Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penemuan terbaru Inilah Eksoplanet Tempat Terjadinya Hujan Besi

Baru-baru ini 11 Maret 2020 sebuah study yang terbit di jurnal Nature, bahwa Para peneliti telah mengamati sebuah planet ekstrem di mana mereka menduga tempat terjadinya hujan besi. Planet ekstrasurya raksasa yang sangat panas memiliki sisi hari di mana suhu naik di atas 2400 derajat Celcius, cukup tinggi untuk menguapkan logam. Angin kencang membawa uap besi ke sisi malam yang lebih dingin di mana ia mengembun menjadi tetesan besi.

Orang bisa mengatakan bahwa planet ini mendapat hujan di malam hari, hujan besi, "kata David Ehrenreich, seorang profesor di Universitas Jenewa di Swiss.

Dia memimpin sebuah penelitian, yang diterbitkan di jurnal Nature, dari planet luar eksotik sebagai WASP-76b, terletak sekitar 640 tahun cahaya di konstelasi Pisces. Fenomena aneh ini terjadi karena planet 'hujan besi' hanya menunjukkan satu wajah, sisi siangnya, bintang induknya, sisi malamnya yang lebih dingin tetap berada dalam kegelapan abadi.

Seperti Bulan pada orbitnya di sekitar Bumi, WASP-76b 'terkunci secara tid': dibutuhkan waktu untuk memutar porosnya seperti halnya mengelilingi bintang. Pada sisi hari, ia menerima ribuan kali lebih banyak radiasi dari bintang induknya daripada Bumi dari Matahari. Panas sekali sehingga molekul terpisah menjadi atom, dan logam seperti besi menguap ke atmosfer.

Perbedaan suhu yang ekstrem antara sisi siang dan malam menghasilkan angin kencang yang membawa uap besi dari sisi siang hari yang sangat panas ke sisi malam yang lebih dingin, di mana suhu turun sekitar 1500 derajat Celcius. Tidak hanya memiliki suhu siang-malam yang berbeda, WASP-76b juga memiliki kimia siang-malam yang berbeda, menurut penelitian baru.
Menggunakan instrumen ESPRESSO baru pada VLT ESO di Gurun Atacama Chili, para astronom mengidentifikasi untuk pertama kalinya variasi kimia di planet raksasa gas ultra-panas. Mereka mendeteksi tanda tangan kuat dari uap besi di perbatasan malam yang memisahkan sisi siang hari dari sisi malamnya. "Namun, yang mengejutkan, kita tidak melihat uap besi di pagi hari," kata Ehrenreich. Alasannya, katanya, adalah "hujan turun besi di sisi malam planet ekstrasurya yang ekstrem ini."

Pengamatan menunjukkan bahwa uap besi berlimpah di atmosfer sisi hari yang panas dari WASP-76b," tambah María Rosa Zapatero Osorio, seorang astrofisika di Center for Astrobiology di Madrid, Spanyol, dan ketua tim sains ESPRESSO.
"Sebagian kecil dari zat besi ini disuntikkan ke sisi malam karena rotasi planet dan angin atmosfer. Di sana, zat besi bertemu dengan lingkungan yang lebih dingin, mengembun dan hujan turun." Hasil ini diperoleh dari pengamatan sains pertama yang dilakukan dengan ESPRESSO, pada bulan September 2018, oleh konsorsium ilmiah yang membangun instrumen: tim dari Portugal, Italia, Swiss, Spanyol dan ESO.
ESPRESSO - Echect SPectrograph untuk Rocky Exoplanets dan Stable Spectroscopic Observations - awalnya dirancang untuk berburu planet mirip Bumi di sekitar bintang seperti Matahari. Namun, itu terbukti jauh lebih fleksibel. "Kami segera menyadari bahwa kekuatan pengumpulan VLT yang luar biasa dan stabilitas ekstrem ESPRESSO menjadikannya mesin utama untuk mempelajari atmosfer planet ekstrasurya," kata Pedro Figueira, ilmuwan instrumen ESPRESSO di ESO di Chili. "Apa yang kita miliki sekarang adalah cara yang sepenuhnya baru untuk melacak iklim planet ekstrasurya yang paling ekstrem," simpul Ehrenreich.

Jurnal Penelitian:
  • Ehrenreich, D., et al. 2020. Nightside condensation of iron in an ultrahot giant exoplanet. Nature ; DOI: 10.1038/s41586-020-2107-1

Post a Comment for "Penemuan terbaru Inilah Eksoplanet Tempat Terjadinya Hujan Besi"