Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Apa itu HPV?, Penyebab, Gejala dan Vaksin

Human Papillomavirus (HPV) adalah infeksi menular seksual yang paling umum di Amerika Serikat, menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Hampir 80 juta orang - sekitar 1 dari 4 orang dewasa di A.S. - saat ini terinfeksi HPV, dan 14 juta orang menjadi terinfeksi baru setiap tahun di A.S.

Kebanyakan pria dan wanita yang aktif secara seksual akan terinfeksi HPV di beberapa titik dalam kehidupan mereka, dan beberapa mungkin terinfeksi berulang kali, menurut World Health Organization (WHO). Sebuah studi tahun 2017 yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Oncology menemukan bahwa hampir setengah dari pria Amerika di bawah usia 60 memiliki infeksi HPV.

Ada lebih dari 150 varietas papillomavirus manusia, dan banyak jenis tidak menyebabkan masalah. Varietas berisiko rendah biasanya hilang tanpa intervensi apa pun, dan 90% infeksi sembuh dalam dua tahun tanpa pengobatan. Namun, setidaknya 14 jenis HPV berisiko tinggi, menurut WHO, dan infeksi ini dapat bertahan dan menyebabkan kanker. Para peneliti dari CDC menemukan bahwa 23% dari peserta dalam survei kesehatan 2017 terinfeksi dengan jenis HPV genital risiko tinggi.

Bagaimana HPV ditularkan? 
pixabay
HPV dikontrak melalui kontak kulit-ke-kulit, paling sering kontak seksual, seperti seks vaginal, anal atau oral. Orang-orang dari semua jenis kelamin dan orientasi seksual dapat terinfeksi HPV.
"Baik pria maupun wanita dapat tertular infeksi, dan karena HPV adalah infeksi menular seksual yang paling umum di AS dan di dunia, hampir semua wanita dan pria akan terinfeksi dengan setidaknya satu jenis HPV di beberapa titik dalam hidup mereka, "Barbara Pahud, associate director unit vaksin di Children's Mercy Hospital di Kansas City, Missouri, mengatakan kepada Live Science.
Gejala HPV
Meskipun kebanyakan orang dengan HPV tidak memiliki gejala, beberapa mengembangkan kutil, atau papilloma. Gejala ini bervariasi tergantung pada jenis virus dan dapat termasuk kutil kelamin, kutil umum dan kutil plantar (keras, pertumbuhan kasar pada kaki).

Dari lebih dari 150 jenis HPV, 40 mempengaruhi alat kelamin, menurut NYU Langone Health. HPV 6 dan HPV 11 adalah jenis HPV yang menyebabkan 90% dari semua kutil kelamin.

Terlepas dari apakah ada gejala yang jelas, virus dapat menyebabkan kondisi kesehatan lain yang lebih serius, seperti kanker serviks, vagina dan vulva pada wanita dan kanker penis pada pria. Kanker dubur, kanker pada bagian belakang tenggorokan (oropharynx) dan kutil kelamin juga dapat disebabkan oleh HPV pada pria dan wanita.
Virus adalah satu-satunya penyebab kanker serviks pada wanita. HPV tipe 16 dan 18 menyebabkan 70% lesi serviks pra-kanker dan kanker serviks, menurut WHO. 
HPV "biasanya menyerang area spesifik serviks yang disebut sebagai zona transisi," kata Dr. Eric M. Genden, seorang profesor dan ketua bedah kepala dan leher otolaringologi di Sekolah Kedokteran Icahn di Gunung Sinai  New York. "Ini adalah area dengan pergantian sel yang tinggi. Sementara virus berintegrasi ke dalam DNA pasien, virus biasanya menjalankan infeksi singkat dan kemudian lewat. Dalam beberapa tertentu, virus dapat bertahan dan mengakibatkan infeksi kronis. Pada mereka yang mengembangkan infeksi kronis, karsinoma [kanker] dapat berkembang. "

Biasanya, perempuan mengembangkan tanggapan kekebalan yang kuat terhadap infeksi HPV, dan lebih sedikit perempuan mengembangkan infeksi terkait virus dibandingkan dengan laki-laki, kata Genden. Pria, sebaliknya, tidak selalu mengerahkan respon imun yang kuat terhadap infeksi.

Diagnosa HPV
Pada wanita, HPV dapat didiagnosis setelah Pap smear, Dr. Sherry Ross, seorang OB-GYN dan pakar kesehatan wanita di Santa Monica, California, mengatakan kepada Live Science.

HPV ditemukan lebih sering pada wanita daripada pada pria karena skrining serviks adalah bagian dari pemeriksaan ginekologi biasa, kata Ross. Pria tidak memiliki pemeriksaan panggul atau genital secara teratur, membuat HPV lebih kecil kemungkinannya untuk ditemukan. Namun, "tes Pap smear anal dapat dilakukan untuk pria yang berisiko tinggi atau melakukan seks anal," kata Ross.

Bagaimana mencegah HPV?
Menggunakan perlindungan seperti kondom dan bendungan gigi (lembaran lateks yang digunakan selama seks oral) dapat menurunkan risiko penularan HPV saat berhubungan seks. Metode-metode ini dapat digunakan selama kontak seksual dari kulit ke kulit, tetapi tidak menjamin.

Cara terbaik untuk mencegah HPV adalah dengan vaksin. CDC merekomendasikan agar anak laki-laki dan perempuan menerima vaksin HPV pada usia 11 atau 12 sehingga mereka dilindungi sebelum berpotensi terkena virus. Ditambah lagi, ketika vaksin diberikan kepada para praremaja, vaksin itu menghasilkan respons kekebalan yang lebih kuat daripada yang terjadi pada orang tua. Sampai tahun 2018, vaksin HPV direkomendasikan hingga usia 26 untuk wanita, hingga usia 21 untuk pria heteroseksual, dan hingga usia 26 untuk orang dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu dan untuk pria yang berhubungan seks dengan pria.

Namun, baru-baru ini, Food and Drug Administration (FDA) menyetujui vaksin untuk orang dewasa hingga usia 45 tahun berdasarkan penelitian terhadap sekitar 3.200 wanita (usia 27 hingga 45) yang diikuti selama rata-rata 3,5 tahun. Studi ini menemukan bahwa vaksin Gardasil adalah 88% efektif dalam pencegahan infeksi persisten, kutil kelamin, lesi prakanker vulva dan vagina, lesi prakanker serviks, dan kanker serviks terkait dengan jenis HPV yang dicakup oleh vaksin.

Para dokter AS sangat mendukung penggunaan vaksin HPV sebagai metode pencegahan kanker serviks. Sebuah jajak pendapat terhadap 1.952 dokter AS oleh SERMO, jaringan media sosial untuk dokter, menemukan bahwa 55% dokter menyukai mandat negara untuk vaksinasi HPV. Selain itu, 92% dokter mengkonfirmasi bahwa mereka akan memvaksinasi anak-anak mereka sendiri, meskipun ada kontroversi mengenai keamanan vaksin HPV. Vaksin HPV-9 dapat mencegah sekitar 80% dari virus yang menyebabkan kanker serviks.

Laporan kasus 2017 yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Dermatology menyarankan bahwa vaksin HPV bahkan dapat membantu mencegah kanker kulit. Namun, laporan tersebut menggambarkan kasus hanya dua pasien, sehingga penelitian yang lebih besar diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan. Efek samping dari vaksin, ketika itu terjadi, biasanya sangat ringan. Mereka termasuk rasa sakit, kemerahan atau pembengkakan di lengan tempat suntikan diberikan, demam, sakit kepala, kelelahan dan nyeri otot atau persendian, kata Genden.

"Dengan semua vaksin, itu sakit untuk mendapatkan suntikan di lengan, tetapi itu berlalu," kata Pahud. "Remaja juga bisa pingsan setelah vaksinasi, tetapi bukan karena vaksin HPV itu sendiri tetapi prosedur injeksi. Temuan ini mirip dengan ulasan keamanan dari dua vaksin remaja yang direkomendasikan: vaksin meningokokus dan vaksin penambah tetanus."

Source: CDC, Livesciece

Post a Comment for "Apa itu HPV?, Penyebab, Gejala dan Vaksin "