Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Kapan Virus Corona Pertama kali Ditemukan dan Jumlah Jenisnya?


Sekelompok ilmuan dari University of North Carolina menemukan Virus baru seperti SARS yang dapat menular langsung dari kelelawar ke manusia tanpa mutasi, belum ditemukan cara mengobatinya, sebelum menular dan menjadi patogen pada manusia para ilmuan memiliki kesempatan untuk mengembangkan obat-obatan dan vaksin untuk coronavirus sebelum muncul dari hewan untuk menyebabkan epidemi pada manusia.

Namun Penemuan tersebut, yang dilaporkan dalam edisi 9 November 2015 di Nature Medicine, bukan hanya tidak ada pengobatan untuk virus yang baru ditemukan ini, tetapi juga karena menyoroti perdebatan yang sedang berlangsung mengenai keputusan pemerintah untuk menangguhkan semua keuntungan percobaan fungsi pada berbagai agen terpilih awal tahun tersebut. Dengan kata lain (sainspedia.org) bahwa keraguan banyak pihak yang berasumsi bahwa mungkin tidak akan menginveksi manusia sehingga membuat macet substansial pada pengembangan vaksin atau perawatan untuk patogen ini jika ada wabah.

"Studi tersebut memprediksikan keberadaan hampir 5.000 coronavirus dalam populasi kelelawar dan beberapa di antaranya berpotensi muncul sebagai patogen manusia," kata penulis senior Ralph Baric, seorang anggota fakultas di Sekolah Kesehatan Masyarakat Global Gillings dan pakar coronavirus. "Jadi ini bukan situasi 'jika' akan ada wabah salah satu virus korona ini melainkan kapan dan seberapa siap kita akan mengatasinya, ungkapnya waktu itu.

" SARS pertama kali melompat dari hewan ke manusia pada tahun 2002-2003 dan menyebabkan wabah di seluruh dunia, menghasilkan 8.000 kasus, termasuk satu kasus di Chapel Hill. Dengan hampir 800 kematian selama wabah itu, SARS-CoV menghadirkan banyak gejala flu yang cepat membahayakan pernapasan dan menyebabkan pneumonia yang mematikan. Wabah itu dikendalikan melalui intervensi kesehatan masyarakat dan virus aslinya diperkirakan telah punah sejak 2004.

Baric dan timnya menunjukkan bahwa virus mirip SARS yang baru diidentifikasi, berlabel SHC014-CoV dan ditemukan pada kelelawar tapal kuda Cina, dapat melompat di antara kelelawar dan manusia dengan menunjukkan bahwa virus dapat mengunci dan menggunakan reseptor manusia dan kelelawar yang sama untuk masuk. Virus ini juga bereplikasi dan juga SARS-CoV dalam sel-sel paru manusia primer, target yang lebih disukai untuk infeksi. "Virus ini sangat patogen dan pengobatan dikembangkan terhadap virus SARS asli pada tahun 2002 dan obat-obatan ZMapp yang digunakan untuk melawan Ebola gagal menetralkan dan mengendalikan virus khusus ini," kata Baric.

Pendapat mereka waktu itu "Jadi membangun sumber daya, daripada membatasi mereka, untuk memeriksa populasi hewan untuk ancaman baru dan mengembangkan terapi adalah kunci untuk membatasi wabah di masa depan".


Referensi Jurnal:
Vineet D Menachery, Boyd L Yount, Kari Debbink, Sudhakar Agnihothram, Lisa E Gralinski, Jessica A Plante, Rachel L Graham, Trevor Scobey, Xing-Yi Ge, Eric F Donaldson, Scott H Randell, Antonio Lanzavecchia, Antonio A Marasco, Zhengli -Li Shi, Ralph S Baric. A SARS-like cluster of circulating bat coronaviruses shows potential for human emergence. University of North Carolina. Nature Mesicine 2015; DOI: 10.1038 / nm.3985

Post a Comment for "Kapan Virus Corona Pertama kali Ditemukan dan Jumlah Jenisnya?"