Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Efek Samping Obat Ibuprofen: Resiko Jantung dan Kerusakan Hati


Sebuah penelitian yang diterbitkan 25 Februari 2020 di Scientific Reports. Melaporkan bahwa Ibuprofen salah satu obat populer termasuk dalam kelompok obat yang disebut obat antiinflamasi nonsteroid, atau NSAID, yang banyak digunakan tanpa resep untuk mengobati rasa sakit dan demam. Sudah diketahui bahwa ibuprofen dapat menyebabkan masalah jantung dan meningkatkan risiko stroke, tetapi efek pada hati kurang dipahami dengan baik, kata Profesor Aldrin Gomes, Departemen Neurobiologi, Fisiologi dan Perilaku di UC Davis College of Biological Sciences.

Gomes, peneliti pascadoktoral Shuchita Tiwari dan rekannya memberi dosis tikus dengan jumlah sedang ibuprofen selama seminggu - setara dengan manusia dewasa yang mengonsumsi sekitar 400 mg obat setiap hari. Kemudian mereka menggunakan spektrometri massa canggih di Fasilitas Inti Proteomik UC Davis untuk menangkap informasi tentang semua jalur metabolisme dalam sel hati. "Kami menemukan bahwa ibuprofen menyebabkan lebih banyak perubahan ekspresi protein di hati daripada yang kami harapkan," kata Gomes.

Setidaknya 34 jalur metabolisme yang berbeda diubah pada tikus jantan yang diobati dengan ibuprofen. Mereka termasuk jalur yang terlibat dalam metabolisme asam amino, hormon dan vitamin serta produksi oksigen reaktif dan hidrogen peroksida di dalam sel. Hidrogen peroksida merusak protein dan menekan sel-sel hati. Efek berbeda pada tikus jantan dan betina Para peneliti menemukan bahwa ibuprofen memiliki efek yang berbeda, dan dalam beberapa kasus berlawanan, pada hati tikus jantan dan betina. Misalnya, proteasome - sistem pembuangan limbah yang menghilangkan protein yang tidak diinginkan - merespons secara berbeda pada pria dan wanita.

Ibuprofen meningkatkan aktivitas sitokrom P450, yang memecah obat, pada wanita tetapi menurun pada pria. "Peningkatan sitokrom P450 dapat berarti bahwa obat lain yang diambil dengan ibuprofen dapat tetap di dalam tubuh untuk durasi yang lebih lama pada laki-laki dan ini belum pernah ditunjukkan sebelumnya. Tidak ada obat yang sempurna, karena semua obat memiliki efek samping. Namun, banyak obat yang umum digunakan obat-obatan seperti ibuprofen sedang digunakan secara berlebihan dan tidak boleh digunakan untuk kondisi tertentu seperti nyeri ringan, "kata Gomes.


Jurnal Refrensi:
  • Aldrin V. Gomes., etc 2020. Gender-specific changes in energy metabolism and protein degradation as major pathways affected in livers of mice treated with ibuprofen. Scientific Reports, 2020; 10 (1) DOI: 10.1038/s41598-020-60053-y

Post a Comment for "Efek Samping Obat Ibuprofen: Resiko Jantung dan Kerusakan Hati"