Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Aroma atau Bau Lebih kuat di Ingat dibanding Ingatan dari Indra Lain

Partikel aroma, secara umum dapat menghidupkan kembali ingatan yang telah lama dilupakan. Tetapi mengapa bau terkadang memicu ingatan yang kuat, terutama yang terkait emosional? Jawaban singkatnya adalah bahwa wilayah otak yang menyulap bau, ingatan, dan emosi sangat saling terkait. Cara indera penciuman terhubung ke otak sangat unik di antara indera yang lain. Aroma adalah partikel kimia yang mengapung melalui hidung dan masuk ke dalam olfactory bulbs otak, tempat sensasi pertama kali diproses menjadi bentuk yang dapat dibaca oleh otak. Sel-sel otak kemudian membawa informasi itu ke daerah kecil di otak yang disebut amigdala, tempat emosi diproses, dan kemudian ke hippocampus yang bersebelahan, tempat pembelajaran dan pembentukan memori berlangsung.
Pixabay

Aroma menjadi satu-satunya sensasi yang berjalan seperti jalur langsung ke pusat emosi dan memori otak. Semua indera lain pertama kali melakukan perjalanan ke daerah otak yang disebut thalamus, yang bertindak seperti "switchboard" menyampaikan informasi tentang hal-hal yang kita lihat, dengar atau rasakan ke seluruh otak, kata John McGann, seorang profesor di departemen psikologi dari Rutgers University di New Jersey. Tetapi aroma melewati thalamus dan mencapai amigdala dan hippocampus dalam "sinaps atau dua," katanya. Itu menghasilkan hubungan intim antara emosi, ingatan, dan aroma. Inilah sebabnya mengapa ingatan yang dipicu oleh aroma yang bertentangan dengan indera lain "dialami sebagai lebih emosional dan lebih menggugah," kata Rachel Herz, asisten asisten profesor psikiatri dan perilaku manusia di Brown University di Rhode Island dan penulis buku "The Scent of Desire "(Harper Perennial, 2018). Aroma yang akrab tetapi sudah lama terlupakan bahkan bisa membuat orang menangis, tambahnya.

Emosi aroma Aroma "benar-benar istimewa" karena "mereka dapat membawa kembali kenangan yang mungkin tidak akan pernah bisa diingat," kata Herz. Sebagai perbandingan, pemandangan sehari-hari orang-orang dan tempat-tempat yang akrab tidak akan mendorong Anda untuk mengingat ingatan yang sangat spesifik. Misalnya, berjalan ke ruang tamu Anda adalah rangsangan berulang, sesuatu yang Anda lakukan berulang-ulang, sehingga tindakan itu tidak mungkin untuk mengingat momen tertentu yang terjadi di ruangan itu. Di sisi lain, "jika ada bau yang terhubung dengan sesuatu yang terjadi di masa lalu Anda dan Anda tidak pernah bertemu dengan bau itu lagi, Anda mungkin tidak akan pernah ingat apa itu," tambah Herz. Biasanya, ketika seseorang mencium sesuatu yang terhubung dengan peristiwa yang berarti di masa lalu mereka, pertama-tama mereka akan memiliki respons emosional terhadap sensasi dan kemudian sebuah memori akan mengikuti. Namun terkadang, ingatan tidak akan pernah muncul kembali; orang tersebut mungkin merasakan emosi dari sesuatu yang terjadi di masa lalu tetapi tidak akan mengingat apa yang mereka alami, kata Herz. "Dan ini tidak seperti pengalaman sensorik kita yang lain," tambahnya. Dengan kata lain, Anda kemungkinan tidak akan melihat sesuatu dan merasakan emosi tetapi gagal mengingat ingatan yang terhubung dengan penglihatan dan perasaan itu. Ini, sebagian, berkaitan dengan konteks. Bayangkan seseorang berjalan di jalan, mencium aroma yang pertama kali mereka temui beberapa dekade yang lalu dan memiliki respons emosional. Jika mereka pertama kali menemukan bau itu dalam konteks yang sangat berbeda - katakanlah, sebuah bioskop - akan jauh lebih sulit bagi mereka untuk menentukan memori yang terkait.

Otak menggunakan konteks "untuk memberi makna pada informasi" dan menemukan memori itu, kata Herz. Setelah beberapa saat, jika seseorang terus mencium aroma, aroma akan terlepas dari ingatan tertentu dan kehilangan kekuatannya untuk mengembalikan ingatan itu, katanya. Terlebih lagi, ingatan yang dibawa kembali oleh aroma memiliki kekurangan yang sama dengan ingatan lainnya, karena ingatan tersebut dapat menjadi tidak akurat dan dapat ditulis ulang dengan setiap ingatan. Namun, karena asosiasi emosional yang kuat ingatan ini membangkitkan, orang yang mengingat sesuatu karena aroma sering yakin bahwa ingatan itu akurat, kata Herz.

Hubungan antara bau dan memori juga meluas ke masalah kesehatan yang berhubungan dengan memori. Perasaan penciuman yang berkurang kadang-kadang dapat mewakili gejala awal dari kondisi yang berkaitan dengan kehilangan memori, seperti penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer, tetapi juga bisa saja akibat penuaan, kata McGann.

Keterikatan emosi dan aroma yang aneh ini sebenarnya memiliki penjelasan evolusi yang sederhana. Amigdala berevolusi dari area otak yang awalnya didedikasikan untuk mendeteksi bahan kimia, kata Herz. "Emosi memberi tahu kita tentang mendekati hal-hal dan menghindari hal-hal, dan itulah yang dilakukan indera penciuman juga," katanya. "Jadi, mereka berdua sangat dekat dengan kelangsungan hidup kita." Faktanya, cara kita menggunakan emosi untuk memahami dan merespons dunia menyerupai bagaimana hewan menggunakan indra penciumannya, tambah Katz. Jadi, lain kali Anda terdorong oleh aroma parfum atau senyum lebar menyebar di wajah Anda setelah mencium aroma pai buatan rumah, Anda dapat berterima kasih, atau menyalahkan, cara otak Anda mengatur informasinya di atas perancah kuno.

Source. Livescience

Post a Comment for " Aroma atau Bau Lebih kuat di Ingat dibanding Ingatan dari Indra Lain"