Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa Bahaya Bisphenol S (BPS) Alternatif BPA?

Selama beberapa dekade, para ilmuwan telah mempelajari BPA secara luas dalam model-model hewan dengan hasil yang menunjukkan bahan kimia tersebut berperan dalam kehilangan kehamilan dini, penyakit plasenta, dan berbagai hasil kesehatan negatif setelah lahir. Karena efek kesehatan yang merugikan ini semakin dikenal luas, perusahaan telah beralih menggunakan bahan kimia alternatif untuk mengembangkan produk plastik - yaitu botol air dan wadah makanan - dan sering memberi label "bebas BPA". Namun, ilmuwan MU Cheryl Rosenfeld memperingatkan alternatif kimia ini, seperti bisphenol S (BPS), masih belum aman untuk digunakan orang. Dalam studi tersebut, Rosenfeld dan rekan-rekannya fokus meneliti efek BPS pada plasenta tikus. Dia mengatakan plasenta berfungsi sebagai catatan sejarah tentang apa yang dihadapi bayi yang belum lahir saat berada di dalam rahim; plasenta juga dapat memindahkan apa pun yang mungkin terpapar ibu ke dalam darahnya, seperti bahan kimia berbahaya, ke anak yang sedang berkembang.

"Bahan kimia sintetik seperti BPS dapat menembus melalui plasenta ibu, sehingga apa pun yang beredar dalam darah ibu dapat dengan mudah ditransfer ke anak yang sedang berkembang," kata Rosenfeld, seorang profesor ilmu biomedis di College of Veterinary Medicine, peneliti di Bond Life Pusat Sains, dan anggota fakultas penelitian untuk Pusat Thompson untuk Autisme dan Gangguan Saraf Perilaku di MU.

"Model tikus ini adalah model terbaik yang kami miliki sekarang untuk mensimulasikan efek yang mungkin dari BPS selama kehamilan manusia, karena plasenta memiliki struktur yang serupa pada tikus dan manusia." Rosenfeld menambahkan bahwa plasenta berfungsi sebagai sumber utama serotonin untuk perkembangan otak janin pada tikus dan manusia. Serotonin, sementara umumnya dikaitkan dengan perasaan bahagia, adalah bahan kimia alami yang dapat mempengaruhi fungsi seseorang, termasuk emosi dan aktivitas fisik seperti tidur, makan, dan mencerna makanan.

Plasenta merespon baik bahan kimia alami maupun bahan kimia sintetis yang disalahartikan oleh tubuh sebagai bahan kimia alami, tetapi tubuh tidak memiliki kemampuan untuk mengurangi efek merugikan dari bahan kimia buatan industri tersebut, "kata Rosenfeld." Lebih penting lagi, ini bahan kimia memiliki kemampuan untuk menurunkan produksi serotonin plasenta. Kadar serotonin yang lebih rendah dapat mengganggu perkembangan otak janin karena selama masa kritis ini dalam perkembangannya, otak mengandalkan plasenta untuk menghasilkan serotonin. Dengan demikian, paparan perkembangan BPA atau bahkan penggantinya, BPS, dapat menyebabkan konsekuensi kesehatan yang sudah lama. " Penelitian Rosenfeld adalah contoh dari langkah awal dalam kedokteran translasi, atau penelitian yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan manusia dengan menentukan relevansi penemuan-penemuan ilmu hewan dengan manusia. Penelitian ini dapat memberikan dasar untuk obat presisi, atau perawatan kesehatan manusia yang dipersonalisasi.

Pengobatan presisi akan menjadi komponen kunci dari NextGen Precision Health Initiative - prioritas utama Sistem Universitas Missouri - dengan membantu mempercepat terobosan medis bagi pasien di Missouri dan sekitarnya. Studi ini,
"Bisphenol A dan gangguan bisphenol S pada plasenta tikus dan efek potensial pada sumbu plasenta-otak," diterbitkan dalam jurnal Proceedings of National Academy of Sciences.
 Penulis korespondensi termasuk R. Michael Roberts di MU dan Geetu Tuteja di Iowa State University. Penulis lain termasuk Jiude Mao, Saurav Sarma, Barbara Sumner, Zhentian Lei, Lloyd Sumner dan Nathan Bivens di MU; Ashish Jain di Iowa State University; dan Nancy Denslow, Mohammad Zaman Nouri, Sixue Chen, Tingting Wang, Ning Zhu dan Jin Koh di University of Florida. Pendanaan disediakan oleh hibah dari Institut Kesehatan Nasional, Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan dan Institut Nasional Eunice Kennedy Shriver Kesehatan Anak dan Pembangunan Manusia. Konten semata-mata merupakan tanggung jawab penulis dan tidak selalu mewakili pandangan resmi lembaga donor.


Jurnal refrensi:
  • Jiude Mao,. Dkk. University of Missouri-Columbia.  Proceedings of the National Academy of Sciences, 2020; 201919563 

Post a Comment for "Apa Bahaya Bisphenol S (BPS) Alternatif BPA?"