Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Jenius Bukan Syarat Menjadi Ilmuan, Edison Lebih Memotivasi daripada Einstein

Dalam serangkaian penelitian, para peneliti menemukan bahwa kaum muda lebih termotivasi oleh para ilmuwan yang keberhasilannya dikaitkan dengan upaya daripada mereka yang keberhasilannya dikaitkan dengan kecerdasan bawaan yang luar biasa, bahkan jika ilmuwan itu adalah Albert Einstein.

Danfei Hu, seorang mahasiswa doktoral di Penn State, dan Janet N. Ahn, seorang asisten profesor psikologi di Universitas William Paterson, mengatakan temuan itu - yang baru-baru ini diterbitkan di Basic and Applied Social Psychology - akan membantu menghilangkan mitos tentang apa yang diperlukan untuk berhasil dalam sains.
"Ada pesan yang menyesatkan di luar sana yang mengatakan bahwa Anda harus menjadi jenius untuk menjadi seorang ilmuwan," kata Hu.
"Ini tidak benar dan mungkin merupakan faktor besar dalam menghalangi orang mengejar ilmu dan kehilangan karir yang hebat. Berjuang adalah bagian normal dalam meraih sains dan bakat yang luar biasa bukan satu-satunya prasyarat untuk berhasil dalam sains.

Menurut para peneliti, ada kekhawatiran dalam komunitas sains dengan jumlah siswa yang mengejar karir di sains di sekolah hanya untuk gagal dari jalur keinginan mereka setelah mereka lulus dari perguruan tinggi. Para peneliti menamai fenomena ini sebagai "pipa STEM bocor."  Untuk membantu memecahkan masalah, Hu dan Ahn ingin meneliti pemodelan peran, yang memberi para ilmuwan calon sasaran, perilaku atau strategi yang dapat mereka tiru. Hu dan Ahn penasaran tentang apakah keyakinan para ilmuwan calon sendiri tentang panutan potensial memiliki efek pada motivasi mereka.

Atribusi yang dibuat orang dari kesuksesan orang lain adalah penting karena pandangan itu dapat secara signifikan mempengaruhi apakah mereka percaya bahwa mereka juga dapat berhasil, "kata Ahn.

Metode Penelitian
Pertama, Para peneliti melakukan tiga studi dengan masing-masing 176, 162 dan 288 peserta di masing-masing. Dalam studi pertama, semua peserta membaca cerita yang sama tentang perjuangan umum yang dihadapi seorang ilmuwan dalam karier sains mereka. Namun, separuh dari mereka diberitahu bahwa cerita itu tentang Einstein, sementara setengah lainnya percaya itu tentang Thomas Edison. Meskipun ceritanya sama, para peserta lebih cenderung percaya bahwa kecemerlangan alami adalah alasan keberhasilan Einstein. Selain itu, para peserta yang percaya cerita itu tentang Edison lebih termotivasi untuk menyelesaikan serangkaian masalah matematika.

Ini menegaskan bahwa orang-orang pada umumnya tampaknya memandang Einstein sebagai jenius, dengan keberhasilannya yang umumnya terkait dengan bakat luar biasa. Edison, di sisi lain, dikenal karena gagal lebih dari 1.000 kali ketika mencoba membuat bola lampu, dan keberhasilannya biasanya terkait dengan kegigihan dan ketekunannya.

Kedua, peserta sekali lagi membaca sebuah cerita tentang seorang ilmuwan yang berjuang, tetapi sementara setengah dari sampel diberitahu itu tentang Einstein, setengah lainnya diberitahu tentang seorang ilmuwan palsu yang namanya - Mark Johnson - adalah sebelumnya tidak terbiasa dengan mereka. Dibandingkan dengan mereka yang percaya bahwa mereka membaca tentang Einstein, peserta yang membaca tentang Mark Johnson cenderung berpikir bahwa bakat luar biasa diperlukan untuk sukses dan lebih mungkin untuk tampil lebih baik dalam serangkaian masalah matematika.

Ketiga, para peneliti ingin melakukan studi akhir untuk melihat apakah orang hanya merasa terdemotivasi dibandingkan dengan Einstein atau jika Edison dan ilmuwan yang tidak dikenal dapat meningkatkan motivasi peserta. Dalam studi ketiga, para peneliti mengikuti prosedur yang sama seperti dua percobaan sebelumnya dengan satu perubahan: Para peserta secara acak ditugaskan untuk membaca sebuah cerita tentang seorang ilmuwan yang tidak dikenal, Einstein, atau Edison. Dibandingkan dengan ilmuwan yang tidak dikenal, Edison memotivasi peserta sementara Einstein mendemotivasi mereka.

"Hasil gabungan menunjukkan bahwa ketika Anda menganggap bahwa kesuksesan seseorang terkait dengan upaya, itu lebih memotivasi daripada mendengar tentang kisah sukses takdir jenius," kata Hu.

Mengetahui bahwa sesuatu yang hebat dapat dicapai melalui kerja keras dan upaya, pesan itu jauh lebih menginspirasi. Hu dan Ahn sama-sama percaya bahwa selain memberikan wawasan tentang cara meningkatkan efektivitas ilmuwan sebagai panutan, temuan ini juga dapat digunakan untuk membantu mengoptimalkan pendidikan sains bagi siswa dari segala usia.

Kaum muda selalu berusaha mencari inspirasi dari dan meniru orang-orang di sekitar mereka. Jika kita dapat mengirim pesan bahwa berjuang untuk sukses adalah hal yang normal, itu bisa sangat bermanfaat." Melissa Vega, Universitas New York, dan Xiaodong Lin-Siegler, Universitas Columbia, juga berpartisipasi dalam pekerjaan ini. National Science Foundation membantu mendukung penelitian ini serta gaji penelitian dari William Paterson University.

Jurnal Penelitian:
  • Danfei Hu, Janet N. Ahn, Melissa Vega, Xiaodong Lin-Siegler. Not All Scientists Are Equal: Role Aspirants Influence Role Modeling Outcomes in STEM. Basic and Applied Social Psychology, 2020; 1 DOI: 10.1080/01973533.2020.1734006

Post a Comment for "Jenius Bukan Syarat Menjadi Ilmuan, Edison Lebih Memotivasi daripada Einstein"