Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Manfaat dan Bahaya Menonton Film Horor Berdasarkan Penelitian dan Uji MRI

Kenapa sebagian orang menyukai menonton film horor? Jawban anda mungkin menjadi bukti bahwa tak semua yang terlihat menakutkan adalah membuat kita takut tapi bisa jadi suatu hal yang menarik.

Itulah yang disampaikan oleh para ilmuan melalui penelitiannya yang terbit di neuroImage 2020. Film-film selalu menampakkan dua sisi karakter yang umumnya berbeda dimana pahlawan hadir membasmi kejahatan, Film-film horor menaikkan taruhannya dengan memiliki semacam ancaman manusia super atau supernatural yang tidak dapat dipikirkan atau diperangi dengan mudah.

Tim peneliti di Universitas Turku, Finlandia, mempelajari mengapa kita tertarik pada hal-hal seperti hiburan? Para peneliti pertama kali menggunakan 100 film horor terbaik dan paling menakutkan. Kesimpulan pertmanya adalah bahwa ancaman tidak selalu terlihat paling menakutkan.

Orang-orang menemukan kengerian yang bersifat psikologis dan berdasarkan peristiwa nyata paling menakutkan, dan jauh lebih takut dengan hal-hal yang tidak terlihat atau tersirat daripada apa yang sebenarnya bisa mereka lihat.

Dalam penelitiannya:
  1. Pertama, 72% orang melaporkan menonton satu film horor terakhir setiap 6 bulan, dan alasan untuk melakukannya, selain uji nyali perasaan takut dan cemas, terutama karena kegembiraan. Menonton film horor juga merupakan alasan untuk bersosialisasi, dengan banyak orang lebih suka menonton film horor dengan orang lain daripada sendiri.
  2. Kedua, Perbedaan yang mencerminkan dua jenis ketakutan yang dialami orang. Ketakutan firasat yang terjadi ketika seseorang merasa ada sesuatu yang tidak beres, dan respons naluriah kita terhadap kemunculan monster yang tiba-tiba membuat kita melompat keluar dari kulit kita, kata penyelidik utama, Profesor Lauri Nummenmaa dari Turku PET Center .

Uji Pindai Otal MRI

MRI Mengungkapkan Bagaimana Otak Bereaksi terhadap Berbagai Bentuk Ketakutan

Para peneliti ingin tahu bagaimana otak mengatasi rasa takut dalam menanggapi lingkungan yang rumit dan terus berubah ini. Kelompok itu membuat orang menonton film horor sambil mengukur aktivitas saraf dalam pemindai pencitraan resonansi magnetik.

Selama masa-masa ketika kecemasan perlahan-lahan meningkat, wilayah otak yang terlibat dalam persepsi visual dan pendengaran menjadi lebih aktif, karena kebutuhan untuk menghadiri isyarat ancaman di lingkungan menjadi lebih penting. Setelah kejutan tiba-tiba, aktivitas otak lebih jelas di daerah yang terlibat dalam pemerosesan emosi, evaluasi ancaman, dan pengambilan keputusan, memungkinkan respons yang cepat.

Namun, daerah-daerah ini terus-menerus berbicara-kembali dengan daerah sensorik sepanjang film, seolah-olah daerah sensorik sedang mempersiapkan jaringan respons sebagai peristiwa menakutkan menjadi semakin mungkin.

Oleh karena itu, otak kita terus-menerus mengantisipasi dan mempersiapkan kita untuk bertindak dalam menanggapi ancaman, dan film-film horor mengeksploitasi ahli ini untuk meningkatkan kegembiraan kita, jelas Peneliti Matthew Hudson.

Kesimpulannya bahwa apa yang terjadi ketika sesorang menonton film Horor:
  • Otak lebih aktif merespon ancaman
  • Otak menjadi lebih cepat mengambil keputusan
  • Film-film horor mengeksploitasi kita untuk meningkatkan kegembiraan.
  • Pikiran kita menjadi sensitive akan kemungkinan adanya ancaman




Referensi Jurnal:
Matius Hudson, Kerttu Seppälä, Vesa Putkinen, Lihua Sun, Enrico Glerean, Tomi Karjalainen, Henry K. Karlsson, Jussi Hirvonen, Lauri Nummenmaa. The nervous system can be repaired for unconditional acute and sustained recovery. Universitas Turku. NeuroImage, 2020; 116522 DOI: 10.1016 / j.neuroimage.2020.116522

Post a Comment for "Manfaat dan Bahaya Menonton Film Horor Berdasarkan Penelitian dan Uji MRI"