Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Ilmu epidemiologi, Sejarah, Fungsi dan Tugas Seorang Ahli epidemiologi

Epidemiologi adalah studi tentang kemunculan, distribusi, dan pengendalian penyakit, kecacatan, dan kematian di antara kelompok orang. Bidang epidemiologi menggabungkan ilmu biologi, kedokteran klinis, sosiologi, matematika dan ekologi untuk memahami pola masalah kesehatan dan meningkatkan kesehatan manusia di seluruh dunia.
"Epidemiologi adalah alat, dalam banyak hal, untuk memahami distribusi penyakit dalam populasi, dan faktor-faktor yang mengarah pada tingkat penyakit yang lebih tinggi atau lebih rendah dan cara-cara pencegahan penyakit secara efektif," Lewis Kuller, seorang profesor epidemiologi di Universitas Sekolah Pascasarjana Kesehatan Masyarakat Pittsburgh, mengatakan dalam sebuah wawancara 2010 dengan jurnal Epidemiology.
Apa itu ahli epidemiologi?

Kata "epidemiologi" didasarkan pada kata Yunani "epi," yang berarti "pada" atau "menimpa," dan "demo," yang berarti "orang-orang." Jadi, jika diambil secara harfiah, epidemiologi adalah studi tentang apa yang menimpa rakyat.

Dokter Yunani kuno Hippocrates dianggap sebagai bapak epidemiologi. Hidup antara abad keempat dan kelima SM, ketika kebanyakan perawatan dan obat-obatan mengandalkan takhayul, Hippocrates adalah yang pertama menggunakan pemikiran rasional untuk menghubungkan masalah kesehatan dengan penyebab lingkungan atau alam. Dia menyarankan perawatan seperti pembedahan, modifikasi diet dan pengobatan herbal. Dia juga menciptakan istilah "endemik" (penyakit khusus untuk daerah tertentu) dan "epidemi" (penyakit khusus pada suatu titik waktu) - kata ahli epidemiologi (mereka yang mempelajari atau mempraktikkan epidemiologi) digunakan hingga hari ini.

Perbedaan dokter dengan ahli epidemiologi
Ahli epidemiologi dapat dianggap sebagai dokter massa. Seorang dokter klinis berbeda dari seorang ahli epidemiologi karena dokter berfokus pada kesehatan dan kesejahteraan masing-masing pasien, dan mendiagnosis serta merawat setiap pasien berdasarkan penilaian klinis, pengalaman dan pengetahuan ilmiah. Sebaliknya, seorang ahli epidemiologi berfokus pada kesehatan kolektif masyarakat dan terkadang populasi global orang. Mereka mencoba untuk memahami sumber penyakit dan efek kesehatan negatif lainnya, dan memperkirakan berapa banyak orang yang terpapar dan bagaimana penyakit ini dapat menyebar melalui suatu populasi.

Ahli epidemiologi menggunakan statistik, model matematika dan biologi dan pengetahuan ilmiah untuk menentukan tindakan kesehatan masyarakat yang tepat untuk mengendalikan dan mencegah masalah kesehatan. "Apa yang kami lakukan, pada dasarnya, adalah mencoba memahami [penyebab] penyakit, tempat-tempat di mana kami dapat melakukan pencegahan, dan kemudian menguji apakah kami dapat mencegah penyakit," kata Kuller. Meskipun umumnya terkait dengan penyakit menular dan wabah, seperti pandemi COVID-19, ahli epidemiologi juga dapat mempelajari masalah kesehatan tidak menular, seperti prevalensi kanker paru-paru akibat merokok atau peningkatan tingkat pembunuhan di masyarakat. Meskipun penyebab masalah kesehatan ini mungkin berbeda, banyak alat yang digunakan para ahli epidemiologi untuk menyelidiki masalah ini adalah sama.

3 Permasalahan yang dihadapi seorang ahli epidemiologi
Segitiga epidemiologi Sebagai seorang detektif penyakit, setiap ahli epidemiologi membutuhkan kotak peralatan yang luas untuk menemukan dan menyelidiki petunjuk. Dan di pusat setiap kotak alat epidemiologis adalah apa yang disebut segitiga epidemiologi. Segitiga adalah model untuk menjelaskan hubungan antara penyebab penyakit dan kondisi yang memungkinkannya untuk bereproduksi atau menyebar. Segitiga memiliki tiga sudut yang mewakili "siapa, apa dan di mana" dari pertanyaan yang bagus. "Siapa" adalah tuan rumah, atau orang yang memiliki penyakit. "Apa" adalah agen, atau penyebab penyakit. Dan "di mana" adalah lingkungan, atau faktor eksternal yang memungkinkan dan membantu dalam penularan penyakit.

Tujuan dari seorang ahli epidemiologi
Tujuan dari seorang ahli epidemiologi adalah untuk mengungkap informasi yang dapat membantu memutuskan setidaknya satu tautan antara sudut-sudut segitiga, memutus hubungan antara inang, agen dan lingkungan, dan menghentikan penyakit di jalurnya. "Di masa lalu, jika seorang dokter menemukan bug yang membuat orang sakit, beberapa orang mungkin berpikir bahwa masalahnya telah diselesaikan,"

Rebecca Prevots, seorang ahli epidemiologi di Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Infectious Hub Penyakit. "Sekarang kita tahu bahwa menemukan organisme saja tidak cukup - epidemiologi adalah disiplin integratif, dan kita perlu memahami bagaimana host dan lingkungan berinteraksi untuk menyebabkan penyakit. Melalui penggunaan desain penelitian dan teknik analitik yang canggih, ahli epidemiologi dapat menggunakan informasi keduanya tentang manusia, atau inang, termasuk faktor risiko genetik, dan organisme. "

Epidemiologi dan pandemi coronavirus Pada bulan Maret 2020, selama pandemi COVID-19, ahli epidemiologi Neil Ferguson dan rekan peneliti di Imperial College London merilis model matematika yang merinci dampak potensial penyakit jika berbagai metode pencegahan diterapkan atau tidak. Virus corona baru, yang dimulai di Wuhan, Cina, dengan cepat menyebar ke seluruh dunia dan membanjiri tempat tidur rumah sakit dengan pasien yang menderita masalah pernapasan akut dan komplikasi lainnya.

"Kami menggunakan perkiraan tingkat keparahan terbaru untuk menunjukkan bahwa strategi kebijakan yang bertujuan untuk mengurangi epidemi mungkin mengurangi separuh kematian dan mengurangi permintaan perawatan kesehatan puncak sebanyak dua pertiga, tetapi ini tidak akan cukup untuk mencegah sistem kesehatan kewalahan," kata Ferguson dalam sebuah pernyataan.

Ferguson dan timnya kemudian merekomendasikan "intervensi yang lebih intensif dan mengganggu sosial," seperti jarak sosial skala besar, untuk memperlambat penularan virus dan mencegah kematian jutaan orang. Rekomendasi timnya menjadi kebijakan publik di banyak negara dengan harapan meratakan pertumbuhan eksponensial kasus baru.

Jurnal Refrensi:
  • Lew Kuller. An Interview With Lew Kuller. Journal 10.1097/EDE.0b013e3181e0887c

Post a Comment for "Pengertian Ilmu epidemiologi, Sejarah, Fungsi dan Tugas Seorang Ahli epidemiologi "