Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kerang Purba Mengungkap Bumi Berputar 372 Hari dimasa Dinosourus Masih Hidup

Sebuah penelitian baru yang terbit di Paleoceanography and Paleoclimatolo edisi maret 2020. Tercatat dalam lingkaran pencatat waktu kuno, kisah tentang hari yang setengah jam lebih pendek yaitu ketika dinosaurus masih meninggalkan jejak kaki baru di lumpur, Bumi ini berputar lebih cepat daripada sekarang yang berarti memiliki hari lebih banyak dalam satu tahun.

Pencatat waktu kuno itu adalah kerang rudis yang telah punah, salah satu dari sekelompok moluska yang pernah mendominasi peran karang saat ini dalam membangun terumbu karang. Kerang itu milik spesies Torreites sanchezi dan hidup 70 juta tahun yang lalu di dasar laut tropis yang dangkal, yang sekarang merupakan tanah kering di pegunungan Oman di Timur Tengah.

Kerang purba ini tumbuh sangat cepat dari rumahnya di terumbu karang yang lebat, menciptakan cincin pertumbuhan pada cangkangnya untuk setiap hari selama sembilan tahun kehidupannya.
Lingkaran cincin pada cangkangnya menunjukan waktu pertumbuhannya selama 9 tahun
Sekelompok peneliti menganalisis cangkang kerang untuk mendapatkan gambaran tentang seperti apa waktu dan kehidupan pada akhir Zaman Kapur, sekitar 5 juta tahun sebelum kisah dinosaurus dan kerang ini berakhir.

Para ilmuwan menggunakan laser untuk menembus lubang mikroskopis di cangkang, kemudian memeriksanya untuk mencari elemen. Ini dapat memberikan informasi tentang suhu dan kimia air di mana moluska ini hidup.

"Kami memiliki sekitar empat hingga lima titik data per hari, dan ini adalah sesuatu yang hampir tidak pernah Anda dapatkan dalam sejarah geologis," kata pemimpin penelitian Niels de Winter, seorang ahli geokimia analitis di Vrije Universiteit Brussel, dalam sebuah pernyataan. "Kita pada dasarnya dapat melihat pada hari 70 juta tahun yang lalu."

Fosil bivalvia rudist seperti yang satu ini (Vaccinites) yang ditemukan di Pegunungan Al-Hajar di Uni Emirat Arab, memberikan wawasan berharga tentang seperti apa kehidupan jutaan tahun yang lalu.

Analisis para peneliti terhadap cangkang, yang terdiri dari dua bagian yang dihubungkan oleh engsel alami dan dikenal sebagai "bivalvia," mengungkapkan bahwa suhu lautan lebih hangat selama waktu itu daripada yang diperkirakan sebelumnya. Mereka mencapai 104 derajat Fahrenheit (40 derajat Celsius) di musim panas dan lebih dari 86 F (30 C) di musim dingin.

Mereka juga menemukan bahwa cangkang tumbuh jauh lebih cepat pada siang hari daripada pada malam hari, menunjukkan bahwa kerang ini mungkin memiliki hubungan dengan spesies lain yang memakan sinar matahari dan memicu pembentukan karang, kata pernyataan itu. Jenis hubungan satu arah atau dua arah di mana organisme saling membantu disebut simbiosis dan juga ada di beberapa kerang dan ganggang raksasa.

Karena moluska kuno ini juga menunjukkan variasi musiman yang hebat, atau perubahan cangkang di musim yang berbeda, para peneliti dapat mengidentifikasi musim yang berbeda dan menghitung tahun. Mereka menemukan bahwa tahun-tahun selama itu adalah 372 hari dan panjang hari-hari adalah 23,5 jam. Sebelumnya diketahui bahwa hari-hari lebih singkat di masa lalu, tetapi ini adalah jumlah paling akurat yang ditemukan untuk periode Cretaceous akhir, menurut pernyataan itu.

Sementara jumlah hari dalam setahun telah berubah, panjang satu tahun telah konstan dari waktu ke waktu, karena orbit Bumi mengelilingi matahari tidak benar-benar berubah. Panjang hari telah tumbuh karena gravitasi bulan menciptakan gesekan dari pasang surut laut dan memperlambat rotasi bumi. Saat Bumi melambat, tarikan gelombang mempercepat bulan, sehingga bulan bergerak semakin jauh setiap tahun. Saat ini, bulan menarik sekitar 1,5 inci (3,82 sentimeter) per tahun, tetapi laju itu berubah sepanjang waktu.

Ke depan, kelompok di balik studi baru ini mengatakan mereka berharap untuk menggunakan metode laser baru ini untuk menganalisis fosil yang bahkan lebih tua untuk mendengarkan cerita yang lebih tua dari pencatat waktu alami planet kita.

Jurnal Refrensi:
  • Universiteit Brussel, Vrijei., etc. Subdaily‐Scale Chemical Variability in a Torreites Sanchezi Rudist Shell: Implications for Rudist Paleobiology and the Cretaceous Day‐Night Cycle. Paleoceanography and Paleoclimatology, 2020; 35 (2) DOI: 10.1029/2019PA003723

Post a Comment for "Kerang Purba Mengungkap Bumi Berputar 372 Hari dimasa Dinosourus Masih Hidup"