Saturday, March 9, 2019

Kenapa kita berkedip? Dan mengapa Bayi jarang berkedip?

Berkedip spontan berbeda dengan berkedip refleksif, yang berfungsi untuk melindungi mata dari ditusuk oleh objek eksternal, dan dari berkedip sukarela, yang kita lakukan dengan sengaja.

Penyelidikan tentang sifat kedipan spontan sudah sangat lama dlakukan. Pada tahun 1928, dua ilmuwan dari Skotlandia, Erik Ponder dan W.P. Kennedy, melakukan studi komprehensif tentang faktor-faktor yang mempengaruhi tingkat kedipan spontan pada orang dewasa. Dengan tidak adanya kamera video untuk merekam tautan mata yang handal, para ilmuwan membangun peralatan kecil dari benang sutera, kayu, dan pegas yang terhubung ke sirkuit listrik. Mereka menempelkan perangkat ke kelopak mata peserta. Setiap kali peserta mengerjap, kelopak matanya yang menutup menarik pegas dan menyebabkan putusnya sirkuit, dan menghasilkan catatatan sinyal.



via GIPHY
Fakta- Fakta Tentang Berkedip :  
  • Pada orang dewasa, Biasanya dianggap menyebarkan air mata ke permukaan mata agar tetap terlumasi saat menghilangkan debu dan iritasi lainnya. Tapi itu hanya satu bagian dari cerita, kata para peneliti. Kita berkedip lebih sering daripada yang diperlukan untuk menjaga mata tetap basah, jadi berkedip juga memiliki fungsi lain.
  • Selama kondisinya tetap sama, tingkat berkedip setiap orang seperti jarum jam (constant), para peneliti menemukan. Tingkat kedipan seseorang sama di ruangan gelap dan ditempat terang. Orang buta berkedip sesering orang dapat melihat. Ataupun dengan membius permukaan mata tidak berubah kecepatan berkedip.
  • Tingkat berkedip juga tidak tergantung dari kelembaban dan pengeringan mata. Ketika para peneliti membawa subyek mereka ke rumah-rumah lembab di departemen botani universitas mereka, mereka menemukan bahwa tingkat berkedip tidak berbeda dari orang-orang yang telah diamati oleh para ilmuwan di ruang kering di berbagai pemandian ,Turki.
  • Tingkat berkedip selalu meningkat seiring dengan "ketegangan mental" dari peserta studi, Ponder dan Kennedy menemukan. Misalnya, peserta studi lebih banyak berkedip ketika mereka bersemangat atau marah, dan saksi di pengadilan lebih cepat berkedip ketika mereka ditanyai oleh pihak lawan.

Semua ini membuat Ponder dan Kennedy berpendapat bahwa kedipan mata spontan tidak diatur terutama oleh kondisi mata, tetapi oleh "pusat kedip" di otak. Para peneliti mengusulkan bahwa salah satu fungsi kedip adalah untuk meredakan ketegangan, dengan cara yang mirip dengan gerakan gelisah dan gugup.


Penelitian- penelitian Modern tentang berkedip

Penelitian modern telah menghasilkan lebih banyak ide tentang mengapa kita berkedip. Menurut sebuah hipotesis, otak membutuhkan waktu istirahat ketika kita berkedip. Dalam sebuah studi 2012 yang diterbitkan dalam jurnal Proceedings of National Academy of Sciences, para peneliti memantau aktivitas otak sekelompok orang yang menonton acara TV "Mr. Bean." Pemindaian otak mengungkapkan bahwa ketika orang berkedip, aktivitas otak melonjak dalam "jaringan mode default," yang merupakan kelompok wilayah otak yang paling aktif ketika kita bangun tetapi beristirahat dan pikiran terlepas dari dunia luar.

Studi lain, yang diterbitkan tahun lalu di jurnal Current Biology, menyarankan bahwa berkedip memfokuskan pandangan kita. "Otot mata kita sangat lamban dan tidak tepat , temuan ini menunjukkan bahwa otak mengukur perbedaan dalam apa yang kita lihat sebelum dan sesudah berkedip dan memerintahkan otot-otot mata untuk melakukan koreksi yang diperlukan," kata peneliti studi Gerrit Maus, asisten profesor psikologi di Nanyang Technological University di Singapura, dalam sebuah pernyataan.

shutterstock




Bagaimana dengan kedipan Bayi?
Jika anda melihat seorang bayi mungil , mungkin tidak asing untuk melihat pandangan mata dan satu hal yang pasti adalah  Bayi jarang berkedip.

Seperti yang didokumentasikan banyak penelitian, orang dewasa rata-rata berkedip sekitar 15 kali per menit. Tapi bayi baru lahir dan bayi berkedip jauh lebih jarang - hanya beberapa kali setiap menit, dengan beberapa bayi berkedip sesekali satu menit.

"Rata-rata dua atau tiga kali berkedip dalam satu menit - jadi, jelas jarang," kata Leigh Bacher, seorang profesor psikologi di Universitas Negeri New York di Oswego.

Ini mungkin tampak seperti perilaku kecil yang aneh, tetapi para peneliti percaya bahwa kedipan bayi mungkin memiliki wawasan tentang otak misterius manusia kecil mungil si bayi .

Itu karena berkedip diatur oleh dopamin otak, salah satu neurotransmiter yang memungkinkan sel-sel otak untuk berkomunikasi. Jadi, mempelajari berkedip pada bayi dapat membantu kita lebih memahami bagaimana neurotransmitter penting ini beroperasi pada bayi.

Studi telah menunjukkan hubungan antara dopamin dan berkedip, karena kondisi atau obat yang mempengaruhi dopamin juga mengubah tingkat berkedip. Orang dengan skizofrenia, yang mungkin disebabkan, sebagian, oleh terlalu banyak dopamin, berkedip lebih sering. Sebaliknya, pada penyakit Parkinson, yang disebabkan oleh kematian neuron penghasil dopamin, kedipan mata menurun secara nyata. Sehinggadengan menggunakan obat untuk meningkatkan kadar dopamin membawa tingkat berkedip kembali.

Tetapi dopamin juga mendasari beragam fungsi lainnya, mulai dari kontrol pergerakan dan kadar hormon hingga pembelajaran dan motivasi. Jadi, angka berkedip bayi dapat mengungkapkan sesuatu tentang perkembangan sistem dopamin dan bahkan mungkin mencerminkan perbedaan individu dalam beberapa aspek sistem saraf bayi, kata Bacher.

"Kedipan spontan bisa berpotensi berguna secara klinis - sebagai salah satu sumber informasi tambahan tentang perkembangan neurobehavioral," kata Bacher. Dia mengingatkan, bagaimanapun, bahwa dibutuhkan lebih banyak penelitian untuk memahami berkedip pada bayi.


Sementara , alasan lain dari para peneliti mengenai alasan  kedipan bayi mungil

Karena salah satu fungsi kedip adalah untuk menjaga mata tetap terlumasi, para peneliti mengusulkan bahwa bayi jarang berkedip dari yang kita lakukan karena mata kecil mereka tidak membutuhkan banyak lubrikasi.

Gagasan lain adalah bahwa bayi, dengan visi baru mereka, harus bekerja keras untuk mendapatkan semua informasi visual yang mereka butuhkan. "Ketika Anda melakukan hal-hal yang menuntut secara visual atau perhatian, Anda cenderung kurang berkedip," kata Bacher. Fenomena serupa terlihat pada orang dewasa dengan sindrom penglihatan komputer, suatu kondisi di mana tuntutan visual yang tinggi dari penglihatan komputer menyebabkan berkurangnya kedipan dan menyebabkan mata kering.

Dan kemudian ada sistem dopamin. Beberapa peneliti telah menyarankan bahwa penurunan tingkat berkedip pada bayi baru lahir adalah karena sistem dopamin yang kurang berkembang.



Jurnal Reffrensi:
  1. Eric Ponder  W. P. Kennedy. 1927. On The Act Of Blinking. Expphysiol: 10.1113/expphysiol.1927.sp000433
  2. Tamami Nakano, Makoto Kato, Yusuke Morito, Seishi Itoi, and Shigeru Kitazawa. 2012. Blink-related momentary activation of the default mode network while viewing videos. PNAS: 10.1073/pnas.1214804110
  3. Gerrit W. Maus, Marianne Duyck, Matteo Lisi, Thérèse Collins, David Whitney, Patrick Cavanagh. 2017. Target Displacements during Eye Blinks Trigger Automatic Recalibration of Gaze Direction. Current Biology: 10.1016/j.cub.2016.12.029


Previous Post
Next Post

0 komentar:

santun