Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Serangga Darat Global Menurun 0,92% Pertahun

Sebuah Studi yang dipimpin oleh para peneliti dari Pusat Penelitian Keanekaragaman Hayati Jerman (iDiv), Universitas Leipzig (UL) dan Universitas Martin Luther Halle-Wittenberg (MLU). Ini mengisi kesenjangan pengetahuan utama dalam konteks masalah yang banyak dibahas tentang "penurunan serangga." Penelitian ini telah terbit di jurnal science.

Selama beberapa tahun terakhir, sejumlah penelitian telah dipublikasikan yang menunjukkan penurunan dramatis jumlah serangga dari waktu ke waktu. Yang paling menonjol, dari cagar alam di Jerman Barat, menunjukkan penurunan biomassa serangga terbang (> 75% penurunan selama 27 tahun) yang luar biasa. Ini diterbitkan pada tahun 2017 dan memicu badai media yang menunjukkan "kiamat serangga" yang tersebar luas. Sejak itu, ada beberapa publikasi lanjutan dari berbagai tempat di seluruh dunia, sebagian besar menunjukkan penurunan yang kuat, yang lain kurang, dan beberapa bahkan menunjukkan peningkatan. Namun sejauh ini, belum ada yang menggabungkan data yang tersedia tentang tren kelimpahan serangga di seluruh dunia untuk menyelidiki seberapa luas dan parah penurunan serangga.

Pixabay

Baru-baru ini, Tim ilmuwan internasional berkolaborasi untuk mengumpulkan data dari 166 survei jangka panjang yang dilakukan di 1676 lokasi di seluruh dunia, antara tahun 1925 dan 2018, untuk menyelidiki tren kelimpahan serangga (jumlah individu, bukan spesies). Analisis kompleks mengungkapkan variasi tren yang tinggi, bahkan di antara situs-situs terdekat. Sebagai contoh, di negara-negara di mana banyak survei serangga telah terjadi, seperti Jerman, Inggris dan AS, beberapa tempat mengalami penurunan sementara yang lain cukup dekat menunjukkan tidak ada perubahan, atau bahkan meningkat. Namun, ketika semua tren di seluruh dunia digabungkan, para peneliti dapat memperkirakan bagaimana kelimpahan total serangga berubah rata-rata sepanjang waktu.

Mereka menemukan bahwa untuk serangga darat (serangga yang menghabiskan seluruh hidupnya di darat, seperti kupu-kupu, belalang dan semut), ada penurunan rata-rata 0,92% per tahun. Serangga menghilang dengan tenang Penulis pertama Dr Roel van Klink, seorang ilmuwan di iDiv dan UL, mengatakan: "0,92% mungkin terdengar tidak banyak, tetapi sebenarnya itu berarti 24% lebih sedikit serangga dalam waktu 30 tahun dan 50% lebih sedikit dari 75 tahun.

Penurunan serangga terjadi dengan cara yang tenang dan kami tidak memperhatikan dari satu tahun ke tahun berikutnya. Ini seperti kembali ke tempat Anda dibesarkan. Hanya karena Anda belum pernah ke sana selama bertahun-tahun, Anda tiba-tiba menyadari betapa banyak yang telah berubah, dan terlalu sering tidak menjadi lebih baik.

Penurunan serangga paling kuat terjadi di beberapa bagian AS (Barat dan Midwest) dan di Eropa, khususnya di Jerman. Untuk Eropa secara umum, tren menjadi rata-rata lebih negatif dari waktu ke waktu, dengan penurunan terkuat sejak 2005. Lebih sedikit serangga di udara Ketika melaporkan tentang "penurunan serangga," media massa sering merujuk pada "fenomena kaca depan": persepsi orang bahwa ada lebih sedikit serangga yang tercecer di kaca depan mobil mereka sekarang dibandingkan beberapa dekade yang lalu.

Studi baru mengkonfirmasi pengamatan ini, setidaknya rata-rata. Penulis terakhir Jonathan Chase, profesor di iDiv dan MLU, mengatakan: "Banyak serangga dapat terbang, dan serangga itu yang dihancurkan oleh kaca depan mobil. Analisis kami menunjukkan bahwa serangga terbang memang mengalami penurunan rata-rata. Namun, sebagian besar serangga kurang mencolok. dan hidup tidak terlihat - di tanah, di kanopi pohon atau di air. " Untuk studi baru, para peneliti juga menganalisis data dari banyak habitat tersembunyi ini. Ini menunjukkan bahwa rata-rata, ada lebih sedikit serangga yang hidup di rumput dan di tanah saat ini daripada di masa lalu - mirip dengan serangga terbang.

Sebaliknya, jumlah serangga yang hidup di kanopi pohon, rata-rata, sebagian besar tetap tidak berubah. Serangga air tawar telah pulih Pada saat yang sama, penelitian tentang serangga yang hidup (sebagian) hidup mereka di bawah air, seperti pengusir hama dan lalat capung, menunjukkan peningkatan tahunan rata-rata 1,08%. Ini sesuai dengan peningkatan 38% selama 30 tahun. Tren positif ini sangat kuat di Eropa Utara, di AS Barat, dan sejak awal 1990-an, di Rusia. Bagi Jonathan Chase ini pertanda baik. Dia mengatakan: "Angka-angka ini menunjukkan bahwa kita dapat membalikkan tren negatif ini. Selama 50 tahun terakhir, beberapa langkah telah diambil untuk membersihkan sungai dan danau kita yang tercemar di banyak tempat di seluruh dunia. Ini mungkin memungkinkan pemulihan banyak air tawar populasi serangga. Ini membuat kita berharap bahwa kita dapat membalikkan tren populasi yang saat ini menurun. "

Roel van Klink menambahkan: "Populasi serangga seperti kayu gelondongan yang didorong di bawah air. Mereka ingin naik, sementara kita terus mendorong mereka lebih jauh ke bawah. Tapi kita bisa mengurangi tekanan sehingga mereka bisa naik lagi. Serangga air tawar telah menunjukkan kita ini mungkin. Hanya saja tidak selalu mudah untuk mengidentifikasi penyebab penurunan, dan dengan demikian langkah paling efektif untuk membalikkannya. Dan ini juga mungkin berbeda di setiap lokasi. " Tidak ada solusi sederhana Ann Swengel, penulis pendamping penelitian ini, telah menghabiskan 34 tahun terakhir mempelajari populasi kupu-kupu di ratusan lokasi di Wisconsin dan negara bagian terdekat di AS. Dia menekankan betapa rumitnya tren kelimpahan yang diamati dan apa artinya bagi pengelolaan konservasi yang efektif: "Kami telah melihat banyak penurunan, termasuk di banyak situs yang dilindungi. Tetapi kami juga telah mengamati beberapa situs di mana kupu-kupu terus bekerja dengan baik. Ini membutuhkan banyak tahun dan banyak data untuk memahami kegagalan dan keberhasilan, spesies demi spesies dan situs demi situs. Banyak di luar kendali setiap orang, tetapi pilihan yang kita masing-masing buat di setiap situs benar-benar penting. "

Perusakan habitat kemungkinan besar menyebabkan penurunan serangga Meskipun para ilmuwan tidak dapat mengatakan dengan pasti mengapa tren seperti itu - baik negatif maupun positif - muncul, mereka mampu menunjukkan beberapa kemungkinan. Yang paling penting, mereka menemukan bahwa perusakan habitat alami - terutama melalui urbanisasi - dikaitkan dengan penurunan serangga terestrial.

Laporan lain, seperti Penilaian Global IPBES, juga mencatat bahwa perubahan penggunaan lahan dan perusakan habitat adalah penyebab utama perubahan keanekaragaman hayati global. Studi baru ini dimungkinkan oleh pusat sintesis iDiv sDiv. Saat ini merupakan analisis yang paling komprehensif dari jenisnya. Ini menggambarkan status global serangga dan menunjukkan di mana perlindungan serangga sangat dibutuhkan.

Jurnal Penelitian:
  • Roel van Klink, Diana E. Bowler, Alessandro Gentile, Konstantin B. Gongalsky, Ann B. Swengel, Jonathan M. Chase. Meta-analysis reveals declines in terrestrial but increases in freshwater insect abundances. Science, 2020; 368 (6489): 417-420 DOI: 10.1126/science.aax9931

Post a Comment for "Serangga Darat Global Menurun 0,92% Pertahun"