Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Meski Tampak Sama, Katak Memiliki Tengkorak yang Berbeda dan Penuh Cerita

Meskipun kita melihatnya tampak sama dengan wajah culunnya, didalamnya katak memiliki tengkorak bervariasi sebagai identitas garis keturunan dan perjalanan evolusinya.

Sebuah study yang terbit di Proceedings of National Academy of Science (PNAS).
Para ilmuwan baru-baru ini menyoroti keanekaragaman tengkorak katak dalam serangkaian gambar yang luar biasa, bagian dari studi baru yang menyelidiki evolusi tengkorak dan fungsinya pada katak lapis baja. Pada katak ini, tengkorak bisa berbentuk perisai atau sangat lebar; mereka mungkin bengkak oleh alur atau dihiasi dengan bit runcing yang dapat memberikan perlindungan ekstra terhadap pemangasa.

Katak (Anura) adalah salah satu ordo vertebrata yang paling beragam, terdiri lebih dari 7.000 spesies dengan distribusi di seluruh dunia dan keanekaragaman ekologi yang luas. Berbeda dengan tetrapoda lain, katak memiliki rencana tubuh yang sangat diturunkan dan tengkorak yang disederhanakan. Dalam banyak garis keturunan anuran, peningkatan mineralisasi telah menyebabkan tengkorak menjadi sangat tinggi, tetapi fungsi sifat ini dan hubungannya dengan aspek morfologi kepala lainnya sebagian besar belum diselidiki. Dengan menggunakan data morfologis tiga dimensi dari 158 spesies yang mewakili semua keluarga katak, kami menilai pola variasi bentuk berskala luas di semua garis keturunan utama, merekonstruksi sejarah evolusi hiperensifikasi kranial melintasi filogeni anuran, dan menguji hubungan antara ekologi, bentuk tengkorak, dan hyperossification.

Meskipun banyak katak berbagi bentuk tengkorak yang dilestarikan, beberapa bentuk ekstrem telah berulangkali berevolusi yang umumnya dikaitkan dengan hiperosifikasi, yang telah berevolusi secara independen lebih dari 25 kali. Variasi bentuk tengkorak tidak dijelaskan oleh keterkaitan filogenetik tetapi berkorelasi dengan perubahan ukuran tubuh dan ekologi. Spesies dengan tengkorak yang sangat divergen, hyperossified sering memiliki diet khusus atau mekanisme pertahanan predator yang unik. Dengan demikian, evolusi hyperossification telah berulang kali memfasilitasi perluasan kepala menjadi beberapa bentuk dan fungsi baru.


Warna tiruan dalam gambar menunjukkan variasi dalam kepadatan tulang di bagian tengkorak yang berbeda, kata penulis studi utama Daniel Paluh, seorang kandidat doktoral di Departemen Biologi di University of Florida. Dalam gambar katak bertanduk Hemiphractus scutatus, "bagian biru dari tengkorak, seperti tempurung kepala, adalah kepadatan yang lebih rendah daripada daerah hijau, termasuk rahang," kata Paluh.

Katak pohon berkepala sekop, yang tengkoraknya diratakan menyerupai alat berkebun, menggunakan kepala mereka untuk menghalangi jalan masuk ke celah dan lubang tempat mereka tinggal. Tengkorak mereka juga memiliki duri, punggung, dan lekukan, "selain tulang atap tengkorak yang sangat lebar yang memberikan perlindungan dari pemangsa," jelas Paluh. "Karena semua katak terlihat sangat mirip, ada minat yang terbatas untuk mempelajari evolusi anatomi mereka," kata Paluh. "Studi kami menunjukkan masih banyak yang harus dipelajari tentang evolusi, ekologi, dan anatomi hewan-hewan menakjubkan ini.

Jurnal Penelitian:
  • Daniel J. Paluh,  View ORCID ProfileEdward L. Stanley, and  View ORCID ProfileDavid C. Blackburn. 2020. Evolution of hyperossification expands skull diversity in frogs. PNAS first published March 27, 2020 https://doi.org/10.1073/pnas.2000872117

Post a Comment for "Meski Tampak Sama, Katak Memiliki Tengkorak yang Berbeda dan Penuh Cerita"