Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Sweet Clover Hay (Semanggi Manis Kuning) Mengandung Senyawa Racun Penghambat Pembekuan Darah

Semanggi manis (M. Officinalis) dalam bahasa inggrisnya dikenal sebagai sweet clover hay adalah tanaman padang rumput yang banyak tumbuh dan mekar dimusim panas, merupakan tanaman asli eropa tengah dan asia barat yang kini sudah tersebar keseluruh belahan bumi.

Menurut Bruce Anderson ahli pangan University Nebraska Lincoln (ULN) Tanaman muda yang berasa pahit ini juga memiliki manfaat Dalam banyak situasi, saya menyukai semanggi manis, katanya.

Semanggi manis adalah legum yang mampu menghasilkan nitrogen sendiri. Faktanya, semanggi manis dapat memberikan lebih banyak nitrogen untuk rumput yang berdekatan daripada kebanyakan legum lainnya. Jadi, padang rumput Anda mungkin mendapatkan peningkatan produksi setelah tahun dengan populasi semanggi manis yang tinggi. Selain itu semanggi manis merupakan sumber utama madu untuk madu lebah rumah tangga.
Namun tanaman ini memiliki Risiko besar yaitu mengandung zat kimia yang disebut dicoumarin yang mengganggu metabolisme dan sintesis vitamin K. Tanpa vitamin K, darah tidak akan menggumpal dengan baik setelah cedera dan darah bahkan dapat merembes keluar dari pembuluh darah yang sehat. Itulah sebabnya keracunan semanggi manis juga disebut penyakit pendarahan semanggi manis. Meskipun tidak banyak kasus yang terjadi kata bruce, tapi harus berhati-hati.

Siswandono dan Bambang Sukarjo (1995) Hewan sapi yang makan tanaman sweet clover hay, apabila mengalami perdarahan akan mati (penyakit sweet clover). Tanaman tersebut diisolasi senyawa aktifnya dan diidentifikasi struktur molekulnya, ternyata mengandung dikumarol (bishidroksi kumarin). Dari hasil uji biologis terhadap dikumarol diketahui senyawa tersebut dapat menghambat sintesis protrombin dan proses pembekuan darah.

Mengenal Dicumarol
Dicumarol adalah hydroxycoumarin yang awalnya diisolasi dari pembuatan jerami (pakan ternak) tumbuhan semanggi manis, dengan aktivitas antikoagulan dan penipisan vitamin K.

Rumus senyawa Dicumarol: C19H12O6
Dicumarol adalah inhibitor kompetitif vitamin K epoksida reduktase; dengan demikian, menghambat daur ulang vitamin K dan menyebabkan penipisan vitamin K aktif dalam darah. Ini mencegah pembentukan bentuk protrombin aktif dan beberapa enzim koagulan lainnya, dan menghambat pembekuan darah.

Dicumarol adalah antikoagulan oral yang mengganggu metabolisme vitamin K. Ini juga digunakan dalam percobaan biokimia sebagai penghambat reduktase.

Metabolisme Dicumarol dalam tubuh:
Dicumarol menghambat reduktase vitamin K, mengakibatkan berkurangnya bentuk vitamin K yang berkurang (vitamin KH2). Karena vitamin K adalah kofaktor untuk karboksilasi residu glutamat pada daerah terminal N dari protein yang tergantung vitamin K, ini membatasi gamma-karboksilasi dan aktivasi selanjutnya dari protein koagulan yang bergantung pada vitamin K. Sintesis faktor koagulasi yang tergantung vitamin K II, VII, IX, dan X serta protein antikoagulan C dan S dihambat. Depresi dari tiga dari empat faktor koagulasi yang tergantung vitamin K (faktor II, VII, dan X) menghasilkan kadar protrombin yang menurun dan penurunan jumlah trombin yang dihasilkan dan terikat pada fibrin. Ini mengurangi trombogenitas gumpalan

Refrensi:
  • Bruce Anderson. 2014. Avoid Problems With Sweet Clover. University of Nebraska–Lincoln.
  • Siswandono dan Bambang Soekardjo, 1995. Kimia Medisinal. Airlangga. University Press.
  • Dicumarol. U.S. National Library of Medicine National Center for Biotechnology Information
  • Foto: horsedvm.com/sweetclover

Post a Comment for "Sweet Clover Hay (Semanggi Manis Kuning) Mengandung Senyawa Racun Penghambat Pembekuan Darah"