Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Antartika dan Greenland Terus Kehilangan Es. Sekenario Iklim Terburuk Pasti Terjadi!

Menurut tim klimatologis internasional di balik sebuah penelitian gabungan yang kami kutip dari (live science) tingkat pencairan telah berkontribusi 0,7 inci (1,78 sentimeter) terhadap kenaikan permukaan laut global dalam tiga dekade terakhir, menempatkan planet ini pada jalur untuk skenario pemanasan iklim terburuk yang terjadi.

dalam laporan terbaru Panel Antar pemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC). Skenario yang ditakuti, yang memprediksi kenaikan permukaan laut total 23,6 inci (60 cm) pada tahun 2100, akan membuat ratusan juta orang yang tinggal di komunitas pesisir berisiko kehilangan rumah mereka - atau hidup mereka (banjir).

"Setiap sentimeter kenaikan permukaan laut mengarah ke banjir pantai dan erosi pantai, mengganggu kehidupan manusia di sekitar planet ini," kata penulis studi Andrew Shepherd, seorang profesor Observasi Bumi di University of Leeds di Inggris, dalam sebuah pernyataan. "Jika Antartika dan Greenland terus menjadi skenario pemanasan iklim terburuk, mereka akan menyebabkan kenaikan permukaan laut 17,7 inci (17 cm) pada akhir abad ini."
"Ini berarti 400 juta orang berisiko terkena banjir tahunan di pantai pada tahun 2100," tambah Shepherd.
Untuk studi baru, tim dari 89 ilmuwan menilai data hilangnya es dari 11 satelit yang telah memantau Antartika dan Greenland sejak awal 1990-an. Data tersebut menciptakan gambaran terperinci tentang berapa banyak massa gletser yang hilang di setiap wilayah selama 30 tahun terakhir, dan menunjukkan seberapa cepat es yang tersisa mengalir ke laut.

Tim menemukan bahwa Greenland dan Antartika telah kehilangan (gabungan) 7 triliun ton es (6,4 triliun metrik ton) dari tahun 1992 hingga 2017. Hampir semua es yang hilang di Antartika dan sekitar setengah dari es yang hilang di Greenland disebabkan oleh pemanasan air laut mencairkan tepi gletser, sehingga lapisan es masing-masing daerah mengalir lebih cepat ke arah laut. Sisa hilangnya es Greenland disebabkan oleh pemanasan suhu udara, yang mencairkan lapisan es di permukaannya, kata para peneliti.

Tingkat kehilangan es di setiap lapisan es juga meningkat secara substansial selama periode itu, naik dari gabungan 89 miliar ton (81 miliar metrik ton) per tahun pada 1990-an menjadi 523 miliar ton (475 miliar metrik ton) per tahun pada 2010-an.

Peningkatan enam kali lipat dalam tingkat kehilangan es ini berarti bahwa lapisan es kutub yang mencair bertanggung jawab atas sepertiga dari semua kenaikan permukaan laut, kata para peneliti. (Ekspansi termal, yang menyebabkan air mengambil lebih banyak ruang saat menghangat, bertanggung jawab atas sebagian besar kenaikan permukaan laut yang tersisa.)

Post a Comment for "Antartika dan Greenland Terus Kehilangan Es. Sekenario Iklim Terburuk Pasti Terjadi!"