Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

10 Manfaat Minum Teh, Study Penelitian Terbaru: Kesehatan Otak Sampai Berumur Panjang

Manfaat asupan teh secara teratur berdasarkan sebuah  Studi yang dilakukan pada tahun 2017 menunjukkan bahwa asupan teh bermanfaat bagi kesehatan manusia, yaitu:

1. Mengurangi resiko penurunan kognitif pada orang tua
Hasil studi longitudinal yang dipimpin oleh Asst Prof Feng yang berasal dari Departemen Kedokteran Psikologi di Sekolah Kedokteran NUS Yong Loo Lin yang diterbitkan pada 2017 menunjukkan bahwa konsumsi teh setiap hari dapat mengurangi risiko penurunan kognitif pada orang tua sebesar 50 persen.

2. Konsumsi teh dapat menyehatkan otak
Penelitian lanjutan oleh Asst Prof Feng bersama dengan kolaborator dari University of Essex dan University of Cambridge, dan temuan ini diterbitkan dalam jurnal ilmiah Aging pada 14 Juni 2019. Menemukan bukti pertama dari kontribusi positif minum teh untuk struktur otak, dan menunjukkan bahwa minum teh secara teratur memiliki efek perlindungan terhadap penurunan terkait usia dalam organisasi otak.

Tim peneliti merekrut 36 orang dewasa berusia 60 tahun ke atas, dan mengumpulkan data tentang kesehatan, gaya hidup, dan kesejahteraan psikologis mereka. Para peserta lansia juga menjalani tes neuropsikologis dan magnetic resonance imaging (MRI). Penelitian dilakukan dari 2015 hingga 2018.

Setelah menganalisis kinerja kognitif dan hasil pencitraan peserta, tim peneliti menemukan bahwa individu yang mengkonsumsi baik teh hijau, teh oolong, atau teh hitam setidaknya empat kali seminggu selama sekitar 25 tahun memiliki daerah otak yang saling berhubungan dengan cara yang lebih efisien.
"Ambil analogi lalu lintas jalan sebagai contoh - pertimbangkan daerah otak sebagai tujuan, sementara koneksi antara daerah otak adalah jalan. Ketika sistem jalan lebih terorganisir, pergerakan kendaraan dan penumpang lebih efisien dan menggunakan lebih sedikit sumber daya. Demikian pula , ketika koneksi antar daerah otak lebih terstruktur, pemrosesan informasi dapat dilakukan lebih efisien, "jelas Asst Prof Feng. Dia menambahkan, "Kami telah menunjukkan dalam penelitian kami sebelumnya bahwa peminum teh memiliki fungsi kognitif yang lebih baik dibandingkan dengan peminum non-teh.

3. Ekstrak teh hijau yang dikombinasikan dengan olahraga mengurangi penyakit hati berlemak.
Sebuah penelitian 2020 yang terbit di Journal of Nutritional Biochemistry, Kombinasi ekstrak teh hijau dan olahraga mengurangi keparahan penyakit hati berlemak terkait obesitas hingga 75% pada tikus yang diberi diet tinggi lemak, menurut para peneliti, yang penelitian terbarunya mungkin menunjukkan strategi kesehatan potensial bagi orang-orang.

Hasilnya penting, jelas Joshua Lambert, associate professor ilmu makanan, karena penyakit hati berlemak nonalkohol adalah masalah kesehatan global yang signifikan yang diperkirakan akan memburuk. Karena tingginya prevalensi faktor risiko seperti obesitas dan diabetes tipe 2, penyakit hati berlemak diperkirakan menimpa lebih dari 100 juta orang pada tahun 2030. Dan saat ini tidak ada terapi yang valid untuk penyakit ini.

Dalam studi tersebut, tikus yang diberi diet tinggi lemak selama 16 minggu yang mengonsumsi ekstrak teh hijau dan berolahraga secara teratur dengan menggunakan roda ditemukan memiliki hanya seperempat dari simpanan lemak dalam hati mereka dibandingkan dengan yang terlihat pada hati suatu tikus. kelompok kontrol tikus. Tikus yang diobati dengan ekstrak teh hijau saja atau berolahraga sendiri memiliki sekitar setengah lebih banyak lemak dalam hati mereka sebagai kelompok kontrol.

Selain menganalisis jaringan hati tikus dalam penelitian ini, yang baru-baru ini diterbitkan dalam Journal of Nutritional Biokimia, para peneliti juga mengukur kandungan protein dan lemak dalam kotoran mereka. Mereka menemukan bahwa tikus yang mengkonsumsi ekstrak teh hijau dan berolahraga memiliki kadar lemak dan protein feses yang lebih tinggi. "Dengan memeriksa hati tikus-tikus ini setelah penelitian berakhir dan dengan menyaring kotoran mereka selama penelitian, kami melihat bahwa tikus yang mengonsumsi ekstrak teh hijau dan berolahraga sebenarnya memproses nutrisi secara berbeda - tubuh mereka menangani makanan secara berbeda," kata Lambert. .

"Kami pikir polifenol dalam teh hijau berinteraksi dengan enzim pencernaan yang disekresikan di usus kecil dan sebagian menghambat pemecahan karbohidrat, lemak, dan protein dalam makanan," tambahnya. "Jadi, jika seekor tikus tidak mencerna lemak dalam makanannya, lemak itu dan kalori yang terkait dengannya melewati sistem pencernaan tikus, dan sejumlah tertentu akhirnya keluar dalam kotorannya."

4. Peminum teh hidup lebih lama
Jurnal Penelitian yang terbit 9 Januari 2020 di European Journal of Preventive Cardiology, Minum teh setidaknya tiga kali seminggu dikaitkan dengan kehidupan yang lebih lama dan lebih sehat.

Konsumsi teh kebiasaan dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah dari penyakit kardiovaskular dan semua penyebab kematian, "kata penulis pertama Dr. Xinyan Wang, Akademi Ilmu Kedokteran Cina, Beijing, China." Efek kesehatan yang menguntungkan adalah yang paling kuat untuk teh hijau dan untuk peminum teh kebiasaan jangka panjang. "

Sebuah Analisis yang mencakup 100.902 peserta proyek China-PAR2 tanpa riwayat serangan jantung, stroke, atau kanker. Peserta diklasifikasikan menjadi dua kelompok: peminum teh kebiasaan (tiga atau lebih kali seminggu) dan peminum teh tidak pernah atau tidak biasa (kurang dari tiga kali seminggu) dan ditindaklanjuti dengan rata-rata 7,3 tahun. Konsumsi teh kebiasaan dikaitkan dengan tahun hidup yang lebih sehat dan harapan hidup lebih lama.

Sebagai contoh, analisis memperkirakan bahwa 50 tahun peminum teh kebiasaan akan mengembangkan penyakit jantung koroner dan stroke 1,41 tahun kemudian dan hidup 1,26 tahun lebih lama daripada mereka yang tidak pernah atau jarang minum teh. Dibandingkan dengan peminum teh yang tidak pernah atau tidak terbiasa, konsumen teh kebiasaan memiliki risiko 20% lebih rendah untuk terserang penyakit jantung dan stroke, 22% lebih rendah risiko penyakit jantung dan stroke yang fatal, dan 15% penurunan risiko kematian karena semua penyebab.

Pengaruh potensial dari perubahan perilaku minum teh dianalisis dalam subset dari 14.081 peserta dengan penilaian pada dua titik waktu. Durasi rata-rata antara kedua survei adalah 8,2 tahun, dan median tindak lanjut setelah survei kedua adalah 5,3 tahun. Peminum teh kebiasaan yang mempertahankan kebiasaan mereka dalam kedua survei memiliki risiko 39% lebih rendah untuk penyakit jantung dan stroke, 56% lebih rendah risiko penyakit jantung dan stroke yang fatal, dan 29% penurunan risiko semua penyebab kematian dibandingkan dengan yang konsisten atau tidak sama sekali.

5. Mengurangi resiko penyakit kardiovaskular
Penulis senior Dr. Dongfeng Gu, Akademi Ilmu Kedokteran Tiongkok, mengatakan: "Efek perlindungan teh paling menonjol di antara kelompok peminum teh kebiasaan yang konsisten. Studi mekanisme menunjukkan bahwa senyawa bioaktif utama dalam teh, yaitu polifenol, tidak disimpan tubuh jangka panjang. Dengan demikian, asupan teh yang sering dalam waktu yang lama mungkin diperlukan untuk efek kardioprotektif.

6. Mengurangi resiko penyakit jantung dan stroke

" Dalam subanalisis menurut jenis teh, minum teh hijau dikaitkan dengan risiko sekitar 25% lebih rendah untuk insiden penyakit jantung dan stroke, penyakit jantung dan stroke yang fatal, dan semua penyebab kematian. Namun, tidak ada hubungan signifikan yang diamati untuk teh hitam.

Dr. Gu mencatat bahwa preferensi untuk teh hijau adalah khas Asia Timur. "Dalam populasi penelitian kami, 49% peminum teh kebiasaan mengkonsumsi teh hijau paling sering, sementara hanya 8% lebih suka teh hitam. Proporsi kecil peminum teh hitam kebiasaan mungkin membuat lebih sulit untuk mengamati hubungan yang kuat, tetapi temuan kami mengisyaratkan efek diferensial antara jenis teh. "

Apakah teh hijau lebih baik dibanding teh hitam?
Dua faktor mungkin berperan. Pertama, teh hijau merupakan sumber polifenol yang kaya yang melindungi terhadap penyakit kardiovaskular dan faktor risikonya termasuk tekanan darah tinggi dan dislipidemia. Teh hitam sepenuhnya difermentasi dan selama proses ini polifenol dioksidasi menjadi pigmen dan dapat kehilangan efek antioksidannya. Kedua, teh hitam sering disajikan dengan susu, yang penelitian sebelumnya telah menunjukkan dapat menangkal efek kesehatan teh pada fungsi vaskular.

Analisis spesifik jender menunjukkan bahwa efek perlindungan dari konsumsi teh kebiasaan diucapkan dan kuat di berbagai hasil untuk pria, tetapi hanya sederhana untuk wanita. Wang berkata: "Salah satu alasan mungkin bahwa 48% pria adalah konsumen teh kebiasaan dibandingkan dengan hanya 20% wanita. Kedua, wanita memiliki insiden yang jauh lebih rendah dari, dan kematian akibat, penyakit jantung dan stroke. Perbedaan ini membuatnya lebih kemungkinan akan menemukan hasil yang signifikan secara statistik di antara pria. " Dia menambahkan: "Proyek China-PAR sedang berlangsung, dan dengan lebih banyak orang-tahun tindak lanjut di kalangan perempuan asosiasi dapat menjadi lebih jelas." Para penulis menyimpulkan bahwa uji coba secara acak diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan dan memberikan bukti untuk pedoman diet dan rekomendasi gaya hidup.

7. Teh sebagai diet alami dan mengurangi risiko obesitas
Tikus yang mengonsumsi kafein yang diekstrak dari teh pasangan memperoleh 16% lebih sedikit berat badan dan menimbun lemak tubuh 22% lebih sedikit daripada tikus yang mengonsumsi teh pasangan tanpa kafein, para ilmuwan di University of Illinois menemukan dalam sebuah studi baru. Efeknya mirip dengan kafein sintetis dan yang diekstrak dari kopi.

Teh Mate adalah minuman herbal yang kaya akan phytochemical, flavonoid dan asam amino yang dikonsumsi sebagai stimulan oleh orang-orang di negara-negara Amerika Latin bagian tenggara. Jumlah kafein per porsi dalam teh pasangan berkisar antara 65-130 miligram, dibandingkan dengan 30-300 miligram kafein dalam secangkir kopi yang diseduh, menurut penelitian. Selama empat minggu, tikus-tikus dalam penelitian itu mengonsumsi makanan yang mengandung 40% lemak, 45% karbohidrat, dan 15% protein. Mereka juga mengonsumsi salah satu bentuk kafein dalam jumlah yang setara dengan manusia yang minum empat cangkir kopi setiap hari. Pada akhir periode empat minggu, persentase massa tubuh tanpa lemak pada berbagai kelompok tikus berbeda secara signifikan. Tikus-tikus yang mengonsumsi kafein dari teh, kopi, atau sumber-sumber sintetis mengumpulkan lebih sedikit lemak tubuh daripada tikus dalam kelompok lain.

Studi yang dipublikasikan baru-baru ini di Journal of Functional Foods, menambah pertumbuhan penelitian yang menunjukkan teh pasangan dapat membantu melawan obesitas selain memberikan efek kesehatan bermanfaat lainnya yang terkait dengan senyawa fenolik, vitamin dan flavonoid yang dikandungnya. "Mempertimbangkan temuan, pasangan teh dan kafein dapat dianggap sebagai agen anti-obesitas," kata Elvira Gonzalez de Mejia, rekan penulis studi dan direktur divisi ilmu gizi di AS. "Hasil dari penelitian ini dapat ditingkatkan untuk manusia untuk memahami peran teh pasangan dan kafein sebagai strategi potensial untuk mencegah kelebihan berat badan dan obesitas, serta gangguan metabolisme selanjutnya yang terkait dengan kondisi ini. " Pada tikus, akumulasi lipid dalam adiposit secara signifikan terkait dengan kenaikan berat badan yang lebih besar dan peningkatan lemak tubuh, menurut penelitian.


Jurnal Refrensi:
  • Fatima J. Zapata, Miguel Rebollo-Hernanz, Jan E. Novakofski, Manabu T. Nakamura, Elvira Gonzalez de Mejia. Caffeine, but not other phytochemicals, in mate tea (Ilex paraguariensis St. Hilaire) attenuates high-fat-high-sucrose-diet-driven lipogenesis and body fat accumulation. Journal of Functional Foods, 2019; 103646 DOI: 10.1016/j.jff.2019.103646

  • Dongfeng Gu., etc. Tea consumption and the risk of atherosclerotic cardiovascular disease and all-cause mortality: The China-PAR project. European Journal of Preventive Cardiology, 2020; 204748731989468 DOI: 10.1177/2047487319894685
  • Joshua D. Lambert., etc. Mitigation of nonalcoholic fatty liver disease in high-fat-fed mice by the combination of decaffeinated green tea extract and voluntary exercise. The Journal of Nutritional Biochemistry, 2020; 76: 108262 DOI: 10.1016/j.jnutbio.2019.108262
  • Lei Feng., etc. Habitual tea drinking modulates brain efficiency: evidence from brain connectivity evaluation. Aging, 2019; 11 (11): 3876 DOI: 10.18632/aging.102023

Post a Comment for "10 Manfaat Minum Teh, Study Penelitian Terbaru: Kesehatan Otak Sampai Berumur Panjang"