Rekayasa Genetik Pada Hewan - Manusia dan Etikanya

Rekayasa Genetik Pada Hewan - Manusia dan  Etikanya
Konsep dasar Modifikasi Genetik Baca :


Saat ini, ternak sering dibiakkan secara selektif untuk meningkatkan tingkat pertumbuhan dan massa otot dan mendorong resistensi penyakit. Sebagai contoh, garis-garis tertentu dari ayam yang dipelihara untuk daging telah dibesarkan untuk tumbuh 300 persen lebih cepat hari ini daripada yang mereka lakukan pada 1960-an, menurut sebuah artikel 2010 yang diterbitkan dalam Journal of Anatomy. Saat ini, laim dari  situs livescience mengatakan tidak ada produk hewani di pasaran di A.S., termasuk ayam atau daging sapi, yang direkayasa secara genetik, dan, oleh karena itu, tidak ada yang diklasifikasikan sebagai produk makanan transgenik atau RG.

shterstock


Tujuan Rekaya Genetik  Manusia

Selama beberapa dekade terakhir, para peneliti telah memodifikasi hewan lab secara genetik untuk menentukan cara bioteknologi suatu hari dapat membantu dalam mengobati penyakit manusia dan memperbaiki kerusakan jaringan pada manusia, menurut National Human Genome Research Institute. Salah satu bentuk terbaru dari teknologi ini disebut CRISPR (diucapkan "crisper").

Teknologi ini didasarkan pada kemampuan sistem kekebalan bakteri untuk menggunakan daerah CRISPR dan enzim Cas9 untuk menonaktifkan DNA asing yang memasuki sel bakteri. Teknik yang sama memungkinkan bagi para ilmuwan untuk menargetkan gen tertentu atau kelompok gen untuk modifikasi, kata Gretchen Edwalds-Gilbert, profesor biologi di Scripps College di California.

Para peneliti menggunakan teknologi CRISPR untuk mencari obat kanker dan untuk menemukan dan mengedit satu potong DNA yang dapat menyebabkan penyakit di masa depan pada individu. Terapi sel induk juga bisa memanfaatkan engineeri genetic

Para peneliti menggunakan teknologi CRISPR untuk mencari obat kanker dan untuk menemukan dan mengedit satu potong DNA yang dapat menyebabkan penyakit di masa depan pada individu. Terapi sel induk juga dapat memanfaatkan rekayasa genetika, dalam regenerasi jaringan yang rusak, seperti akibat stroke atau serangan jantung, kata Edwalds-Gilbert.

Etika Modifikasi Genetika Pada Manusia

Dalam sebuah penelitian yang sangat kontroversial, setidaknya satu peneliti mengklaim telah menguji teknologi CRISPR pada embrio manusia dengan tujuan menghilangkan potensi penyakit tertentu. Ilmuwan itu telah menghadapi pengawasan ketat dan ditempatkan di bawah tahanan rumah di negara asal mereka selama beberapa waktu.

Teknologi ini mungkin tersedia, tetapi haruskah para ilmuwan mengejar studi modifikasi genetik pada manusia? Itu tergantung, kata Rivka Weinberg, seorang profesor filsafat di Scripps College.
"Ketika datang ke sesuatu seperti teknologi [baru], Anda harus memikirkan maksud dan kegunaan yang berbeda," kata Weinberg.

Sebagian besar uji coba medis untuk perawatan yang memanfaatkan rekayasa genetika dilakukan pada pasien yang menyetujui. Namun, rekayasa genetika pada janin adalah cerita lain.
"Eksperimen pada subyek manusia tanpa persetujuan mereka secara inheren bermasalah," kata Weinberg. "Tidak hanya risiko, [tetapi juga] risiko tidak dipetakan. Kita bahkan tidak tahu apa yang kita riskan."

Jika teknologi generasi berikutnya tersedia dan terbukti aman, keberatan untuk mengujinya pada manusia akan minimal, kata Weinberg. Tapi bukan itu masalahnya.

"Masalah besar dengan semua teknologi eksperimental ini adalah bahwa mereka eksperimental," kata Weinberg. "Salah satu alasan utama mengapa orang begitu ngeri oleh ilmuwan Cina yang menggunakan teknologi CRISPR pada embrio adalah karena ini adalah tahap awal eksperimen. Ini bukan rekayasa genetika. Anda hanya bereksperimen dengan mereka."


Sebagian besar pendukung rekayasa genetika menyadari bahwa teknologi tersebut belum siap untuk diuji pada manusia, dan menyatakan bahwa proses tersebut akan digunakan untuk kebaikan. Tujuan modifikasi genetik, kata Jacob, "

0 Response to "Rekayasa Genetik Pada Hewan - Manusia dan Etikanya"

Post a Comment

santun

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel