertahankan perhatian mereka selama tes 10 menit.

"Jika para wanita memiliki tingkat endotoksemia yang tinggi, itu juga menghapus perbedaan antara waktu makan. Mereka berkinerja buruk tidak peduli apa pun jenis lemak yang mereka makan," kata Madison.

Meskipun penelitian ini tidak menentukan apa yang sedang terjadi di otak, Madison mengatakan penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa makanan yang tinggi lemak jenuh dapat meningkatkan peradangan di seluruh tubuh, dan mungkin otak. Asam lemak juga bisa melewati sawar darah-otak. "Bisa jadi asam lemak berinteraksi dengan otak secara langsung. Apa yang ditunjukkannya adalah kekuatan disregulasi terkait usus," katanya.

Analisis statistik memperhitungkan pengaruh potensial lain pada kognisi, termasuk gejala depresi dan rata-rata konsumsi lemak jenuh makanan peserta. Para wanita dalam penelitian ini makan tiga makanan standar dan berpuasa selama 12 jam sebelum setiap kunjungan laboratorium untuk mengurangi variasi diet yang dapat mempengaruhi respons fisiologis mereka terhadap makanan berlemak tinggi.

Temuan menunjukkan konsentrasi bisa lebih terganggu pada orang yang ditekan oleh pandemi yang beralih ke makanan berlemak untuk kenyamanan, kata Kiecolt-Glaser. "Apa yang kita tahu adalah bahwa ketika orang lebih cemas, sebagian dari kita akan menemukan makanan tinggi lemak jenuh lebih menarik daripada brokoli," katanya. "Kita tahu dari penelitian lain bahwa depresi dan kecemasan dapat mengganggu konsentrasi dan perhatian juga. Ketika kita menambahkan itu di atas makanan tinggi lemak, kita bisa berharap efek dunia nyata menjadi lebih besar." Pekerjaan ini didukung sebagian oleh National Institutes of Health.
Journal Reference:
  • Annelise A Madison.,Janice K Kiecolt-Glaser, William B Malarkey, Michael T Bailey, Megan E Renna, M Rosie Shrout, Rebecca Andridge, Martha A Belury. 2020. Afternoon distraction: a high-saturated-fat meal and endotoxemia impact postmeal attention in a randomized crossover trial. The American Journal of Clinical Nutrition, 2020; DOI: 10.1093/ajcn/nqaa085

Post a Comment for "Efek Langsung Makanan Berlemak, Menghilangkan Konsentrasi Bekerja"