Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bagaimana Tabel Priodik Unsur di Susun?

Pada akhir abad ke-19, ahli kimia Rusia Dmitri Mendeleev menerbitkan upaya pertamanya untuk mengelompokkan unsur-unsur kimia sesuai dengan berat atomnya. Hanya ada sekitar 60 elemen yang diketahui pada saat itu, tetapi Mendeleev menyadari bahwa ketika elemen-elemen tersebut diorganisasikan berdasarkan berat, jenis-jenis elemen tertentu terjadi secara berkala, atau periode. Sekarang, 150 tahun kemudian, ahli kimia secara resmi mengenali 118 elemen (setelah penambahan empat pendatang baru pada 2016) dan masih menggunakan tabel periodik unsur Mendeleev untuk mengelolanya.

Tabel dimulai dengan atom yang paling sederhana, hidrogen, dan kemudian mengatur sisa elemen dengan nomor atom, yang merupakan jumlah proton yang dikandungnya. Dengan beberapa pengecualian, urutan unsur-unsur sesuai dengan peningkatan massa masing-masing atom. Tabel ini memiliki tujuh baris dan 18 kolom. Setiap baris mewakili satu periode; jumlah periode dari suatu elemen menunjukkan berapa banyak dari tingkat energi elektron rumah. Natrium, misalnya, berada pada periode ketiga, yang berarti atom natrium biasanya memiliki elektron pada tiga tingkat energi pertama. Bergerak ke bawah meja, periode lebih lama karena membutuhkan lebih banyak elektron untuk mengisi tingkat luar yang lebih besar dan lebih kompleks.

Kolom dari tabel mewakili kelompok, atau keluarga, elemen. Unsur-unsur dalam suatu kelompok sering terlihat dan berperilaku sama, karena mereka memiliki jumlah elektron yang sama di kulit terluarnya - wajah yang mereka tunjukkan kepada dunia. Unsur-unsur golongan 18, di sisi paling kanan tabel, misalnya, memiliki kulit terluar yang sepenuhnya penuh dan jarang berpartisipasi dalam reaksi kimia. Elemen biasanya diklasifikasikan sebagai logam atau bukan logam, tetapi garis pemisah antara keduanya tidak jelas. Unsur logam biasanya merupakan konduktor listrik dan panas yang baik. Subkelompok dalam logam didasarkan pada karakteristik dan sifat kimia yang sama dari koleksi ini. Deskripsi kami tentang tabel periodik menggunakan pengelompokan elemen yang diterima secara umum, menurut Laboratorium Nasional Los Alamos.
Pixabay

Logam alkali: Logam alkali membentuk sebagian besar Grup 1, kolom pertama tabel. Berkilau dan cukup lunak untuk dipotong dengan pisau, logam-logam ini mulai dengan lithium (Li) dan diakhiri dengan francium (Fr). Mereka juga sangat reaktif dan akan terbakar atau bahkan meledak jika kontak dengan air, sehingga ahli kimia menyimpannya dalam minyak atau gas inert. Hidrogen, dengan elektron tunggal, juga hidup di Grup 1, tetapi gasnya dianggap bukan logam.

Logam alkali-tanah: Logam alkali-tanah membentuk Grup 2 dari tabel periodik, dari berilium (Be) melalui radium (Ra). Masing-masing elemen ini memiliki dua elektron dalam tingkat energi terluarnya, yang membuat bumi alkali cukup reaktif sehingga jarang ditemukan sendirian di alam. Tapi mereka tidak reaktif seperti logam alkali. Reaksi kimianya biasanya terjadi lebih lambat dan menghasilkan lebih sedikit panas dibandingkan dengan logam alkali. Lanthanides: Kelompok ketiga terlalu panjang untuk masuk ke dalam kolom ketiga, sehingga ia pecah dan membalik ke samping untuk menjadi barisan teratas pulau yang mengapung di bagian bawah tabel. Ini adalah lantanida, elemen 57 hingga 71 - lanthanum (La) hingga lutetium (Lu). Unsur-unsur dalam kelompok ini memiliki warna putih keperakan dan menodai jika terkena udara. Actinides: Actinides melapisi baris bawah pulau dan terdiri dari elemen 89, actinium (Ac), hingga 103, lawrencium (Lr). Dari unsur-unsur ini, hanya thorium (Th) dan uranium (U) yang muncul secara alami di Bumi dalam jumlah yang besar. Semuanya radioaktif. Aktinida dan lantanida bersama-sama membentuk kelompok yang disebut logam transisi bagian dalam.

Logam transisi: Kembali ke badan utama tabel, sisanya dari Grup 3 hingga 12 mewakili sisa logam transisi. Keras tetapi mudah ditempa, mengkilap, dan memiliki konduktivitas yang baik, elemen-elemen ini adalah apa yang biasanya Anda pikirkan ketika Anda mendengar kata metal. Banyak hit terbesar dunia logam - termasuk emas, perak, besi, dan platinum - hidup di sini. Logam pasca transisi: Menjelang lompatan ke dunia bukan logam, karakteristik bersama tidak terbagi dengan rapi di sepanjang garis kelompok vertikal. Logam pasca transisi adalah aluminium (Al), galium (Ga), indium (Dalam), talium (Tl), timah (Sn), timah (Pb) dan bismut (Bi), dan merentang ke Grup 13 hingga Grup 17. Unsur-unsur ini memiliki beberapa karakteristik klasik dari logam transisi, tetapi mereka cenderung lebih lunak dan melakukan lebih buruk daripada logam transisi lainnya. Banyak tabel periodik akan menampilkan garis "tangga" tebal di bawah boron penghubung diagonal dengan astatin. Cluster logam pasca-transisi ke kiri bawah garis ini.

Metaloid: Metaloid adalah boron (B), silikon (Si), germanium (Ge), arsenik (As), antimon (Sb), telurium (Te) dan polonium (Po). Mereka membentuk tangga yang mewakili transisi bertahap dari logam ke bukan logam. Elemen-elemen ini kadang-kadang berperilaku sebagai semikonduktor (B, Si, Ge) daripada sebagai konduktor. Metaloid juga disebut "semimetal" atau "logam yang buruk."

Bukan logam: Segala sesuatu yang lain di kanan atas tangga - ditambah hidrogen (H), terdampar di Grup 1 - adalah bukan logam. Ini termasuk karbon (C), nitrogen (N), fosfor (P), oksigen (O), belerang (S) dan selenium (Se).

Halogen: Empat elemen teratas dari Grup 17, dari fluor (F) hingga astatin (At), mewakili satu dari dua himpunan bagian dari bukan logam. Halogen cukup reaktif secara kimia dan cenderung berpasangan dengan logam alkali untuk menghasilkan berbagai jenis garam. Garam meja di dapur Anda, misalnya, adalah perkawinan antara logam alkali natrium dan klor halogen.

Gas mulia: Gas tidak berwarna, tidak berbau dan hampir sepenuhnya tidak reaktif, gas inert, atau mulia melengkapi tabel di Grup 18. Banyak ahli kimia mengharapkan oganesson, salah satu dari empat elemen yang baru disebutkan, untuk berbagi karakteristik ini; Namun, karena elemen ini memiliki waktu paruh dalam milidetik, tidak ada yang bisa mengujinya secara langsung. Oganesson menyelesaikan periode ketujuh dari tabel periodik, jadi jika ada yang berhasil mensintesis elemen 119 (dan perlombaan untuk melakukannya sudah berlangsung), ia akan berputar untuk memulai baris delapan di kolom logam alkali.

Post a Comment for "Bagaimana Tabel Priodik Unsur di Susun?"