Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Penelitian Terbaru: 75.800 orang di kota Wuhan mungkin telah terinfeksi virus coronavirus.

Para penulis mengingatkan bahwa mengingat kurangnya kerangka waktu yang kuat dan terperinci tentang catatan dugaan, kemungkinan, dan konfirmasi kasus dan kontak dekat, ukuran sebenarnya dari epidemi dan potensi pandemi tetap tidak jelas.

Penulis senior Profesor Gabriel Leung dari University of Hong Kong menyoroti: "Tidak semua orang yang terinfeksi 2019-nCoV atau korona virus 2019 akan mencari perhatian medis. Selama tuntutan mendesak epidemi yang berkembang pesat dari virus yang sama sekali baru, terutama ketika kapasitas sistem adalah semakin kewalahan, beberapa dari mereka yang terinfeksi mungkin tidak dihitung dalam daftar resmi.

" Dia menjelaskan: "Perbedaan yang jelas antara perkiraan model kami tentang infeksi 2019-nCoV dan jumlah aktual kasus yang dikonfirmasi di Wuhan juga bisa disebabkan oleh beberapa faktor lain. Ini termasuk bahwa ada jeda waktu antara infeksi dan timbulnya gejala, keterlambatan dalam orang yang terinfeksi datang ke perawatan medis, dan waktu yang dibutuhkan untuk mengkonfirmasi kasus dengan pengujian laboratorium, yang semuanya dapat mempengaruhi pencatatan dan pelaporan secara keseluruhan. " Perkiraan baru juga menunjukkan bahwa beberapa kota besar Cina mungkin telah mengimpor lusinan kasus infeksi 2019-nCoV dari Wuhan, dalam jumlah yang cukup untuk memulai epidemi lokal.

Perkiraan awal menggaris bawahi bahwa ia mungkin akan mengambil langkah-langkah peningkatan kesehatan masyarakat substansial dan cepat untuk mencegah epidemi besar di daerah di luar Wuhan. Analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa jika transmisibilitas 2019-nCoV dapat dikurangi, laju pertumbuhan dan ukuran epidemi lokal di semua kota di seluruh Tiongkok dapat dikurangi. "Jika penularan 2019-nCoV serupa secara nasional dan dari waktu ke waktu, ada kemungkinan bahwa epidemi dapat tumbuh di beberapa kota besar Cina, dengan jeda waktu satu hingga dua minggu di belakang wabah Wuhan," kata penulis utama Profesor Joseph Wu dari Universitas Hong Kong.

"Kota-kota besar di luar negeri dengan jaringan transportasi yang dekat ke Cina berpotensi juga menjadi pusat penyebaran karena penyebaran kasus pra-gejala yang substansial kecuali intervensi kesehatan masyarakat yang substansial pada tingkat populasi dan personal dilaksanakan segera." Menurut Profesor Gabriel Leung: "Berdasarkan perkiraan kami, kami akan sangat mendesak pihak berwenang di seluruh dunia bahwa rencana kesiap-siagaan dan intervensi mitigasi harus disiapkan untuk penyebaran cepat, termasuk mengamankan pasokan reagen uji, obat-obatan, peralatan pelindung pribadi, perlengkapan rumah sakit, dan yang terutama sumber daya manusia, terutama di kota-kota yang memiliki hubungan dekat dengan Wuhan dan kota-kota besar Cina lainnya. "

Dalam studi tersebut, para peneliti menggunakan pemodelan matematika untuk memperkirakan ukuran epidemi berdasarkan data kasus 2019-nCoV yang dilaporkan secara resmi dan data perjalanan domestik dan internasional (mis. Kereta, udara, jalan). Mereka berasumsi bahwa perkiraan interval serial (waktu yang diperlukan bagi orang yang terinfeksi untuk menginfeksi orang lain) untuk 2019-nCoV adalah sama dengan untuk sindrom pernafasan akut akut.

Para peneliti juga memodelkan potensi penyebaran 2019-nCoV di masa depan di Cina dan internasional, menghitung dampak potensial dari berbagai intervensi kesehatan masyarakat yang dilaksanakan pada Januari 2020 termasuk penggunaan masker wajah dan peningkatan kebersihan pribadi, dan langkah-langkah karantina yang diperkenalkan di Wuhan pada 23 Januari.

Para peneliti memperkirakan bahwa pada tahap awal wabah Wuhan (dari 1 Desember 2019 hingga 25 Januari 2020) setiap orang yang terinfeksi 2019-nCoV rata-rata dapat menginfeksi hingga 2-3 orang lain, dan epidemi itu berlipat dua pada ukuran setiap 6,4 hari. Selama periode ini, hingga 75.815 orang mungkin telah terinfeksi di Wuhan.

Selain itu, perkiraan menunjukkan bahwa kasus infeksi 2019-nCoV mungkin telah menyebar dari Wuhan ke beberapa kota besar Cina lainnya pada 25 Januari, termasuk Guangzhou (111 kasus), Beijing (113), Shanghai (98), dan Shenzhen . Bersama-sama kota-kota ini menyumbang lebih dari setengah dari semua perjalanan udara internasional keluar dari Cina. Sementara perkiraan menunjukkan bahwa karantina di Wuhan mungkin tidak memiliki efek yang dimaksudkan menghentikan epidemi sepenuhnya, analisis lebih lanjut menunjukkan bahwa jika transmisibilitas 2019-nCoV dapat dikurangi hingga 25% di semua kota secara nasional dengan upaya kontrol yang diperluas, keduanya tingkat pertumbuhan dan ukuran epidemi lokal dapat dikurangi secara substansial.

Terlebih lagi, pengurangan 50% dalam hal menular dapat menggeser epidemi 2019-nCoV saat ini dari epidemi yang berkembang pesat, menjadi epidemi yang perlahan-lahan tumbuh.

"Mungkin mungkin untuk mengurangi penularan lokal dan mengandung epidemi lokal jika langkah-langkah substansial, bahkan kejam, yang membatasi mobilitas penduduk di semua daerah yang terkena dampak segera dipertimbangkan. Tepatnya apa dan berapa banyak yang harus dilakukan sangat spesifik secara kontekstual dan tidak ada satu pun. intervensi intervensi preskriptif yang sesuai untuk semua pengaturan, "kata rekan penulis Dr Kathy Leung dari University of Hong Kong.

"Selain itu, strategi untuk secara drastis mengurangi kontak dalam populasi dengan membatalkan pertemuan massal, penutupan sekolah, dan memperkenalkan pengaturan kerja-dari-rumah dapat mengandung penyebaran infeksi sehingga kasus impor pertama, atau bahkan penularan lokal awal, tidak tidak menghasilkan epidemi besar di luar Wuhan. " Para penulis menunjukkan beberapa keterbatasan penelitian mereka, termasuk bahwa keakuratan estimasi mereka bergantung pada asumsi mereka tentang sumber infeksi zoonosis di Wuhan. Mereka juga menyoroti bahwa model menganggap perilaku perjalanan tidak terpengaruh oleh status penyakit dan bahwa semua infeksi akhirnya memiliki gejala - sehingga ada kemungkinan bahwa kasus yang lebih ringan tidak terdeteksi yang dapat meremehkan ukuran wabah.

Terakhir, mereka mencatat bahwa perkiraan epidemi mereka didasarkan pada data mobilitas antar kota dari tahun 2019, dan mungkin tidak mencerminkan pola mobilitas pada tahun 2020, terutama mengingat ancaman kesehatan yang ditimbulkan oleh 2019-nCoV.


Refrensi jurnal:
  • Joseph T Wu, Kathy Leung, Gabriel M Leung. Nowcasting and forecasting the potential domestic and international spread of the 2019-nCoV outbreak originating in Wuhan, China: a modelling study. The Lancet, 31 Januari 2020 DOI: 10.1016/S0140-6736 (20) 30260-9

Post a Comment for "Penelitian Terbaru: 75.800 orang di kota Wuhan mungkin telah terinfeksi virus coronavirus."