Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kelelawar adalah Sumber utama Coronavirus di Seluruh Dunia


Hasil studi lima tahun di 20 negara di tiga benua telah menemukan bahwa kelelawar memiliki keragaman besar coronavirus (CoV), keluarga virus yang menyebabkan Sindrom Pernafasan Akut Parah Coronavirus (SARS) dan Sindrom Pernafasan Timur Tengah Coronavirus (MERS) . Temuan dari penelitian ini - dipimpin oleh para ilmuwan dalam proyek PREDICT yang didanai USAID di Pusat Infeksi dan Imunitas (CII) di Sekolah Kesehatan Masyarakat Mailman Universitas Columbia dan Universitas California, Institut Satu Kesehatan Davis di School of Veterinary Obat - dalam jurnal yang diterbitkan Virus Evolution. PREDICT adalah upaya terkoordinasi secara global untuk mendeteksi dan menemukan virus dari potensi pandemi dan mengurangi risiko epidemi di masa depan.

Dengan kerja sama dari pemerintah daerah, para peneliti mengambil sampel dan menguji 19.192 kelelawar, tikus, primata non-manusia, dan manusia di daerah-daerah di mana risiko penularan dari hewan ke manusia adalah yang terbesar, termasuk situs deforestasi, ekowisata, dan cagar alam hewan. Para peneliti mengidentifikasi 100 CoV berbeda dan menemukan bahwa lebih dari 98 persen hewan yang menyimpan virus ini adalah kelelawar, mewakili 282 spesies kelelawar dari 12 keluarga taksonomi. Mengekstrapolasi ke semua 1.200 spesies kelelawar, mereka memperkirakan total 3.204 CoV dibawa oleh kelelawar di seluruh dunia, yang sebagian besar belum terdeteksi dan dijelaskan.

Mereka juga menemukan bahwa keragaman CoV berkorelasi dengan keanekaragaman kelelawar dengan jumlah CoV yang tinggi terkonsentrasi di daerah-daerah di mana terdapat spesies kelelawar yang paling banyak, menunjukkan bahwa CoV digabungkan dengan atau disesuaikan dengan keluarga kelelawar pilihan. "Studi ini mengisi kekosongan besar dalam apa yang kita ketahui tentang keragaman coronavirus pada hewan inang," kata penulis pertama Simon Anthony, asisten profesor Epidemiologi di CII.
"Memetakan keragaman geografis dan genetik dari coronavirus pada hewan adalah langkah pertama yang kritis untuk memahami dan mengantisipasi virus tertentu yang dapat menimbulkan ancaman bagi kesehatan manusia."
Langkah Pertama untuk Mengidentifikasi Virus Tersangka Para peneliti menggunakan konsensus PCR, teknik hemat biaya yang menargetkan sebagian kecil genom virus - cukup untuk menemukan posisi setiap virus dalam silsilah keluarga dari semua CoV. Untuk melangkah lebih jauh, para peneliti menggunakan sekuensing genome yang lebih kuat untuk melihat secara rinci virus yang menyerupai ancaman yang diketahui manusia.

Dalam sebuah penelitian lain yang diterbitkan pada bulan April 2017, mereka melaporkan bahwa virus seperti MERS CoV tidak memiliki persyaratan genetik untuk melompat ke manusia - suatu tanda bahwa MERS-CoV telah berkembang menjadi lebih mampu menular. Upaya serupa sekarang sedang dilakukan untuk mengurutkan virus yang mirip dengan SARS-CoV.

Variasi Regional dalam Risiko Virus "Melompat" Di Luar Genusnya Para peneliti melaporkan bukti awal bahwa CoV pada kelelawar di Amerika Latin lebih kecil kemungkinannya daripada CoV di Afrika dan Asia untuk "melompat" di luar genus atau keluarga mereka, yang secara potensial merupakan tanda risiko penularan kelelawar ke manusia yang relatif lebih rendah di benua itu.

Namun, penulis mengingatkan bahwa perbedaan regional ini mungkin mencerminkan variasi dalam ekologi kelelawar di berbagai bidang, dan lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memahami hal ini. Kelelawar Memainkan Peran Penting Para peneliti mengatakan temuan mereka tidak harus ditafsirkan sebagai panggilan untuk memusnahkan kelelawar. Kelelawar memainkan peran penting dalam ekosistem, dan sebagian besar virus korona yang mereka bawa tidak berbahaya bagi manusia. Selain itu, pemusnahan mungkin memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan: mendestabilkan ekologi inang sebenarnya dapat meningkatkan risiko penularan penyakit, seperti yang terlihat dalam studi Marburg dan virus rabies.

Tujuan kami adalah untuk menjelaskan ekologi interaksi host virus untuk lebih memahami dan mengatasi kondisi yang menyebabkan wabah seperti SARS dan MERS, "kata penulis senior Tracey Goldstein, associate professor di One Health Institute di University of California. , Davis.


Referensi Jurnal:
Tracey Goldstein et al. Pola global dalam keanekaragaman coronavirus. Mailman School of Public Health di Columbia University. Evolusi Virus, Juni 2017 DOI: 10.1093ve/vex012


Post a Comment for "Kelelawar adalah Sumber utama Coronavirus di Seluruh Dunia"