Thursday, February 7, 2019

Mengapa laki laki ngantuk setelah bercinta?

Jawaban ini berasal dari  Melinda Wenner dari Scienceline, sebuah proyek Program Pelaporan Sains, Kesehatan, dan Lingkungan Universitas New York.

Bagi banyak wanita, korelasi antara seks dan dengkuran adalah salah satu fakta kehidupan yang menjengkelkan: tidak masalah ketika pertemuan yang penuh gairah terjadi, pria selalu tertidur segera setelahnya. Dave Zinczenko, seorag  penulis  menjelaskan fenomena itu kepada penulis Huffington Post, Arianna Huffington dengan cara ini: "Pria tidur karena wanita tidak berubah menjadi pizza."



Alasan dasar seorang laki-laki ngantuk setelah bercinta

Pertama, alasan yang jelas untuk lemas setalah seks , bahwa tentu beraktivitas adalah hal yang melelahkan secara fisik (seringkali lebih untuk pria daripada wanita, meskipun ini tentu bervariasi). Jadi, ketika seks selesai, wajar bagi pria untuk merasa mengantuk.

Kedua, penelitian menggunakan scan positron emission tomography (PET) telah menunjukkan bahwa agar seseorang mencapai orgasme, syarat utama adalah melepaskan "semua ketakutan dan kecemasan." Sehingga Berhubungan badan juga cenderung santai dan mungkin menjelaskan kecenderungan membuat terlena.


Penjelasan Biokimia tubuh ketika bercinta

Ada biokimia dari orgasme itu sendiri. Penelitian menunjukkan bahwa selama ejakulasi, pria melepaskan koktail bahan kimia otak, termasuk norepinefrin, serotonin, oksitosin, vasopresin, oksida nitrat (NO), dan hormon prolaktin. Pelepasan prolaktin terkait dengan perasaan kepuasan seksual, dan juga memediasi “waktu pemulihan” yang disadari pria — waktu pria harus menunggu sebelum “mencoba lagi.” Penelitian juga menunjukkan bahwa pria kekurangan. dalam prolaktin memiliki waktu pemulihan yang lebih cepat.

Kadar prolaktin secara alami lebih tinggi selama tidur, dan hewan yang disuntik dengan bahan kimia segera menjadi lelah. Ini menunjukkan adanya hubungan yang kuat antara prolaktin dan tidur, sehingga kemungkinan bahwa pelepasan hormon selama orgasme menyebabkan pria merasa mengantuk.

Catatan: prolaktin juga menjelaskan mengapa pria lebih mengantuk setelah hubungan seksual daripada setelah masturbasi. Untuk alasan yang tidak diketahui, orgasme hubungan seksual melepaskan prolaktin empat kali lebih banyak daripada orgasme masturbasi, menurut sebuah penelitian baru-baru ini.

Oksitosin dan vasopresin, dua bahan kimia lain yang dilepaskan saat orgasme, juga berhubungan dengan tidur. Pelepasan mereka sering menyertai melatonin, hormon utama yang mengatur jam tubuh kita. Oksitosin juga dianggap mengurangi tingkat stres, yang lagi-lagi dapat menyebabkan relaksasi dan kantuk.


Alasan evolusi sosialnya?

Bagaimana dengan alasan evolusi untuk kantuk pasca-seks? Ini sulit dijelaskan. Secara evolusi, tujuan utama seorang pria adalah menghasilkan sebanyak mungkin keturunan, dan tidur tidak benar-benar membantu dalam pencariannya. Tapi mungkin karena dia tidak bisa langsung kabur dengan wanita lain - sial waktu pemulihan itu! - Memberi energi kembali dirinya melalui tidur mungkin merupakan penggunaan terbaik dari waktunya.

Dan meskipun ada informasi yang saling bertentangan mengenai apakah wanita merasa mengantuk setelah berhubungan seks, seorang wanita tetap tertidur dengan pria itu (atau menggunakannya untuk beberapa waktu pelukan penting), yang merupakan berita baik baginya: itu berarti dia tidak pergi mencari pria lain pasangan.

Mungkin juga kantuk hanyalah "efek samping" yang dikaitkan dengan alasan yang lebih penting secara evolusi untuk pelepasan oksitosin dan vasopresin. Selain dikaitkan dengan tidur, kedua bahan kimia ini juga terlibat erat dalam apa yang disebut “ikatan pasangan,” keterikatan sosial yang biasanya dimiliki oleh pasangan manusia. Pelepasan zat kimia otak ini selama orgasme meningkatkan perasaan ikatan dan kepercayaan antara pasangan seksual, yang sebagian dapat menjelaskan hubungan antara seks dan keterikatan emosional. Ikatan ini menguntungkan jika pasangan memiliki bayi, karena membesarkan anak yang kooperatif memaksimalkan peluang anak muda untuk bertahan hidup.

Source :

Scienceline, sebuah proyek Program Pelaporan Sains, Kesehatan, dan Lingkungan Universitas New York.
Previous Post
Next Post

0 komentar:

santun