Rekayasa Genetik Pada Tanaman (Makanan Transgenik)

Rekayasa Genetik Pada Tanaman (Makanan Transgenik)
Belimbing wululu at Fb.Nasuha Garden

Modifikasi genetika adalah proses mengubah susunan genetik suatu organisme. Ini telah dilakukan secara tidak langsung selama ribuan tahun dengan mengendalikan, atau selektif, pemeliharaan tanaman dan hewan. Bioteknologi modern telah membuatnya lebih mudah dan lebih cepat untuk menargetkan gen tertentu untuk perubahan organisme yang lebih tepat melalui rekayasa genetika.

Istilah "dimodifikasi" dan "direkayasa" sering digunakan secara bergantian dalam konteks pelabelan yang dimodifikasi secara genetik, atau "GMO," makanan. Di bidang bioteknologi, GMO adalah singkatan dari Genetic Modifiation Organisme atau organisme yang dimodifikasi secara genetis, sementara di industri makanan, istilah ini merujuk secara eksklusif pada makanan yang telah direkayasa secara sengaja dan tidak secara selektif membiakkan organisme. Perbedaan ini menyebabkan kebingungan di kalangan konsumen, sehingga Administrasi Makanan dan Obat-obatan Amerika Serikat (FDA) lebih memilih istilah rekayasa genetika (GE) untuk makanan.

Memahami konsep dasar dan Sejarah singkat modifikasi genetika
  • Modifikasi genetika sudah ada sejak zaman kuno, ketika manusia mempengaruhi genetika dengan secara selektif membiakkan organisme, menurut sebuah artikel oleh Gabriel Rangel, seorang ilmuwan kesehatan masyarakat di Universitas Harvard. Ketika sebuah mekanisme diulang beberapa generasi, proses ini mengarah pada perubahan dramatis pada spesies.
  • Anjing kemungkinan merupakan hewan pertama yang sengaja dimodifikasi secara genetis, upaya itu sudah dilakukan sejak 32.000 tahun yang lalu, menurut Rangel. Serigala liar bergabung dengan nenek moyang pemburu-pengumpul kami di Asia Timur, tempat anjing peliharaan didomestikasi dan dibesarkan untuk meningkatkan kepatuhan. Lebih dari ribuan tahun, orang-orang memelihara anjing dengan kepribadian dan sifat fisik yang diinginkan berbeda, akhirnya mengarah ke berbagai macam anjing yang kita lihat sekarang.
  • Tanaman rekayasa genetika yang paling awal diketahui adalah gandum. Tanaman berharga ini diperkirakan berasal dari Timur Tengah dan Afrika utara di daerah yang dikenal sebagai Bulan Sabit Subur, menurut sebuah artikel tahun 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Traditional and Complementary Medicine. Petani kuno secara selektif membiakkan rumput gandum mulai sekitar 9000 SM. untuk membuat varietas peliharaan dengan biji-bijian yang lebih besar dan biji yang lebih keras. Pada 8000 SM, budidaya gandum domestik telah menyebar ke seluruh Eropa dan Asia. Pemuliaan selektif yang terus menerus menghasilkan ribuan varietas yang ditanam hari ini.
  • Jagung juga telah mengalami beberapa perubahan genetik paling dramatis selama beberapa ribu tahun terakhir. Tanaman pokok berasal dari tanaman yang dikenal sebagai teosinte, rumput liar dengan telinga kecil yang hanya mengandung beberapa biji. Seiring waktu, petani secara selektif membiakkan rumput teosinte untuk membuat jagung dengan telinga besar penuh dengan biji. 

Di luar tanaman itu, sebagian besar produk yang kita makan hari ini - termasuk pisang, apel, dan tomat - telah mengalami beberapa generasi pemuliaan selektif, menurut Rangel.

Nasuha Garden


Rekayasa Genetka Modern

Teknologi yang secara khusus memotong dan mentransfer sepotong DNA rekombinan (rDNA) dari satu organisme ke organisme lain dikembangkan pada tahun 1973 oleh Herbert Boyer dan Stanley Cohen, masing-masing peneliti di University of California, San Francisco, dan Stanford University. Pasangan ini mentransfer sepotong DNA dari satu strain bakteri ke yang lain, memungkinkan resistensi antibiotik pada bakteri yang dimodifikasi. Tahun berikutnya, dua ahli biologi molekuler Amerika, Beatrice Mintz dan Rudolf Jaenisch, memperkenalkan materi genetik asing ke dalam embrio tikus dalam percobaan pertama untuk memodifikasi hewan secara genetik menggunakan teknik rekayasa genetika.

Para peneliti juga memodifikasi bakteri untuk digunakan sebagai obat. Pada tahun 1982, insulin manusia disintesis dari bakteri E. coli hasil rekayasa genetika, menjadi obat manusia rekayasa genetika pertama yang disetujui oleh FDA, menurut Rangel.

Makanan yang dimodifikasi secara genetik

Ada empat metode utama modifikasi tanaman secara genetik, menurut The Ohio State University:
  • Pemuliaan selektif: Dua jenis tanaman diperkenalkan dan dikembangbiakkan untuk menghasilkan keturunan dengan ciri-ciri spesifik. Antara 10.000 dan 300.000 gen dapat terpengaruh. Ini adalah metode modifikasi genetik tertua, dan biasanya tidak termasuk dalam kategori makanan transgenik.
  • Mutagenesis: Benih tanaman sengaja terpapar bahan kimia atau radiasi untuk mematikan organisme. Keturunan dengan sifat yang diinginkan disimpan dan dibiakkan lebih lanjut. Mutagenesis juga biasanya tidak termasuk dalam kategori makanan transgenik.
  • Gangguan RNA: Masing-masing gen yang tidak diinginkan pada tanaman tidak aktif untuk menghilangkan sifat-sifat yang tidak diinginkan.
  • Transgenik: Gen diambil dari satu spesies dan ditanamkan pada spesies lain untuk memperkenalkan sifat yang diinginkan.

Dua metode terakhir yang terdaftar dianggap sebagai jenis rekayasa genetika. Saat ini, tanaman tertentu telah mengalami rekayasa genetika untuk meningkatkan hasil panen, ketahanan terhadap kerusakan serangga dan kekebalan terhadap penyakit tanaman, serta untuk memperkenalkan peningkatan nilai gizi, menurut FDA. Di pasar, ini disebut tanaman transgenik, atau transgenik.

"Tanaman transgenik memberikan banyak janji dalam memecahkan masalah pertanian," kata Nitya Jacob, ilmuwan tanaman di Oxford College of Emory University di Georgia.

Tanaman rekayasa genetika pertama yang disetujui untuk penanaman di AS adalah tomat Flavr Savr pada tahun 1994. (Agar dapat ditanam di AS, makanan yang dimodifikasi secara genetik harus diterima oleh Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) dan FDA). tomat baru memiliki umur simpan yang lebih lama berkat penonaktifan gen yang menyebabkan tomat mulai menjadi licin segera setelah dipetik. Tomat itu juga dijanjikan memiliki rasa yang lebih baik, menurut Divisi Pertanian dan Sumber Daya Alam Universitas California.

Saat ini, kapas, jagung, dan kedelai adalah tanaman paling umum yang ditanam di AS. Hampir 93 persen kedelai dan 88 persen tanaman jagung dimodifikasi secara genetik, menurut FDA. Banyak tanaman transgenik, seperti kapas yang dimodifikasi, telah direkayasa agar tahan terhadap serangga, secara signifikan mengurangi kebutuhan pestisida yang dapat mencemari air tanah dan lingkungan sekitarnya, menurut Departemen Pertanian AS (USDA).


Problem Tanaman Transgenik Lingkungan dan Ekonomi

Dalam beberapa tahun terakhir, penanaman meluas tanaman transgenik menjadi semakin kontroversial.

"Satu kekhawatiran adalah dampak GMO terhadap lingkungan," kata Jacob. "Misalnya, serbuk sari dari tanaman transgenik dapat hanyut ke ladang tanaman non-transgenik serta ke populasi gulma, yang dapat menyebabkan non-transgenik memperoleh karakteristik transgenik karena penyerbukan silang."

Sejumlah perusahaan bioteknologi besar telah memonopoli industri tanaman transgenik, kata Jacob, sehingga menyulitkan individu, petani skala kecil untuk mencari nafkah. Namun, sementara beberapa petani mungkin tersingkir dari bisnis, mereka yang bekerja dengan perusahaan biotek dapat menuai manfaat ekonomis dari peningkatan hasil panen dan pengurangan biaya pestisida, kata USDA.

Pemberian label makanan transgenik penting bagi sebagian besar orang di AS, menurut jajak pendapat yang dilakukan oleh Consumer Reports, The New York Times dan The Mellman Group. Orang-orang yang mendukung pelabelan transgenik percaya bahwa konsumen harus dapat memutuskan apakah mereka ingin membeli makanan yang dimodifikasi secara genetik.

Namun, kata Jacob, tidak ada bukti ilmiah yang jelas bahwa GMO berbahaya bagi kesehatan manusia.

0 Response to "Rekayasa Genetik Pada Tanaman (Makanan Transgenik)"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel