Monday, February 11, 2019

Mengapa seseorang menghilang tanpa penjelasan (Ghosting)?

Ditinggalkan pas lagi saying-sayangnya , mungkin masih dapat kita lebur dan berdialog dengan waktu karena sebuah alasan tapi jika seseorang pergi tanpa alasan dan menggantungkan sebuah hubungan , mengapa ada orang tega seperti itu?


Apa itu Ghosting?
Ghosting, yang berarti memutus semua komunikasi tanpa menawarkan penjelasan, baru saja memasuki leksikon populer. Tapi itu perilaku yang mungkin sama tuanya dengan interaksi manusia. Istilah ini berasal dalam konteks kencan, tetapi ghosting juga terjadi dalam persahabatan dan bahkan menjadi tren nyata dalam hubungan professional seperti pekerjaan.  Sejumlah pengusaha "mengatakan bahwa mereka telah menjadi hantu, sebuah situasi di mana seorang pekerja berhenti datang untuk bekerja tanpa pemberitahuan dan kemudian tidak mungkin untuk menghubungi, "Federal Reserve Bank of Chicago mencatat dalam Beige Book pada bulan Desember 2018, sebuah laporan yang melacak tren pekerjaan.

Ghosting adalah perilaku yang aneh - mengapa ada orang yang memperlakukan seseorang dengan begitu tidak berperasaan , meninggalkan pekerjaan tanpa ada kata kata  seperti "Aku berhenti" yang ditulis meskipun  dari catatan temple.

Apa yang mendorong perilaku ini? Apakah beberapa orang lebih mungkin memilih ghosting daripada strategi lain untuk mengakhiri hubungan? Dan apa dampak ghosting pada yang berhantu?

Para psikolog baru-baru ini mulai memeriksa pertanyaan-pertanyaan ini. "Tidak ada banyak makalah aktual yang diterbitkan tentang ghosting," kata Tara Collins, seorang profesor psikologi di Winthrop University di Rock Hill, Carolina Selatan. Tetapi ketika penelitian tentang ghosting mulai muncul, psikolog juga dapat memanfaatkan apa yang mereka ketahui tentang psikologi hubungan untuk menawarkan beberapa petunjuk, kata Collins.

Apakah ghosting merupakan fenomena baru?

Ghosting adalah hal biasa dan dapat terjadi pada siapa saja. Sebuah penelitian terhadap 1.300 orang, yang diterbitkan dalam Journal of Social and Personal Relationships pada tahun 2018, menemukan bahwa sekitar seperempat dari peserta telah dibayangi oleh seorang mitra, sementara seperlima melaporkan bahwa mereka telah membayangi seseorang . Ghosting dalam persahabatan mungkin bahkan lebih umum; lebih dari sepertiga dari peserta penelitian melaporkan bahwa mereka telah menjadi hantu. Angka-angka ini mungkin bahkan lebih tinggi, karena survei tahun 2018 lainnya menemukan bahwa 65 persen dari peserta melaporkan sebelumnya bersama pasangan, dan 72 persen melaporkan bahwa pasangan mereka telah membayangi mereka.

Mengakhiri hubungan bukanlah hal yang baru, dan ada beberapa strategi berbeda yang dapat dipilih orang. Mungkin kita baru saja mulai menyadari bahwa ghosting adalah strategi umum, terutama karena teknologi telah mengubah cara kita berinteraksi satu sama lain. "Saya menduga bahwa orang-orang saling mengabaikan untuk waktu yang lama. Sekarang jauh lebih jelas karena media sosial dan teknologi," kata Collins kepada Live Science. "Ketika begitu mudah untuk saling menghubungi, menjadi sangat jelas seseorang dengan sengaja mengabaikanmu.
Ghosting sebagai strategi mungkin juga mendapatkan popularitas melalui teknologi baru, seperti SMS, kencan online dan media sosial telah mengubah cara orang terhubung, serta bagaimana pasangan romantis menemukan satu sama lain. Hari ini, orang-orang dapat berkencan dengan seseorang yang tidak akan pernah mereka temui lagi, daripada bertemu dengan mereka di sudut toko atau di pertemuan teman-teman mereka. Tanpa jaringan sosial timbal balik yang menghubungkan dua orang asing bersama, lebih mudah untuk meninggalkan semuanya dan menghilang tanpa konsekuensi, kata Collins.


Memilih menjadi Ghoster untuk memuttus Hubungan ?

Dalam sebuah makalah 2012 yang diterbitkan dalam Journal of Research in Personality, Collins dan rekannya menganalisis taktik perpisahan dan mengidentifikasi beberapa yang umum. Salah satu strategi yang paling umum adalah "konfrontasi terbuka," di mana mitra langsung mendiskusikan untuk mengakhiri hubungan. Yang lain adalah strategi "penghindaran", di mana satu pasangan mengurangi kontak dengan orang lain, menghindari pertemuan di masa depan atau mengungkapkan sangat sedikit tentang kehidupan pribadi mereka. Namun strategi populer lainnya adalah "menyalahkan diri sendiri," yang pada dasarnya diterjemahkan menjadi "itu bukan kamu, ini aku."
Orang juga mungkin putus menggunakan strategi "peningkatan biaya". "Itu pada dasarnya membuat hubungan begitu buruk sehingga pasanganmu memutuskan untuk keluar," kata Collins.
Orang lain dapat menggunakan strategi "komunikasi yang dimediasi" untuk putus, yang berarti berbicara dengan orang lain tentang keinginan Anda untuk mengakhiri hubungan dengan harapan bahwa pihak ketiga akan mengomunikasikan hal itu kepada pasangan Anda. Pihak ketiga itu bisa juga berupa email perpisahan atau surat Dear John dari era pra-teknologi.

Ghosting tampaknya paling terkait dengan kombinasi teknik penghindaran dan strategi komunikasi yang dimediasi, kata Collins. Anda menghindari melihat dan berbicara dengan orang tersebut dan media sosial Anda adalah pihak ketiga yang memberi tahu ghostee bahwa Anda telah pindah.

Siapa yang lebih mungkin menjadi hantu?

Ketika menjadi hantu, orang sering mengambilnya untuk merefleksikan diri mereka sendiri - perilaku salah mereka sendiri, ketidaksempurnaan dan kekurangan. Tetapi ghosting sebenarnya lebih banyak mengungkapkan tentang kepribadian ghoster daripada ghostee.

Ghosting paling mirip dengan penghindaran dan strategi komunikasi yang dimediasi. Jenis strategi ini dikaitkan dengan memiliki gaya kelekatan penghindar, yang merupakan kecenderungan untuk menghindari kedekatan emosional dalam hubungan. "Orang-orang yang tidak suka memiliki kedekatan emosional, mereka mungkin lebih cenderung menjadi hantu," kata Collins. 

Tetapi ada banyak faktor lain dan sifat kepribadian yang terlibat dalam mengarahkan orang kepada hantu. Dalam sebuah studi tahun 2018, para peneliti membagi orang menjadi: mereka yang memiliki mindset tetap tentang masa depan, percaya pada takdir dan berpikir bahwa suatu hubungan dapat atau tidak; dan mereka yang memiliki mindset berkembang dan percaya bahwa hubungan membutuhkan kerja untuk tumbuh. Orang-orang dengan keyakinan takdir yang lebih kuat 60 persen lebih mungkin dibandingkan kelompok lain untuk melihat ghosting sebagai cara yang dapat diterima untuk mengakhiri hubungan dan lebih mungkin melakukannya. Mereka yang memiliki keyakinan pertumbuhan yang kuat memiliki kemungkinan 40 persen lebih kecil daripada kelompok takdir untuk mengatakan bahwa ghosting dapat diterima, menurut penelitian, yang dipublikasikan dalam Journal of Social and Personal Relationships.


Jumlah korban psikologis yang dihantui

Meskipun tidak ada banyak penelitian tentang dampak hantu, para psikolog telah lama meneliti masalah serupa, pengucilan atau penolakan sosial melalui perawatan diam-diam. Pengasingan memiliki konsekuensi negatif bagi orang yang ditolak, dan penelitian menunjukkan penolakan memicu jalur yang sama di otak seperti rasa sakit fisik yang sebenarnya. Ini mungkin mengapa, seperti yang ditemukan oleh penelitian, orang melaporkan ghosting sebagai cara paling menyakitkan untuk mengakhiri hubungan dan lebih suka dibuang melalui konfrontasi langsung.
Kurangnya komunikasi membuat orang dalam limbo membingungkan di mana mereka tidak tahu bagaimana harus bertindak dan merespons. "Tetap terhubung dengan orang lain sangat penting bagi kelangsungan hidup kita sehingga otak kita telah berevolusi untuk memiliki sistem pemantauan sosial yang memantau isyarat lingkungan, sehingga kita tahu bagaimana merespons dalam situasi sosial," Jennice Vilhauer, psikolog di Emory University, menulis dalam Psikologi Hari Ini. "Isyarat sosial memungkinkan kita untuk mengatur perilaku kita sendiri, tetapi ghosting menghilangkan Anda dari isyarat yang biasa ini dan dapat menciptakan perasaan disregulasi emosional di mana Anda merasa di luar kendali."

Semua ini bisa sangat sulit bagi orang-orang yang sensitif terhadap perasaan ketidakpastian dan ambiguitas. Orang-orang ini tidak hanya harus mengelola rasa sakit penolakan tetapi juga menghadapi tekanan yang ditimbulkan oleh gunung pertanyaan yang belum terselesaikan - Apakah itu sesuatu yang mereka lakukan yang mengakhiri hubungan? Apakah mereka menyinggung teman mereka? Apakah pasangan mereka meninggalkan mereka untuk orang lain? 


Bagaimana Terlepas dari Bayangan atau Ghoster?

Ahli hubungan umumnya menyarankan untuk melepaskan pelaku hantu. Jika Anda tergoda untuk berhubungan dengan hantu Anda, pertama-tama pikirkan dengan keras tentang hasil yang benar-benar Anda cari. Seseorang yang telah membayangi Anda telah menunjukkan ketidakmampuan untuk menangani konflik dengan cara yang sehat. Tanyakan pada diri sendiri apakah Anda benar-benar ingin kembali menjalin hubungan dengan mereka.

Tahan godaan untuk membuntuti mereka secara online. Jika Anda tidak bisa melepaskannya, Anda mungkin mendapatkan penutupan dengan berhadapan dengan hantu Anda untuk memberi tahu mereka bahwa perilakunya tidak dapat diterima, tidak matang dan tidak berbelas kasih. Lalu, lanjutkan.


Dan untuk menghindari menjadi hantu sendiri, berlatih komunikasi langsung dan penuh kasih. Konfrontasi terbuka bisa menyakitkan bagi orang yang dicampakkan, tetapi ingatlah bahwa orang masih menggolongkannya sebagai strategi perpisahan yang paling mereka sukai daripada yang lainnya. 
Previous Post
Next Post

0 komentar:

santun