Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Zat Kimia dalam kemasan-Bungkus Makanan Mempengaruhi Kesehatan Tubuh

Makanan adalah sesuatu yang dibutuhkan oleh manusia untuk mencukupi nutrisi hidup, karakter makanan pada dasarnya adalah merupakan jawaban dari apa yang dibutuhkan tubuh untuk menjaga sistem kerjanya berjalan dengan lancar. Namun, apa jadinya jika makanan baik membawa mudharat atau efek buruk bagi tubuh hanya karena bungkus atau kemasannya yang tidak sehat.

Kita memerlukan makanan yang baik dan tidak membawa hal buruk bagi kesehatan, organ tubuh seperti ginjal, jantung dll. Kemasan plastik polystyrene, yang biasa disebut Styrofoam misalnya, karsinogen yang dikenal yang juga merupakan mimpi buruk lingkungan. Kota-kota seperti New York, Washington dan San Francisco telah melarang cangkir, piring, dan kotak kopi Styrofoam.

Dilansir sari theguardian (7/2/2020) wadah yang tampaknya aman itu mungkin mengandung bahan kimia berbahaya yang bersembunyi di dalamnya. Sebuah studi yang dirilis tahun lalu oleh kelompok advokasi konsumen Bahan Kimia yang Lebih Aman, Keluarga Sehat dan Masa Depan Bebas Racun menemukan bahwa hampir dua pertiga dari wadah pengambilan kertas dari lima toko bahan makanan terbesar di negara itu mengandung kadar fluor yang tinggi, yang berarti bahwa mereka mungkin dirawat dengan PFAS, sekelompok bahan kimia industri yang diproduksi di AS. Hal yang sama berlaku untuk 11% dari roti dan kertas deli diuji. PFAS telah terbukti menyebabkan masalah reproduksi, perkembangan, hati, ginjal dan imunologi pada hewan laboratorium. Ini mungkin juga terkait dengan angka kelahiran rendah dan gangguan tiroid, menurut Badan Perlindungan Lingkungan.

Lebih dari 30 jenis plastik telah digunakan sebagai bahan pembungkus termasuk polietilen, polipropilen, polikarbonat dan polivinil klorida dan lain-lain.

1. Polietilen

Kegunaan Polietilin dibedakan atas perbedaan masa jenisnya
Politelin dengan masa jenis tinggi memiliki sifat kepadatan tinggi kaku dan kuat dan digunakan untuk botol susu, botol air dan jus, sereal liner kotak, bak margarin, bahan makanan, sampah dan eceran tas namun sifat dari plastik ini tidak stabil terhadap panas (mis. relatif meleleh suhu rendah).

Polietilen densitas rendah adalah relatif transparan dan digunakan untuk membuat film-film yang beragam macam (termasuk film melekat domestik / rumah tangga), dan tas roti, tas freezer, tutup fleksibel dan dapat dipipihkan botol makanan.

Beberapa jenis polietilen yaitu,
Polyethylene Terephthalate (PET atau PETE) PET atau PETE adalah polyester. Itu biasa digunakan dalam botol minuman ringan, botol dan bak, termoform nampan dan tas dan pembungkus camilan karena kuat, tahan panas dan tahan terhadap gas dan makanan asam. Itu bisa transparan atau buram.

2. Polypropylene


Polypropylene lebih tahan panas, lebih keras, lebih padat dan lebih transparan daripada polietilen digunakan untuk kemasan microwave tahan panas dan saus atau botol saus salad.

3. Polikarbonat

Polikarbonat memilili karakter tahan panas dan tahan lama dan sering digunakan sebagai pengganti kaca barang-barang seperti botol air isi ulang dan disterilkan botol bayi. Ini juga kadang-kadang digunakan dalam berbasis epoksi lacquers di bagian dalam kaleng makanan dan minuman untuk mencegah isi bereaksi dengan logam kaleng.

4. Polyvinyl chloride (PVC)

PVC berat, kaku dan transparan dan sering digunakan dengan peliat ditambahkan seperti ftalat atau adipates. Penggunaan PVC umum dengan plasticizer termasuk film cling kelas komersial untuk over-wrap of nampan di supermarket dan roti isi di toko makanan dll.

Bagaiman Bahan Kimia dari plastik masuk kedalam makanan?
Beberapa kaleng yang dilapisi polycarbonate, Zat kimia bisphenol A dalam jumlah kecil terbentuk ketika botol polikarbonat dicuci dengan deterjen atau pemutih yang keras (misalnya, natrium hipoklorit). Pada tingkat tinggi pajanan, bisphenol A (BPA) berpotensi berbahaya karena meniru hormon estrogen wanita.

Dari bahan komersial berbahan dasar PVC. DEHA: diethylhexyl adipate kompatibel dengan makanan plasticizer phthalate dan sejumlah kecil mungkin bermigrasi ke makanan berlemak (seperti daging atau keju), terutama dengan Pemanasan. DEHP (dietilheksil ftalat) adalah hal lain plasticizer yang selama ini menjadi perhatian karena bisa bermigrasi, dan untuk alasan itu tidak digunakan dalam makanan- produk terkait di AS. Telah digunakan sebagai toples atau segel botol dan sisipan tutup botol, olesan dan jus dan mungkin dalam tinta cetak.

Efek kesehatan bahan kimia dari plastik makanan bagi tubuh 
Efek Kesehatan Paparan terbesar yang dimiliki manusia terhadap BPA adalah dengan mulut dari sumber seperti kemasan makanan, lapisan epoksi kaleng makanan dan minuman logam dan botol-botol plastik.
  • Obesitas: Bisphenol A dapat meningkatkan risiko untuk obesitas. Pengganggu endokrin, seperti bisphenol A (monomer polikarbonat plastik), dapat menekan sirkuit saraf itu mengatur perilaku makan, yang sudah diusulkan untuk meningkatkan risiko obesitas (John dan Mike, 2012).
  • Efek Neurologis: BPA mengubah jangka panjang mempotensiasi hippocampus dan genap dosis nanomolar (10−9 mol) dapat diinduksi efek signifikan pada proses memori (Nadal, 2013).
  • Gangguan Sistem Dopaminergik: A Ulasan 2008 menyimpulkan bahwa BPA meniru aktivitas estrogenik dan mempengaruhi berbagai proses dopaminergik untuk meningkatkan aktivitas dopamin mesolimbik mengakibatkan hiperaktif, defisit perhatian, dan peningkatan kepekaan terhadap penyalahgunaan obat-obatan, (Wolstenholme et al., 2012).
  • Fungsi Tiroid: BPA adalah tiroid- bahan kimia yang mengganggu, (Tanida et al., 2009) itu terutama dapat mempengaruhi wanita hamil, neonatus dan anak kecil (Zoeller, 2007).
  • Penelitian Kanker: Bisphenol A dapat meningkat risiko kanker payudara (Recchia et al., 2004).
  • Neuroblastoma: BPA meningkatkan pertumbuhan, invasif dan metastasis sel dari a garis sel neuroblastomacancer laboratorium (LaPensee et al., 2010; Zhu et al., 2009; Zhu et al., 2010).
  • Tumor Otak: Penelitian pada manusia Tiongkok menghubungkan BPA dengan tumor otak yang bukan kanker. Mereka dengan kadar BPA urin lebih tinggi sekitar 1,6 kali lebih mungkin memiliki meningioma dibandingkan dengan mereka yang konsentrasi yang lebih rendah (Zheng et al., 2007).
  • Sistem Reproduksi dan Seksual Perilaku: Sebuah studi tahun 2009 menunjukkan paparan ke BPA dikaitkan dengan disfungsi seksual pria dewasa (Prins et al., 2008).
Leonardo Trasande, dokter anak dan penulis Sicker, Fatter, Poorer: Ancaman Mendesak dari Bahan Kimia (kemasan berbahan kimia) yang Mengganggu Hormon terhadap Kesehatan Kita dan Masa Depan Kita lalu Apa yang Dapat Kita Lakukan?. "Pertanyaannya adalah: apa yang menggantikan bahan-bahan ini?"

Refrensi jurnal:
  • Savita G. Pawara, I.L. Pardeshib and S.G. Rajputc. 2014. Convenience Foods and Its Packaging Effects on Human Health: A Review. Maharashtra: India. https://www.researchgate.net/publication/281742639.
  • The guardian. Food packaging is full of toxic chemicals – here’s how it could affect your health

Post a Comment for "Bagaimana Zat Kimia dalam kemasan-Bungkus Makanan Mempengaruhi Kesehatan Tubuh"