Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa yang Terjadi pada Otak dan Hati Ketika Kita Jatuh Cinta?

"Jatuh cinta menyebabkan tubuh kita melepaskan banjir bahan kimia perasaan-baik yang memicu reaksi fisik tertentu," kata Pat Mumby, PhD, co-direktur Klinik Kesehatan Seksual Loyola dan profesor, Departemen Psikiatri & Perilaku Neurosains, Universitas Loyola Sekolah Kedokteran Stritch Chicago (SSOM). "Ramuan cinta internal ini bertanggung jawab membuat pipi kita memerah, telapak tangan kita berkeringat dan jantung kita berpacu."
Kadar zat-zat ini, yang meliputi dopamin, adrenalin, dan norepinefrin, meningkat ketika dua orang jatuh cinta. Dopamin menciptakan perasaan euforia sementara adrenalin dan norepinefrin bertanggung jawab untuk ketipak-ketipisan jantung, kegelisahan dan keasyikan keseluruhan yang sejalan dengan mengalami cinta.

Pemindaian MRI menunjukkan bahwa cinta menerangi pusat kesenangan otak. Ketika kita jatuh cinta, aliran darah meningkat di daerah tersebut, yang merupakan bagian yang sama dari otak yang terlibat dalam perilaku obsesif-kompulsif.
Pixabay
"Cinta menurunkan kadar serotonin, yang umum pada orang dengan gangguan obsesif-kompulsif," kata Mary Lynn, DO, co-direktur Klinik Kesehatan Seksual Loyola dan asisten profesor, Departemen Obstetri & Ginekologi, SSOM. "Ini mungkin menjelaskan mengapa kita berkonsentrasi pada sedikit hal selain pasangan kita selama tahap awal hubungan."
Dokter mengingatkan bahwa respons fisik terhadap cinta ini dapat merugikan kita.
"Ungkapan 'cinta itu buta' adalah gagasan yang valid karena kita cenderung mengidealkan pasangan kita dan hanya melihat hal-hal yang ingin kita lihat pada tahap awal hubungan," kata Dr. Mumby. "Orang luar (yang menilai) mungkin memiliki perspektif yang jauh lebih objektif dan rasional tentang kemitraan daripada dua orang yang terlibat." Beberapa ulasan kemudian menyebutkan bahwa jatuh cinta membuat kita terlihat bodoh, kita melakukan dengan sukarela hal-hal yang bertentangan dengan logika.

Ada tiga fase cinta menurut ahli neuroscience, yang meliputi:
  • Nafsu
  • ketertarikan dan 
  • keterikatan.
Nafsu adalah fase yang digerakkan oleh hormon di mana kita mengalami hasrat. Aliran darah ke pusat kesenangan otak terjadi selama fase tarik-menarik, ketika kita merasakan fiksasi luar biasa dengan pasangan kita. Perilaku ini memudar selama fase perlekatan, ketika tubuh mengembangkan toleransi terhadap stimulan kesenangan. Endorfin dan hormon vasopresin dan oksitosin juga membanjiri tubuh pada saat ini menciptakan rasa kesejahteraan secara keseluruhan dan keamanan yang kondusif untuk hubungan yang langgeng.

Refrensi: Loyola University Health 

Post a Comment for "Apa yang Terjadi pada Otak dan Hati Ketika Kita Jatuh Cinta? "