Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

4 Gejala Anda Sudah Terinfeksi Virus Corona

Virus corona yang menyebabkan penyakit COVID-19 telah menyebar sebagai wabah asli Cina dan mempengaruhi 75 negara di seluruh dunia. Jika kontrol yang efektif tidak dilakukan, COIVID-19 dapat menginfeksi 40% - 70% dari populasi di seluruh dunia pada tahun mendatang, menurut Harvard T.H. Chan School of epidemiolog Kesehatan Masyarakat Marc Lipsitch

Sebagian besar dari kasus-kasus infeksi ringan yang sebagaian orang mungkin tidak menunjukkan gejala sama sekali. Tetapi bisa jadi menjadi bagian yang sudah terinfeksi virus. Gejala yang harus diwaspadai, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), adalah demam batuk dan sesak napas. Gejala-gejala ini biasanya muncul antara dua hari dan dua minggu setelah paparan virus.

Menurut sebuah laporan dalam Journal of American Medical Association, sebanyak 98% pasien COVID-19 mengalami demam, antara 76% dan 82% mengalami batuk kering, dan 11% hingga 44% melaporkan kelelahan dan kelelahan.

Dengan Kesimpulan, bahwa gejala-gejala terinfeksi virus corona yaitu
  1. Demam (98%)
  2. Batuk Kering (76%-82%)
  3. Sesak Napas atau
  4. Kelelahan (11%-44%)
Penyakit ini tampaknya menjadi lebih parah dengan bertambahnya usia, rentang usia 30- hingga 79 tahun mendominasi kasus yang terdeteksi di Wuhan, tempat wabah dimulai, menurut sebuah penelitian di JAMA. Anak-anak tampaknya kurang berisiko menderita gejala penyakit yang nyata.

Dalam kasus COVID-19 yang lebih serius, pasien mengalami pneumonia, yaitu paru-paru mereka mulai penuh dengan kantong nanah atau cairan. Hal ini menyebabkan sesak napas yang intens dan batuk yang menyakitkan.

Saat ini, pengujian untuk virus yang menyebabkan COVID-19 di Amerika Serikat terbatas pada orang dengan gejala berat, menurut Paul Biddinger, direktur penelitian kesiapsiagaan darurat, evaluasi dan program praktik di Harvard T.H. Chan School of Public Health, yang berbicara di webcast universitas 2 Maret. Ini berarti bahwa tidak tepat untuk diuji pada tanda pertama demam atau tersedu.

Jika Anda menjadi sakit dengan gejala-gejala ini dan tinggal di atau telah bepergian ke daerah di mana COVID-19 menyebar, CDC U.S merekomendasikan untuk memanggil dokter Anda terlebih dahulu daripada pergi ke klinik. Dokter bekerja dengan departemen kesehatan negara dan CDC untuk menentukan siapa yang harus diuji untuk virus baru. Namun, CDC juga merekomendasikan bahwa orang dengan COVI-19 atau penyakit pernapasan apa pun memantau gejalanya dengan cermat. Nafas yang memburuk adalah alasan untuk mencari perawatan medis, terutama untuk orang yang lebih tua atau orang-orang dengan kondisi kesehatan yang mendasarinya.

Dasar-dasar Coronavirus sekarang disebut SARS-CoV-2, menyebabkan penyakit COVID-19. Virus ini pertama kali diidentifikasi di Wuhan, Cina, pada 31 Desember 2019. Sejak itu, ia telah menyebar ke setiap benua kecuali Antartika. Tingkat kematian tampaknya lebih tinggi daripada flu musiman, tetapi juga bervariasi berdasarkan lokasi serta usia seseorang, kondisi kesehatan yang mendasarinya, di antara faktor-faktor lain. Misalnya, di Provinsi Hubei, pusat wabah, tingkat kematian mencapai 2,9%, sedangkan itu hanya 0,4% di provinsi lain di Cina, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan 18 Februari di China CDC Weekly.

Para ilmuwan tidak yakin dari mana virus itu berasal, meskipun mereka tahu bahwa coronavirus (yang juga termasuk SARS dan MERS) ditularkan antara hewan dan manusia. Penelitian yang membandingkan urutan genetik SARS-CoV-2 dengan database virus menunjukkan bahwa itu berasal dari kelelawar. Karena tidak ada kelelawar yang dijual di pasar makanan laut di Wuhan di pusat penyakit, para peneliti berpendapat hewan peralihan, mungkin trenggiling (mamalia yang terancam punah) bertanggung jawab atas penularan ke manusia. Saat ini tidak ada perawatan untuk penyakit ini, tetapi laboratorium sedang mengerjakan berbagai jenis perawatan, termasuk vaksin

Sumber: livescience

Post a Comment for "4 Gejala Anda Sudah Terinfeksi Virus Corona"