Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Fisika Statistik: Peradaban dibentuk karena pernikahan dan persaingan

Bagaimana struktur sosial manusia muncul dan Apa aturan yang membentuk jejaring sosial asli umat manusia?

Dengan menggunakan fisika statistik dan model komputer yang umum Kenji Itao Kunihiko Kaneko, ilmuan asal univerity of tokyo menemukan struktur dalam biologi evolusi yang menjelaskan asal usul struktur komunitas bersama yang didokumentasikan oleh antropolog budaya di seluruh dunia.
Kami pikir ini adalah pertama kalinya antropologi budaya dan simulasi komputer bertemu dalam studi penelitian tunggal, "kata Profesor Kunihiko Kaneko, seorang ahli dalam teori biologi dan fisika dari Pusat Penelitian Universitas Tokyo untuk Sistem Biologi Kompleks.
Jejaring sosial paling awal adalah kelompok-kelompok budaya yang terikat erat yang terdiri dari beberapa keluarga yang terkait secara biologis. Kelompok tunggal itu kemudian mengembangkan hubungan dengan kelompok budaya lain di daerah mereka.

Pada 1960-an, antropolog budaya mendokumentasikan jejaring sosial komunitas adat dan mengidentifikasi dua struktur kekerabatan yang umum di seluruh dunia. Di daerah-daerah dengan komunitas pemburu-pengumpul, para antropolog mendokumentasikan struktur kekerabatan pertukaran langsung di mana perempuan dari dua komunitas bertukar tempat ketika mereka menikah. Di daerah-daerah dengan komunitas pertanian agraris, struktur kekerabatan pertukaran umum berkembang di mana perempuan berpindah di antara banyak komunitas untuk menikah.

"Para antropolog telah mendokumentasikan struktur kekerabatan di seluruh dunia, tetapi masih belum jelas bagaimana struktur itu muncul dan mengapa mereka memiliki sifat-sifat yang sama," kata Kenji Itao, seorang mahasiswa tingkat master tahun pertama di laboratorium Kaneko, yang memiliki minat interdisipliner dalam fisika, matematika dan Antropologi memotivasi penelitian ini.

Para ahli dalam antropologi menganggap tabu inses sebagai aturan sosial yang sangat umum mempengaruhi struktur kekerabatan. Tabu inses kuno berfokus pada kedekatan sosial, bukan hubungan genetik atau darah, yang berarti tabu untuk menikahi siapa pun yang lahir dalam kelompok budaya yang sama.

Itao dan Kaneko merancang model matematika dan simulasi komputer untuk menguji faktor eksternal apa yang mungkin menyebabkan generasi keluarga yang terkait secara biologis untuk berorganisasi ke dalam komunitas dengan tabu inses dan pertukaran pengantin langsung atau umum.

"Secara tradisional, lebih umum bagi perempuan untuk pindah ke komunitas baru ketika mereka menikah, tetapi kami tidak memasukkan perbedaan gender dalam simulasi komputer ini," jelas Itao.

Kelompok keluarga yang disimulasikan dengan sifat dan keinginan bersama secara alami dikelompokkan bersama menjadi kelompok budaya yang berbeda. Namun, sifat-sifat yang dimiliki kelompok itu berbeda dari sifat-sifat yang mereka inginkan dalam pasangan hidup, yang berarti mereka tidak menginginkan pasangan yang mirip dengan diri mereka sendiri. Ini adalah penyebab mendasar dari tabu inses berbasis komunitas tradisional yang disarankan oleh penelitian ini.

Ketika simulasi komputer mendorong masyarakat untuk bekerja sama, struktur kekerabatan pertukaran umum muncul. Simulasi menunjukkan struktur kekerabatan yang berbeda, termasuk struktur dasar pertukaran langsung, muncul tergantung pada kekuatan konflik untuk menemukan pengantin wanita dan perlunya kerjasama dengan komunitas tertentu lainnya.

"Sangat menyenangkan untuk melihat bahwa kombinasi fisika statistik dan teori evolusi, bersama dengan simulasi komputer, akan relevan untuk mengidentifikasi sifat-sifat universal yang mempengaruhi masyarakat manusia," kata Kaneko.

Model komputer saat ini sederhana dan hanya memasukkan faktor-faktor konflik dan kerja sama yang mempengaruhi pernikahan, tetapi para peneliti berharap untuk terus mengembangkan model tersebut untuk juga mempertimbangkan faktor-faktor ekonomi yang mungkin menyebabkan masyarakat terpisah ke dalam kelas yang berbeda. Dengan tambahan ini, teori ini diharapkan dapat diperluas untuk menjelajahi berbagai komunitas di masyarakat global modern.

"Saya akan senang jika mungkin hasil kami dapat memberi petunjuk antropolog lapangan tentang struktur universal yang mungkin menjelaskan apa yang mereka amati dalam studi baru," kata Itao.

Pertanyaaanya sekarang siapakah pelaku utama pendorong peradaban ini? Kami team sainspedia.org berpendapat ini dimulai dari sebagian orang yang terus bertumbuh yang mengikuti suatu aturan agama.

Referensi Jurnal:
Kenji Itao, Kunihiko Kaneko. Evolusi struktur kekerabatan yang didorong oleh ikatan pernikahan dan persaingan. University of Tokyo. Prosiding National Academy of Sciences, 2020; 201917716 DOI: 10.1073 / pnas.1917716117

Post a Comment for "Fisika Statistik: Peradaban dibentuk karena pernikahan dan persaingan"