Tuesday, November 5, 2019

Daftar Perusahaan/Merk Pencemar Sampah Plastik Terbesar di Dunia

Pada September 2019, sekelompok orang dari lebih dari 50 negara yang tergabung dalam aktivis lingkungan bebas plastik melakukan uji  mengambil hampir setengah juta keping sampah plastik yang mengotori planet ini. Lebih dari 40 persen dari tumpukan sampah ini masih dapat dikenali secara jelas berdasarkan merek, dan satu sampah produsen secara khusus diambil lebih banyak daripada yang lain: Coca-Cola.
Pixabay
Audit atas 476.423 lembar sampah plastik yang diambil oleh lebih dari 70.000 sukarelawan pada Hari Pembersihan Dunia menunjukkan bahwa Coca-Cola adalah pencemar plastik terbesar di dunia, yang bertanggung jawab atas 11.732 keping sampah plastik yang diambil selama acara global. Itu banyak sampah plastik berserat yang diproduksi oleh satu perusahaan - lebih dari dua kali lipat jumlah dari runner-up global (Nestlé, 4.846 keping), kemudian Pepsi (3.362), dengan Mondelēz, Unilever, dan Mars adalah di antara yang lain yang membentuk sisa 10 besar.

Ini sebenarnya tahun kedua berturut-turut yang Coca-Cola telah keluar di atas (atau di bagian bawah, lebih tepatnya, mengingat betapa memalukan peringkat ini), menurut para peneliti di balik audit, gerakan pencinta lingkungan Break Free From Plastic (BFFP) . "Laporan ini memberikan lebih banyak bukti bahwa perusahaan sangat perlu melakukan lebih banyak untuk mengatasi krisis polusi plastik yang mereka buat," kata koordinator global BFFP Von Hernandez.

"Ketergantungan mereka yang berkelanjutan pada kemasan plastik sekali pakai diterjemahkan untuk memompa lebih banyak plastik yang dibuang ke lingkungan. Daur ulang tidak akan menyelesaikan masalah ini." Selama beberapa dekade, orang-orang di banyak negara memandang daur ulang sebagai perbaikan yang bertanggung jawab terhadap lingkungan untuk produksi limbah kami, tetapi kerusakan sistem baru-baru ini - dipicu oleh penolakan China pada tahun 2018 untuk menerima impor limbah - telah menyebabkan krisis daur ulang dan sampah di AS. dan di tempat lain.

Kerusakan juga membantu meningkatkan kesadaran tentang bagaimana proses daur ulang benar-benar beroperasi (atau tidak). Untuk plastik, yang datang dalam berbagai bentuk kimia yang dapat menjadi sulit, tidak praktis, atau tidak efisien untuk digunakan kembali, daur ulang sangat bermasalah, itulah sebabnya BFFP mengatakan pengurangan mendesak untuk produksi plastik global adalah satu-satunya jawaban nyata terhadap krisis. "Dari jumlah total plastik yang diproduksi sejak 1950-an, hanya 9 persen yang benar-benar telah didaur ulang secara global, dengan sisanya dibakar, ditimbun, atau dibiarkan mencemari lingkungan kita," penulis BFFP menjelaskan dalam laporan mereka tentang pencemar plastik terburuk di dunia. "Daur ulang bukanlah solusi ajaib yang sering diklaim sebagai perusahaan yang mengklaimnya sebagai solusi hanya menghindari membuat perubahan nyata."

Bagi konsumen, kerumitan masalah ini mungkin sulit dilihat, terutama ketika perusahaan seperti Coca-Cola menghabiskan jutaan dolar untuk daur ulang dan inisiatif 'nol limbah' yang pada permukaan tampak bertanggung jawab terhadap lingkungan, bahkan berjanji tahun lalu untuk mengumpulkan dan mendaur ulang yang setara dengan setiap botol atau dapat dijual secara global pada tahun 2030.

Menurut para kritikus, gerak-gerik itu hanyalah gangguan - upaya untuk menggambarkan perusahaan sebagai merek yang bertanggung jawab dan berfokus pada keberlanjutan - sambil memastikan bahwa produksi botol di latar belakang tetap tidak terganggu. "Komitmen baru-baru ini oleh perusahaan seperti Coca-Cola, Nestlé, dan PepsiCo untuk mengatasi krisis sayangnya terus bergantung pada solusi yang salah," kata koordinator kampanye plastik Greenpeace Asia Tenggara Abigail Aguilar. "Strategi-strategi ini sebagian besar melindungi model bisnis sekali pakai usang yang menyebabkan krisis polusi plastik, dan tidak akan melakukan apa pun untuk mencegah merek-merek ini dinamai pencemar top lagi di masa depan." Bagi Coca-Cola, pesan yang jelas di depan umum adalah bahwa sampah plastik di lingkungan "tidak dapat diterima", tetapi pembuatan plastik itu sendiri adalah hal yang sama sekali berbeda - dan tidak akan hilang dalam waktu dekat. "Ada banyak orang di dunia ini yang ingin melihat plastik hilang. Kami tahu itu tidak akan terjadi," kata direktur senior kebijakan lingkungan Coca-Cola, Ben Jordan, kepada hadirin di sebuah konferensi teknik plastik yang diadakan di Atlanta bulan lalu. "Kita tahu ada segala macam manfaat untuk plastik. Kita semua akan menggunakan plastik selama bertahun-tahun, kan?"

Source:
situs web Break Free From Plastic.
Latest
Next Post

0 komentar:

santun